Forum Smadav

Smadaver => Chit-Chat => Topik dimulai oleh: andri099 pada Desember 07, 2009, 05:44:48 PM

Judul: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 07, 2009, 05:44:48 PM
THE GREAT QUEEN SEON DEOK
(http://img18.imageshack.us/img18/266/20090511110011.jpg)
Genre: Historical, Period
Episode: 62 episodes
Running time: 70 minutes
Broadcast Network: MBC
Broadcast Period: 25/12/2009 - TBA
Air time: Monday & Tuesdays 21:55
Producer:
Lee Chang Seob
Diretor:
Park Hong Gyung (New Heart)
Kim Geun Hong
(Assistant Director of Heo Joon, Sang Do, Dae Jang Geum, Yi San, Joo Mong)
Writer:
Kim Young Hyun
(Shinhwa, Dae Jang Geum, Seo Dong Yo, Smile of Spring Day, H.I.T)
Park Sang Yeon
(JSA, May 18, H.I.T)
SINOPSIS
Raja Jinpyeong tidak memiliki anak laki-laki sebagai penerus takhtanya, dia hanya memiliki dua putri kembar yg bernama Princess Deok man Dan Princess Chun Myung. cerita ini mengisahkan tentang perjalanan hidup princess deokman, yang kemudian dikenal sebagai The Great Queen Seon Deok, Ratu pertama korea dari kerajaan silla.

Cast
-Lee Yo Won sebagai Princess Deok Man/ Queen Seon Deok
Ratu adalah takdirku "
Setelah bertahan dalam krisis di hidupnya, ia akhirnya menjadi penguasa negeri. Pengikut setianya Chief of General Kim Yusin dan Lord Kim Chunchu. Ia menjadi pemimpin wanita pertama dalam sejarah Korea dan meletakkan dasar bagi penyatuan tiga kerajaan di bawah Silla. Ia dilahirkan sebagai saudara kembar Putri Chonmyong
(http://s375.photobucket.com/albums/oo192/owen_boyoung/11_QueenSeonDeok/01_Introduction/01.jpg)
-Go Hyun Jung Sebagai Mi Shil
Seorang wanita yg sangat berambisi terhadap kekuasaan....dia menjadi musuh utama princess deok man/queen seon deok,
(http://s375.photobucket.com/albums/oo192/owen_boyoung/11_QueenSeonDeok/01_Introduction/02.jpg)
-Park Ye Jin trong sebagai Princess Cheon Myung
dia adalah saudara kembar princess deokman...mati terbunuh dalam pertempuran rahasia dengan mi-shil,
(http://s375.photobucket.com/albums/oo192/owen_boyoung/11_QueenSeonDeok/01_Introduction/03.jpg)
-Uhm Tae Woong sebagai Kim Yoo Shin
memiliki wajah tampan dan kemampuan bertempur luar biasa...dia seorang pemimpin hwarang, dengan visi besarnya untuk menyatukan tiga negara korea dibawah silla,, ratu queen seon deok memiliki perasaan yang sangat besar terhadapnya..akan tetapi nasib yg tidak dapat bersama mereka
(http://s375.photobucket.com/albums/oo192/owen_boyoung/11_QueenSeonDeok/01_Introduction/04.jpg)
-Kim Nam Gil sebagai Bi Dam (Mi Shil' son)
Meskipun ia adalah anak dari Mi-Shil, ia membantu Putri Deokman menjadi penguasa. Ketika ia melihat bahwa Putri Deokman/queen seon deok lebih mempercayai "dan cenderung memiliki perasaan" Kim Yusin lebih dari padanya, ia menjadi cemburu dan memimpin pemberontakan melawan Kim Yusin.
(http://allkoreandrama.com/wp-content/uploads/2009/05/queen-seon-duk-cast-4.jpg)
Special Thanks For
http://wiki.d-addicts.com/Queen_Seon_Duk
http://www.soompi.com/forums/

Judul: Re: All About Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 07, 2009, 05:46:06 PM
@Drama Ini masih tayang di indosiar
@Siaran Tiap hari senin ampe jumat jam 17:00WIB di indosiar khusus hari jumat tayang jam 16:30WIB
Judul: Re: All About Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: RefrizaL pada Desember 07, 2009, 06:09:09 PM
subhanallah, baru aja kemaren lusa nganterin cewek gue bli ni DVD, Vol41-51.  =))\
parahnya, yg nonton malah bokapnya seharian =)) =))
Judul: Re: All About Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 07, 2009, 06:15:22 PM
subhanallah, baru aja kemaren lusa nganterin cewek gue bli ni DVD, Vol41-51.  =))\
parahnya, yg nonton malah bokapnya seharian =)) =))
hehehe gw juga tuh gan doyan ntn neh felem drama
-kalo berkenan gan jgn lupa ijo-ijo nya  atau klik terima kasih/thanks ^:)^ (http://www.msn-smiley.net/upload/images/13/1186917236851.gif)(http://www.msn-smiley.net/upload/images/13/1186917236851.gif)
Judul: Re: All About Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 07, 2009, 08:08:14 PM
New Era New Dream....The Great Queen Seon deok...Sedih,terharu dan bangga sewaktu dia naik ke tahta puncak kejayaan,, menjadi seorang ratu...
(http://i48.tinypic.com/zji7b9.jpg)
(http://cphoto.asiae.co.kr/listimglink/6/2009120715152653113_1.jpg)
waktu Princess Deok man Naik Ke puncak Kejayaan...Episode 51-52
 :x
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 09, 2009, 01:01:42 PM
(http://www.viikii.net/img/uploaded/channel_intro/20091118/9159.jpg)
The Great Queen Seon Deok                                                                                                         Chief Of Saryang Bu
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 10, 2009, 03:01:27 PM
(http://i702.photobucket.com/albums/ww23/2uss2uss/kdramafanarts/dmconfess.jpg)

Bidam or Yushin?

