Penulis Topik: Dilema tes CPNS  (Dibaca 1032 kali)

Online descrates

  • Pro500
  • ******
  • Tulisan: 719
  • Reputation: 5079
    • Lihat Profil
Dilema tes CPNS
« pada: November 12, 2018, 10:03:36 AM »
pertama gw mau ucapin selamat yah buat yang lulus PG SKD CPNS tahun ini...

gw bukan ASN pastinya, gw dicurhatin ceritanya, gw komplitin dikit deh narasinya

btw bus way gw mau tanya dulu, kan banyak tuh katanya yang nggak lulus PG TKP ampe bikin petisi, apa yakin itu nggak lulus TKP karena jawaban dipilih itu sesuai realita? Atau juga sebenernya nebak dan kebetulan apes? Atau juga terjebak? Atau gegara soalnya cacat? Terus yang lulus PG TKP juga sama, ato jangan-jangan karena faktor lucky? Atau memang punya kemampuan? Atau gak ngerti?

Secara shortcut menurut gw TKP harusnya terakhir setelah IQ TIU TWK ampe SKB sekalian. Itupun diasumsikan orang punya karakter adalah yang mampu lolos PG TKP versi ASN made in BKN (tapi yang bikin soal bukan mereka). Lah gw dicurhatin gini, masa A yg TIU 130 TWK 140 kalah dibandingin B yg TIU 80 TWK 80, trus B lulus karena TKP bisa PG sedangkan A TKP-nya sedikit di bawah PG? Kalo ditotal rangking juga kalah kan?

Jawaban dari gw TKP itu ilmu sosial (lebih tepatnya tindakan yg punya nilai), yakin deh panitia pembuat soal gak bakalan ada satu suara soal poin (pro kontra dikit dan mereka palingan voting suara terbanyak) jadi gak gimana-gimana juga, udah gitu aja, tapi jujur kemaren dapet bocoran soal TKP yang cacat (gw ngertilah itu soal tadinya udah bener tapi gegara edit sana-sini jadilah cacat, celakanya kunci jawaban nggak ikut diedit)

Ibaratnya TKP yang sekarang buat eliminasi calon yg kurang komunikatif, sah-sah aja namanya juga tes, mungkin belajar dari pengalaman yang udah-udah, orang yg IQ tinggi kalo ngomong ke orang yg IQ rendah banyak gak dipahaminya (terjadi gap komunikasi), begitu juga sebaliknya (tau sendiri deh yg ahli sama yg bukan itu beda kelas)

yg jadi masalah kalo ini diterapkan terus dan terus, makin banyak ASN garis depan ngaku skill bagus tapi ya kualitas gitu-gitu aja, kejadian kayak pelatihan bikin laporan via web (web-based, ada fitur unggah kalo gak salah) yang terjadi di kantor (biasanya kantor cuman via email, setelah fax mati), ngakunya ASN orang IT eh absurb gitu pas tau kondisi kompi kantor (jujur jadul tapi fitur melimpah), malah bilang ke temennya, kok gini ya coy? ini gimana coy?

dari sekilas liat udah tau ini orang gak lebih hebat dari gw, abis itu gw ngehandle tuh kompi (mau gw ajarin buka-buka file ntar dikira apaan gitu), urungkan niat buat show off & terus test koneksi (biar gak bisa alesan jaringan bermasalah, buka gugel semua ok), cabut lagi, si ASN balik cobain lagi, tik tok tik tok, krik krik krik

ada yg ngeganjel gitu deh

Terus gw yg berdiri disebelahnya (rada jauh) langsung WA manager, hahaha. Lah abis itu mulailah mereka jurus ngeles tingkat dewa, internetnya pake apa, mungkin ini karena internetnya kurang kencang, antara sebel gak sebel deh (tahu dah kalo bakal kasih kode gitu, udah apal gw ntar paling stuck), bisa dibayangin seandainya fiber optik dibilang kurang kencang? (untungnya kantor pas kunjungan itu pas gak fiber optik jadi masih bisa dah gak malu)

finally alamat stuck dah, ujungnya ujung tau gak? cuman disuruh buat ttd bahwa udah terjadi pelatihan, (pelatihan apaan?), abis itu mereka cabut, pas mereka cabut dalam hati gw sempet tanya apa udah bener yg mereka lakuin? (ini kalo muncul di soal TKP CPNS pasti cakep banget deh)

contoh soalnya gini

Anda anggota tim IT yg diberi tugas untuk melakukan pelatihan aplikasi kepada klien penting di daerah yang jauh (LN ceritanya), ternyata klien anda memakai sistem operasi yang tidak pernah anda lihat sebelumnya dan anda terkena gaptek, maka sikap anda?

A. Bicara terus terang ke klien kalau anda gaptek dengan harapan muncul pertolongan dari klien
B. Langsung minta tanda tangan daripada anda pusing
C. Berusaha sebentar, siapa tahu bisa menggunakan sistem operasi tersebut
D. Menggunakan alasan gangguan sistem supaya tidak malu di mata klien dan menjadwal ulang pelatihan
E. Segera menghubungi atasan dan menjelaskan situasi kondisi

Kalo dijawab sekedar minta ttd terus dianggep selesai kira-kira ASN berkarakter apa nggak? Moral yang bisa diambil, komunikasi itu perlu tapi skill lebih diperlukan, dan skill itu unik

tapi lepas dari problematika tetep ada kok ASN yg non umum, anak mantan manajer gw juga gitu (pumya IQ bagus jadinya disekolahin ke inggris dulu baru ditarik ASN secara resmi lewat jalur lain), dia akhirnya masuk ke tim support paling belakang (tim ahli)

nb: mbok ya ASN terutama IT dikasih pelatihan pake Amiga, hahaha

nb 2: gw tambahin narasi ceritanya biar rada ada gambaran gimana ngelesnya mereka
« Edit Terakhir: November 12, 2018, 02:56:32 PM oleh descrates »
TASKKILL /F /IM SMĪ”RTP.exe /T

Win7 32bit [kernel patch] --- 2x2,8GHz Intel --- 8GB RAM DDR3 --- 512MB 9600M GT NVidia --- Iron 15 beta --- Opera Mini Proxies

other OS: Lucid Puppy, XP SP2 [custom], XP SP3, Win7 64bit, Tails