(http://i702.photobucket.com/albums/ww23/2uss2uss/kdramafanarts/yushin.jpg)

(http://www.kaskus.us/images/smilies/sundul.gif)(http://www.kaskus.us/images/smilies/sundul.gif)(http://www.kaskus.us/images/smilies/sundul.gif)
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: valen1701 pada Desember 10, 2009, 03:36:41 PM
IYA, di TV baru episode 23 jadi baru setengah musim,he3. q minjem di rental baru nonton mpe episode 24,hiks2 pdhl cm dikasih waktu 3 hr,tega nich rentalnya masa 51 episode cm dikasih waktu 3 hari (51 episode krg lebih 1 jam/episode),he2,mau ndk mau memperpanjang nich
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 10, 2009, 03:39:13 PM
IYA, di TV baru episode 23 jadi baru setengah musim,he3. q minjem di rental baru nonton mpe episode 24,hiks2 pdhl cm dikasih waktu 3 hr,tega nich rentalnya masa 51 episode cm dikasih waktu 3 hari (51 episode krg lebih 1 jam/episode),he2,mau ndk mau memperpanjang nich
hehe gua udah ntn ampe episode 58 gan di tv mbc
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 10, 2009, 03:40:06 PM
(http://content.mbc.co.kr/imbc/artimage/2009/05/25/cgl_e_ne/Q4.jpg)
(http://www.viikii.net/img/uploaded/topic_description/20090913/5613.jpg)
Special Thanks For http://www.viikii.net
Sumber http://vkimg.viikii.net/dev/tp_desc/20090913/5613.jpg (http://vkimg.viikii.net/dev/tp_desc/20090913/5613.jpg)
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 11, 2009, 10:27:05 AM
(http://www.viikii.net/img/uploaded/topic_description/20090913/5615.jpg)
Thanks For Mbc,And Google  :x
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 11, 2009, 01:33:03 PM
Untuk Sinopsis Episode 1-22 Silahkan menuju sumber http://www.indosiar.com/sinopsis/82873/the-great-queen-seon-deok-episode-1 (http://www.indosiar.com/sinopsis/82873/the-great-queen-seon-deok-episode-1)

Sinopsis Episode 23 11-Dec-2009 16:30 WIB di indosiar

Berbeda dengan Yushin (Uhm Tae-woong) yang hanya bersenjatakan tongkat kayu, Bidam (Kim Nam-gil) dengan pedangnya tidak segan-segan membunuh lawan-lawannya. Namun yang paling membuat Seolwon (Jun Noh-min) kaget, Bidam memiliki jurus yang sama persis dengan Munno (Jung Ho-bin).

Meremehkan Yushin yang saat remaja sering dikalahkan, Seokpum (Hong Kyung-in) dan belakangan Bojong (Baek Do-bin) ternyata mampu dikalahkan oleh sang yunior. Begitu ada kesempaan, Bidam langsung mengajak Yushin dan Deokman (Lee Yo-won) untuk melarikan diri.

Berhasil lolos setelah melompat ke dalam air terjun, Yushin sangat kecewa saat Bidam memberitahunya kalau Deokman berniat bunuh diri. Namun saat ditegur, Deokman dengan marah menyebut sudah tidak ada lagi jalan keluar dari masalah yang dihadapinya. Siapa sangka, Yushin menyebut bahwa ia siap pergi sejauh mungkin dari Shilla dan meninggalkan semuanya demi Deokman.

Ditemani oleh Alcheon (Lee Seung-hyo), Putri Cheonmyeong (Park Ye-jin) menyusul Kim Seohyeon (Ju Sung-mo) ke desa Gunmak. Begitu bertemu muka, ia langsung bisa menebak kalau ayah Yushin itu sudah bekerja sama dengan Eule (Shin Goo). Dengan marah, ia meminta Kim Seohyeon mengubah perintahnya supaya Deokman bisa ditemukan dengan selamat.

Gagalnya penangkapan Deokman membuat kubu Mishil (Go Hyeon-jeong) berang, namun wanita itu tetap ngotot supaya putri bungsu Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) itu ditangkap dalam keadaan hidup. Oleh Pendeta Seori (Song Ok-sook), Mishil kembali diingatkan bahwa ramalan bintang menunjukkan bahwa kehadiran dua putri kembar hanya akan membuatnya berada dalam kesulitan.

Untuk kesekian kalinya peringatan itu diabaikan oleh Mishil, sehingga Seori memutuskan untuk bicara dengan Misaeng (Jung Wong-in). Begitu mendengar kalau kehadiran putri kembar bakal mengancam Mishil, Misaeng mengutus salah seorang putranya Daenambo (Ryu Sang-wook) untuk menghabisi Deokman.

Saat tengah melacak keberadaan Deokman, secara tidak sengaja Alcheon melihat gerak-gerik seorang wanita yang mencurigakan. Saat diikuti, wanita tersebut secara tidak sengaja mempertemukannya dengan Bidam dan salah seorang penduduk desa.

Begitu ditodong pedang, Bidam langsung teringat oleh peringatan Yushin tentang warna ikat kepala hwarang yang harus dihindari. Mendengar Alcheon menyebut dirinya rekan Yushin, ditambah kemunculan Goksaheun (Jun Young-bin) dan Daepung (Park Young-seo) yang memakai kostum klan Kembang Naga, ia memutuskan membawa mereka ke tempat persembunyian.

Siapa sangka di tengah jalan Bidam berubah pikiran, dengan satu gerakan cepat ia merebut dan menghunuskan pedang ke arah Goksaheun dan Daepung. Suara adu mulut antara Bidam dan Putri Cheonmyeong terdengar oleh Deokman dan Yushin, yang langsung keluar dari persembunyiannya.

Di gubuk terpencil, Putri Cheonmyeong dengan sedih meminta Deokman untuk pergi sejauh mungkin dari Seorabol sambil minta maaf karena dirinya dan keluarga raja tidak mampu melindungi gadis malang itu. Sebelum pergi, Deokman diminta untuk mengganti pakaiannya dengan gaun yang sama persis dengan yang dikenakan Putri Cheonmyeong.

Begitu Deokman muncul, Putri Cheonmyeong langsung meneteskan air mata terharu. Sambil menyisir rambut Deokman, sang putri berpesan supaya adiknya bisa hidup bahagia bersama Yushin. Deokman hanya tersenyum tipis saat Putri Cheonmyeong meminta dirinya memanggil kakak, dan menyebut bakal menggunakan panggilan itu bila keduanya bertemu lagi.

Sementara itu, Goksaheun dan Daepung terus mengamati gerak-gerik pasukan Seolwon dan melaporkannya pada Alcheon. Keduanya tidak sadar kalau mereka diikuti oleh Daenambo, yang tanpa sepengetahuan atasannya mengemban misi rahasia dari Misaeng. Tidak ada yang sadar bahwa aksinya bakal mengubah sejarah

@sumber http://www.indosiar.com/sinopsis/83395/the-great-queen-seon-deok-episode-23 (http://www.indosiar.com/sinopsis/83395/the-great-queen-seon-deok-episode-23)
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 12, 2009, 02:04:59 PM
for dongdot OST Seon Deok http://korean-ost.blogspot.com/search/label/queen%20seon%20duk (http://korean-ost.blogspot.com/search/label/queen%20seon%20duk)
Thanks for blogspot korean ost
*sumber http://korean-ost.blogspot.com/search/label/queen%20seon%20duk
Judul: Re: Korean Drama, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 14, 2009, 12:48:18 PM
Sinopsis Episode 24 14-Dec-2009 16:30 WIB di indosiar

aat tengah mengendap-ngendap, Daenambo (Ryu Sang-wook) dikejutkan oleh Alcheon (Lee Seung-hyo) dan Putri Cheonmyeong (Park Ye-jin) yang mendadak keluar dari gubuk. Sempat gelagapan, Daenambo beralasan kemunculannya di tempat itu adalah karena kebetulan belaka.

Diam-diam, Daenambo terus mengikuti Putri Cheonmyeong meski muncul isyarat asap. Isyarat tersebut, yang ternyata dibuat oleh Bidam (Kim Nam-gil) dan Imjong (Kang Ji-hoo), mampu mengelabuhi pasukan pimpinan Bojong (Baek Do-bin) dan Seokpum (Hong Kyung-in). Sayang, siasat Putri Cheonmyeong yang bertukar identitas dengan Deokman (Lee Yo-won) terbongkar.

Dengan geram, Daenambo mengarahkan anak panahnya ke arah Deokman. Untungnya, Yushin (Uhm Tae-woong) bergerak cepat. Daenambo sendiri sempat terlibat perkelahian seru dengan Alcheon, namun ia bisa meloloskan diri untuk meneruskan misinya.

Sebelum Deokman berangkat dengan rakit, Putri Cheonmyeon sempat kembali bertemu dengannya untuk melepas sang adik. Tidak ada yang menyangka bahwa dari belakang, Daenambo mengarahkan anak panahnya ke sang putri karena mengira wanita itu adalah Deokman. Akibatnya fatal, Putri Cheonmyeong langsung ambruk terkena anak panah beracun.

Sebelum mengungsi, Bidam sempat melepas sejumlah anak panah yang salah satunya mengenai Daenambo. Apes bagi Daenambo, saat berusaha menghilangkan barang bukti, ia malah bertemu rombongan Bojong dan Seokpum yang dipimpin langsung oleh Seolwon (Jung Noh-min).

Di gua tersembunyi, Putri Cheonmyeong meregang nyawa sambil ditemani oleh Yushin, sementara Deokman menarik Bidam untuk mencari penawar racun. Dengan napas tersengal-sengal, sang putri akhirnya mengakui perasaannya pada Yushin. Setelah itu, ia meminta Yushin untuk terus menjaga Deokman dan melupakan soal Shilla maupun Mishil.

Memacu kudanya secepat mungkin, Bidam dan Deokman berpacu dengan waktu. Sayangnya usaha mereka terlambat. Saat sampai di gua, mereka disambut oleh wajah Alcheon yang penuh duka. Sempat histeris, saat masuk gua Deokman melihat Yushin menemani jasad Putri Cheonmyeong.

Tidak percaya apa yang terjadi, Deokman langsung menangis sejadi-jadinya saat membuka tudung yang menutupi wajah Putri Cheonmyeong. Dengan penuh duka, Alcheon membawa jenazah sang putri kembali ke Seorabol, sementara Yushin meneruskan tugasnya menjaga Deokman untuk pergi sejauh mungkin.

Begitu tiba sambil mendorong kereta, Alcheon disambut oleh rombongan prajurit pimpinan Seolwon. Mengira kalau yang bakal muncul adalah jenazah Deokman, Seolwon langsung berlutut dengan penuh rasa terkejut saat mendapati yang meninggal adalah Putri Cheonmyeong.

Berita meninggalnya Putri Cheonmyeong langsung membuat semua orang terpukul terlebih Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) dan Ratu Maya (Yoon Yoo-sun). Pukulan juga dirasakan oleh kubu Mishil (Go Hyeon-jeong), yang langsung memerintahkan untuk menghentikan pencarian Deokman dan tidak bergerak sebelum mendapat perintah.

Di saat para pejabat Shilla sibuk mempersiapkan pemakaman Putri Cheonmyeong, Deokman yang masih belum bisa lepas dari syok langsung demam. Yushin yang merawatnya selama tiga hari tiga malam terkejut karena saat pagi, gadis itu sudah tidak ada di tempat tidurnya.

Rupanya, Deokman tengah duduk merenung sambil menatap air terjun. Paham atas kesedihan yang dialami gadis itu, Yushin berusaha menghiburnya. Ia menyerahkan sisir pemberian Putri Cheonmyeong sambil menyebut pesan terakhir yang disampaikan : Deokman harus hidup bahagia sebagai seorang wanita dan melupakan Shilla maupun Mishil.

Apa yang dilakukan Deokman selanjutnya sangat mengejutkan, ia menyebut tidak akan menuruti keinginan mendiang Putri Cheonmyeong sambil mematahkan sisir pemberian sang kakak
@sumber
http://www.indosiar.com/sinopsis/83407/the-great-queen-seon-deok-episode-24 (http://www.indosiar.com/sinopsis/83407/the-great-queen-seon-deok-episode-24)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 15, 2009, 02:58:26 AM
(http://www.viikii.net/img/uploaded/channel_intro/20091214/11905.jpg)

Chief Of Saryang Bu "Lord Bidam" And Chief Of Royal Guard "General Alcheon"

*Special gallery
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: valen1701 pada Desember 15, 2009, 07:49:48 AM
Tamatnya mpe episode brp bro?aq dah nonton mpe episode 51,tp msh bersambung ternyata,musti nyari lg nich
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: GT.m pada Desember 15, 2009, 08:37:15 AM
emang nih drama seru ya? ??? ??? ???

coz wa suka drama korea cuma thry star kiss again sama BBF doank...

coba ah...  :-\ :-\ :-\ :-\
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 15, 2009, 11:33:47 AM
@valen ini tamat ampe episode 62...sekarang di korea masi siaran ampe episode 59, dan di indonesia tayang nya masih ampe episode 24..
@GT.m Era BBF dah Lewat...Sekarang era TGQSD  :-bd
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 15, 2009, 04:13:00 PM
Sinopsis Episode 25
Tayang: 15-Dec-2009 16:30 WIB di indosiar

Baik Deokman (Lee Yo-won) maupun Yushin (Uhm Tae-woong) tidak melepaskan diri dari perasaan bersalah atas kejadian yang menimpa Putri Cheonmyeong (Park Ye-jin). Begitu Deokman mengucapkan isi hatinya, Yushin cuma bisa berlutut sambil menangis.

Yushin mengira waktu bisa mendinginkan Deokman, namun dirinya keliru. Tekad Deokman untuk kembali ke Seorabol demi membalas dendam justru semakin kuat, kepergiannya sempat dilihat oleh Bidam (Kim Nam-gil). Mengira Deokman hanya bercanda, Bidam cuma bisa terbengong-bengong melihat gadis itu dengan mantap melangkah pergi.

Saat tengah melihat-lihat suasana desa, dimana penduduk mulai bergosip seputar penyebab kematian Putri Cheonmyeong, tiba-tiba Bidam ditegur oleh Munno (Jung Ho-bin). Rupanya, sang guru hendak mengajaknya meneruskan perjalanan mereka berkelana.

Namun begitu Bidam menyebut berniat menolong nangdo yang pernah diselamatkannya, Munno melihat ketulusan di mata muridnya. Sempat teringat dengan kejadian di masa lalu saat baru saja menyelamatkan Sohwa (Seo Young-hee), Munno akhirnya mengijinkan Bidam menjalankan niatnya dan menyusul setelah semuanya selesai.

Setelah pemakaman Putri Cheonmyeong selesai, Alcheon (Lee Seung-hyo) mendadak muncul di istana dengan pakaian lengkap hwarang dan riasan wajah. Dengan lantang, ia berlutut didepan istana sambil menyerukan supaya Raja Jinpyeong mengusut tuntas penyebab kematian sang putri.

Mishil tidak kalah cerdik, ia menggelar rapat kabinet bersama para petinggi istana mulai dari Sejong (Dok Go-young), Eulje (Shin Goo), Kim Seohyeon (Jung Sung-mo), Yongchun (Do Yi-sung), Hojae (Go Yoon-hoo), Hajong (Kim Jung-hyun), hingga Seolwon (Jun Noh-min). Dalam rapat tersebut, Mishil membelokkan kecurigaan pada kubu Eulje, yang dianggap bertanggung jawab atas kematian Putri Cheonmyeong.

Masih dalam keadaan berduka, Raja Jinpyeong yang lemah akhirnya menyebut kematian putrinya adalah karena kecelakaan. Dengan senyum penuh kemenangan, Seolwon memberitahu kabar tersebut pada Alcheon sambil mengancam bahwa semua tuduhan tak berdasar bakal berujung hukuman mati. Keruan saja, Alcheon sangat kecewa mendengar keputusan Raja Jinpyeong.

Begitu kembali ke kediamannya, Mishil berniat menghabisi Misaeng (Jung Woong-in) yang dianggap telah mengacaukan semua rencananya. Dengan nyawa berada di ujung tanduk, Misaeng ternyata mampu menyelamatkan dirinya dengan menjanjikan Mishil akan datangnya gerhana matahari dengan bantuan Wolcheon.

Setelah menyelesaikan masalah dengan adiknya, hal terakhir yang harus dibereskan Mishil adalah Seori (Song Ok-sook). Tidak memperdulikan nasehat sang pendeta agung, Mishil meninggalkan botol berisi racun sebelum pergi.

Merasa gagal dalam menjaga keselamatan Putri Cheonmyeong, Alcheon berniat bunuh diri. Namun sebelum sempat menghujamkan pisaunya, ia dihentikan oleh Deokman. Sempat meminta nangdo itu tidak ikut campur, Alcheon sangat terkejut mendengar Deokman memintanya untuk membantu membalas dendam dan langsung berlutut sambil menyatakan kesetiaannya.

Misi pertama Alcheon adalah mengantarkan surat ke Raja Jinpyeong dan menemui Ratu Maya (Yoon Yoo-sun) yang tengah terbaring sakit. Di istana, ia bertemu dengan Yushin yang baru kembali dan mengkuatirkan keadaan Deokman. Oleh Alcheon, Yushin diberitahu tempat dimana Deokman, yang tengah berusaha meyakinkan Bidam, bersembunyi.

Kecewa karena merasa tidak dilibatkan, Yushin cuma bisa terdiam ketika Deokman menyatakan alasannya : ia kuatir kalau kehadiran Yushin akan melemahkan tekadnya membalas semua perbuatan Mishil. Apalagi bila statusnya sebagai putri raja sudah pulih, hubungannya dengan Yushin bakal berubah drastis.

Berhasil menyusup masuk sebagai pelayan kuil untuk menemui Ratu Maya, langkah Deokman berikutnya adalah mengkonfrontir Seori. Saat ditodong pisau, mata Seori terbelalak saat samar-samar melihat bayangan Deokman sebagai seorang ratu. Belum selesai keterkejutannya, tiba-tiba Seori dikagetkan oleh kedatangan seseorang.

Meminta Deokman untuk bersembunyi supaya nyawanya selamat, Seori menyambut sang tamu yang tidak lain adalah Mishil. Setelah mengatakan bahwa Mishil tidak akan pernah menjadi seorang ratu, Seori meminum racun sambil menyampaikan pesan terakhir : satu-satunya orang yang bisa menyelamatkan Mishil adalah Guru Wolcheon dari kuil Hwadeok.

Rupanya sebelum meninggal, Seori sengaja bicara keras supaya Deokman yang tengah bersembunyi bisa mendengar semuanya. Setelah kembali ke persembunyiannya, Deokman berniat untuk menemukan orang yang disebut Seori. Tidak cuma itu, ia juga menyebut niat utamanya : menjadi penguasa Shilla
@sumber http://www.indosiar.com/sinopsis/83445/the-great-queen-seon-deok-episode-25 (http://www.indosiar.com/sinopsis/83445/the-great-queen-seon-deok-episode-25)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Multihunter pada Desember 15, 2009, 04:36:25 PM
SAMBUNG TERUS GAN SINOPSISNYA.....
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 16, 2009, 06:40:41 AM
Sinopsis Episode 26
Tayang: 16-Dec-2009 16:30 WIB di Indosiar


Deokman (Lee Yo-won) memaparkan rencananya : satu-satunya cara untuk mengalahkan Mishil (Go Hyeon-jeong), yang di saat yang sama tengah menanyakan perihal gerhana matahari ke Guru Wolcheon, adalah dengan mematahkan pengaruhnya yang begitu besar di tengah kalangan rakyat.

Di luar gua, Deokman kembali meminta Yushin untuk tidak menyertainya karena setiap melihat pimpinan klan Kembang Naga itu, hati Deokman untuk pergi sejauh mungkin dan hidup bahagia bersama Yushin menguat. Ucapan itu membuat mata Yushin berkaca-kaca, apalagi Deokman menyebut bakal menggunakannya bagai bidak catur apabila pria itu tetap nekat.

Rencana pertama adalah berusaha membujuk Guru Wolcheon untuk bergabung. Sayangnya Deokman bersama Alcheon (Lee Seung-hyo) dan Bidam (Kim Nam-gil) datang terlambat. Sesampainya di kuil Hwadoek, Guru Wolcheon telah diculik organisasi misterius yang berniat memerdekakan bangsa Gaya yang dikenal dengan nama Bokyahwei.

Begitu melihat kesempatan, Jukbang (Lee Moon-shik) dan Godo (Ryu Dam) berhasil melarikan diri sambil membawa Sohwa (Seo Young-hee) yang seperti orang linglung. Namun saat pelarian, Sohwa ambruk terkena panah anak buah Mishil dan langsung dibawa pulang ke Seorabol.

Berita soal organisasi rahasia Bokyahwei tidak cuma membuat heboh kubu Mishil, yang langsung memerintahkan supaya Guru Wolcheon bisa ditemukan, namun juga Raja Jinpyeong (Jo Min-ki). Bahkan, target berikutnya Bokyahwei adalah keluarga Kim Seohyeon (Ju Sung-mo) yang dianggap bertanggung jawab membuat rakyat Shilla terusir dari Seorabol.

Tidak mampu membujuk sang ayah membuat Yushin frustrasi, ia mengalihkan kekesalannya dengan menghantamkan pedang kayunya berulang-ulang ke karang tempatnya berlatih. Mulai frustrasi karena merasa nasib Deokman sulit ditolong lagi, pikiran Yushin seolah terbuka setelah karang yang dihantamnya mendadak terbelah menjadi dua.

Merasa telah mendapat jalan keluar, Yushin kembali kerumah untuk memberitahu Kim Seohyeon supaya keluarga mereka berani mempertaruhkan segalanya. Mendadak sebuah panah melesat, pertanda bahwa anggota Bokyahwei bersiap mengincar keluarga Kim Seohyeon.

Yushin tidak tinggal diam, ia mengejar dan berhasil menundukkan beberapa anggota Bokyahwei yang mengepungnya. Di luar dugaan, Yushin menyerahkan diri dan meminta salah seorang diantaranya mengikat dan membawanya ke markas besar Bokyahwei.

Saat melarikan diri, Jukbang dan Godo bertabrakan dengan seorang pria yang tengah menempelkan pengumuman di tengah kota. Keesokan harinya, pengumuman yang membeberkan tentang anak kembar Raja Jinpyeong, ramalan kuno bangsa Shilla, hingga keberadaan putri bungsu raja kontan membuat penduduk gempar.

Desas-desus tersebut membuat Raja Jinpyeong murka, ia mengira pelakunya adalah Deokman. Padahal, dalangnya adalah Sejong (Dok Go-young) dan Hajong (Kim Jung-hyun), yang sudah tidak sabar mendongkel Raja Jinpyeong dari tahtanya. Meski tahu, Mishil hanya diam saja karena menganggap cara tersebut adalah cara pengecut. Satu-satunya yang bisa menebak jalan pikiran Mishil adalah Seolwon (Jun Noh-min).

Kubu Bokyahwei sangat terkejut saat tahu Yushin menyerahkan diri dengan suka rela, ia disambut oleh Seolji (Jung Ho-geun). Sempat adu mulut, Wolya nyaris saja menebas Yushin kalau saja tidak dihentikan oleh Wolya (Joo Sang-wook), yang langsung memperkenalkan diri sebagai pimpinan Bokyahwei karena terkesan dengan kenekatan Yushin.

Yushin ternyata datang dengan penuh perhitungan, ia membawa sertifikat tanah yang merupakan aset keluarganya untuk diberikan pada para pengungsi Gaya yang tengah menderita. Rupanya, Yushin berniat menukar semua miliknya dengan kesetiaan para personil Bokyahwei.

Di persembunyiannya, Deokman dengan tepat mampu menebak langkah kubu Mishil selanjutnya : membantai satu-persatu penduduk suku Gaya sampai ada yang mau buka mulut soal markas Bokyahwei. Diam-diam, salah seorang penduduk berniat melaporkan apa yang terjadi. Apes baginya, ia dicegat oleh Bidam (Kim Nam-gil) dan Imjong (Kang Ji-hoo).

Mata penduduk itu langsung membelalak kaget saat tahu Bidam bisa membaca bahasa isyarat yang biasa digunakan suku Gaya. Cuma ditemani oleh Bidam dan Alcheon (Lee Seung-hyo), Deokman nekat mendatangi desa Nobang dimana kelompok Bokyahwei bermarkas.

Baru saja mengendap-ngendap masuk, mereka langsung dikepung. Pertempuran nyaris saja terjadi, namun tiba-tiba terdengar suara Yushin. Sudah tentu, kehadiran Yushin membuat Deokman, Alcheon, dan Bidam kaget. Melihat Yushin begitu mengenal rombongan penyusup yang datang, Wolya sempat keheranan.

Dengan suara lantang, Yushin menyebut bahwa Deokman-lah orang yang bakal memimpin persekutuan antara Bokyahwei dengan dirinya. Tidak cuma itu, Yushin juga mengatakan kalau dirinya telah menobatkan Deokman sebagai majikannya.

Ucapan itu membuat Deokman kaget, apalagi setelah Yushin dan disusul Wolya, Seolji, anggota Bokyahwei, hingga Alcheon dan Bidam berlutut dihadapannya sambil menyatakan kesetiaan mereka mengikuti sang putri hingga ajal
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: guinzo pada Desember 16, 2009, 08:54:14 AM
koq ga bisa kasi thanks :(

You must wait 1 hours between reputation actions. You have approximately 59 minutes left to wait.

makasih braderrr..cewe gw agy demen ama nih pilem..ijin unduh content2'nya eaa :-bd
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: cangguk pada Desember 17, 2009, 12:15:30 PM
kl maw donlot dmn ya?
ad yg punya link nya gk?
tq
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 17, 2009, 01:22:06 PM
Sinopsis Episode 27

Yushin (Uhm Tae-woong) benar-benar serius, ia menyatakan siap mendampingi Deokman (Lee Yo-won) sebagai seorang bawahan dan tidak akan bersikap kurang ajar lagi atau memperlakukan Deokman bagai seorang pria memperlakukan wanita yang dicintainya.

Ucapan Yushin membuat hati Deokman seperti ditusuk-tusuk, ia langsung membalikkan badan untuk meninggalkan tempat itu. Tiba-tiba Yushin menarik tangan Deokman, dan langsung memeluknya sambil mencucurkan air mata. Deokman sadar bahwa itulah saat terakhir dirinya bisa berdekatan dengan Yushin sebagai seorang pribadi.

Mampu menduga kalau pasukan Mishil (Go Hyeon-jeong) bakal menekan rakyat Gaya setelah mereka kedapatan berbohong soal lokasi Bokyahwei, Deokman memerintahkan Yushin untuk mengorganisir pengungsian besar-besaran dari wilayah Samyang menuju Amyang, tanah yang telah diberikan Yushin sekaligus tempat tinggal rakyat Gaya yang baru.

Langkah berikut Deokman adalah meyakinkan Guru Wolcheon untuk membantunya, tugas tersebut tidaklah mudah. Saat hendak mulai menginterogasi, Deokman mendadak teringat dengan sosok Seolji (Jung Ho-geun), yang pernah dikenalnya saat baru datang ke Seorabol. Seolji juga tidak kalah kaget, ia tidak menyangka gadis remaja yang pernah mendatangkan hujan kini ada dihadapannya.

Meski menjadi tahanan, Guru Wolcheon bergeming dan malah membalikkan pertanyaan Deokman soal apa yang membedakan gadis itu dengan Mishil dan apa yang membuat pria tua itu tergerak hatinya. Sempat menuturkan apa yang menjadi idealismenya, Deokman menyodorkan buku almanak bangsa Wei dan meminta Guru Wolcheon menentukan sendiri apa yang harus dilakukan.

Rupanya, Deokman bisa menebak bahwa sebagai seorang ilmuwan, satu-satunya kelemahan Guru Wolcheon adalah rasa ingin tahu. Begitu pria itu mulai membaca almanak, maka hal berikut yang bakal dilakukannya adalah memperhitungkan kapan terjadi gerhana matahari.

Di kediamannya, Mishil marah besar saat diberitahu bangsa Gaya tidak ada di tempat pengasingan mereka. Yang membuatnya kaget, ternyata Deokman bisa tahu soal Guru Wolcheon yang ternyata berada tangan gadis itu.

Rencana Deokman mulai mendapat hambatan ketika Guru Wolcheon menolak membantunya. Saat bincang-bincang, baru ketahuan kalau alasan pria itu kerap membantu Mishil adalah karena ia berhutang budi dengan mendiang Sadaham.

Dipusingkan oleh penolakan Guru Wolcheon, Deokman dibuat gembira oleh kemunculan Jukbang (Lee Moon-shik), Godo (Ryu Dam), dan dua rekannya di klan Kembang Naga. Kejutan didapatkan oleh keempatnya ketika Yushin memberitahu kalau Deokman adalah seorang putri, sehingga otomatis mereka harus memberi hormat.

Keesokan harinya di istana, Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) dihebohkan oleh banyaknya burung yang mati di halaman istana dan patahnya papan nama balai pertemuan. Rupanya, kehebohan tersebut adalah bagian dari rencana Deokman. Rencana berikutnya kembali melibatkan burung, dan kali ini yang banyak berperan adalah Bidam (Kim Nam-gil).

Rencana Deokman tersusun rapi, ia telah berpikir beberapa langkah kedepan dengan mengutus Yushin ke istana demi meminta bantuan Ratu Maya (Yoon Yoo-sun) seputar masalah prasasti berisi ramalan tentang anak kembar yang bakal membawa bencana.

Rakyat kembali dihebohkan ketika sumur Najung yang dianggap keramat memuntahkan darah, mereka meminta Mishil untuk melakukan upacara persembahan demi menghilangkan kemarahan dari langit. Waktu terus berjalan, Deokman masih terus berusaha meyakinkan Guru Wolcheon untuk membantunya.

Dengan berat hati, Raja Jinpyeong memohon Mishil untuk menuruti kehendak rakyat. Di saat pemegang segel kerajaan itu menggelar upacara persembahan, Yushin berhasil mendapat salinan prasasti peninggalan leluhur Shilla (berisi tentang ramalan bayi kembar) yang hanya tinggal separuh bagian.

Usaha Deokman menemui hasil, ia berhasil mendapatkan kepastian kapan gerhana matahari bakal terjadi. Namun ketika ditanya, ia mengaku hanya akan memberitahunya ke Bidam, yang tengah bersiap untuk menjalankan rencana terbaru sang putri.

Setelah sempat dihebohkan oleh banyaknya burung yang beterbangan di atas istana mendiang Putri Cheonmyeong, paginya seorang pria bertopeng berada didepan sumur Najung. Dengan kemampuannya, ia berhasil memunculkan bagian terakhir dari prasasti leluhur Shilla.

Kejadian tersebut sontak membuat rencana Mishil berantakan, para prajurit langsung diperintahkan untuk mengepung sumur Najung. Mata Mishil langsung membelalak kaget saat membaca apa isinya, yang meramalkan gerhana matahari bakal menandakan kemunculan putri kedua Raja Jinpyeong yang bakal membawa kemakmuran bagi Shilla.

Hanya dengan sekali lihat, Mishil dapat menebak bahwa prasasti tersebut adalah palsu. Ia langsung memerintahkan Bojong (Baek Do-bin) untuk meringkus pria bertopeng yang tidak lain adalah Bidam yang menyamar.

Di istana, raja Jinpyeong sangat kaget saat diberitahu bahwa bagian kedua dari prasasti peninggalan leluhur Shilla telah muncul. Sempat nyaris percaya, akhirnya Ratu Maya memberitahu bahwa kemungkinan besar prasasti tersebut adalah buatan Deokman.

Rupanya Bidam mengemban misi khusus dari Deokman, ia harus menyakinkan Mishil kalau gerhana matahari bakal terjadi meski sesungguhnya hal itu tidak akan menjadi kenyataan. Misi tersebut tentunya tidak mudah, karena taruhannya adalah nyawa Bidam sendiri. Akhirnya, Bidam dan Mishil saling berhadapan
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Evil_Septian pada Desember 17, 2009, 09:47:21 PM
Gua Sering Nonton Dulu, Tapi Sekarang Jarang, Udah Sampe Mana Yah ???
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 17, 2009, 11:10:24 PM
ampe ep 27 gan...
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 20, 2009, 02:49:13 PM
diblk camera....
(http://uccfs.paran.com/PUD/tt/s12/IMG/20091216/1260957422_200912161857531429275901_0.jpg)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 20, 2009, 02:52:35 PM
(http://i32.tinypic.com/2la3qj9.jpg)
Putri Deokman waktu muda/Remaja
@sumber http://www.viikii.net/channels/goto/seonduk#TOPIC/757
@Thanks For viikii
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 21, 2009, 04:42:52 AM
prev episeode 51
Lord B "Staff dari Kementrian Audit" : yang Mulia saya melihat Chief Of General..melintasi Batas Negara....Dan masuk ke Wilayah...Musuh....kami Menangkap Dia...Sekarang Lagi Di investigasi Oleh Menteri Audit
- Menteri J Berkata Bukan kah General lagi di Asingkan...Apa yg terjadi?
- Wakil Perdana Menteri Berkata Jika Itu Benar...Chief General Menghianati Yg Mulia...bahkan dia Lari dari Pengasingan
- Menteri J : Ini hal Yg serius Mulia...dia mata-mata
- Menteri Pertahanan : Yang Mulia..Mungkin Ini KesalahPahaman
- Wakil Perdana Menteri : Yang Mulia Ini masalah Serius
- Menteri J : yang mulia dia penghianat
- Menteri Dalam negeri : Apa?
- Queen "Her Majesty" : Aku Secara Pribadi.....
- Queen "Her Majesty : Memberikan Misi Rahasia Kepada Chief General
Lalu......Treng Treng Bunyi Musik Yg keren banget...
- Queen "Her Majesty" : Chief General melaksanakan Tugas Saya
treng treng musik yg keren banget....
- Lord B : bla bla..stsust
- Menteri J : what? The Queen Order....
- Perdana Menteri : Mulutnya Terbuka Lebar Saking Kagetnya...
Kalo Ini Perintah Yg Mulia....ya udah deh kalian semua diem aje...ahahaha
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 22, 2009, 04:42:09 AM
Di belakang camera
(http://2.bp.blogspot.com/_EOQ94320E5c/Sy9WY8DJ7HI/AAAAAAAAA_0/9CK8LlOr7jI/s1600/DM%2BAL.jpg)
(http://3.bp.blogspot.com/_EOQ94320E5c/Sy9f7fnUDEI/AAAAAAAABAc/Aqh6eq7fXgI/s1600/Cut.jpg)
(http://4.bp.blogspot.com/_EOQ94320E5c/Sy9f7tuwRfI/AAAAAAAABAk/BhXSgSKDp4w/s1600/BD%2BDM.jpg)
(http://3.bp.blogspot.com/_EOQ94320E5c/Sy9XQ8DGOxI/AAAAAAAAA_8/_tDA_550wxo/s1600/DM%2BYC.jpg)
(http://4.bp.blogspot.com/_EOQ94320E5c/Sy9Zm-pXlKI/AAAAAAAABAE/hnb0EZKj4Ig/s1600/Archeon.jpg)
@
*didalem foto ini ada Queen Seon Deok,Perdana Menteri,Menteri Seketaris Kerajaan,Dan Chief Of Royal Guard
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 22, 2009, 04:47:50 AM
(http://3.bp.blogspot.com/_EOQ94320E5c/Sw6ee_F77tI/AAAAAAAAAsE/zuUNA2ImRSU/s1600/20090519192771.jpg)
*Bidam
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 22, 2009, 04:51:06 AM
Sinopsis Episode 28

Saat diinterogasi, Mishil (Go Hyeon-jeong) terkejut mendengar Bidam (Kim Nam-gil) mengatakan kalimat yang pernah diucapkannya. Semakin yakin kalau semua adalah tipuan, Mishil mengajukan pertanyaan yang sempat membuat Bidam terdiam : kapan pria itu bakal mati.

Langsung memutar otak, Bidam menjawab kalau waktu kematiannya akan diikuti oleh Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) tiga hari kemudian. Ucapan tersebut langsung membuat Mishil mengurungkan niatnya, ia tidak berani gegabah. Kejadian itu membuatnya sadar, pria yang dihadapinya sangat cerdas dan tidak bisa dianggap remeh.

Di persembunyiannya, Deokman (Lee Yo-won) membuat Yushin (Uhm Tae-woong) dan Alcheon (Lee Seung-hyo) kaget saat mengatakan gerhana matahari tidak akan terjadi dan apa yang dilakukan Bidam adalah untuk membuat Mishil bingung.

Adu strategi antara Bidam dan Mishil dimulai. Di hadapan wanita itu dan Misaeng (Jung Woong-in), dengan sengaja Bidam mengucapkan kalimat-kalimat yang pernah dikatakan Mishil pada Yushin dan Deokman. Dengan cepat, Mishil bisa menebak siapa dalang dibalik kemunculan Bidam.

Tiba-tiba teringat dengan nasehat Deokman ketika merias wajahnya, Bidam dengan sengaja melepas bekas luka palsunya supaya Mishil bisa langsung melihat ekspresinya tanpa ditutup-tutupi. Sementara itu di daerah sumur Najung, Jukbang (Lee Moon-shik) dan Godo (Ryu Dam) sengaja membuat kehebohan di tengah rakyat supaya Mishil cepat mengambil keputusan soal ramalan gerhana matahari.

Berada dalam tekanan, Mishil mendapatkan surat dari Deokman yang memberitahu kalau Guru Wolcheon telah meramalkan bakal terjadi gerhana matahari. Dugaan Deokman sangat tepat, Mishil mulai kebingungan untuk menebak apakah sang putri benar-benar berkata jujur atau bohong belaka.

Tapi membohongi Mishil tidak semudah membalik telapak tangan, diam-diam wanita itu punya rencana sendiri untuk membongkar apa yang terjadi sebenarnya. Berdasarkan masukan dari Seolwon (Jun Noh-min), Mishil sengaja mengulur waktu, ia bahkan menolak kedatangan Yushin. Sebelum pergi, Yushin menitipkan sebuah surat.

Mishil terpengaruh, ia sempat meminta surat tersebut dibakar sebelum kemudian dibatalkan. Matanya langsung terbelalak saat tahu surat tersebut tak lain adalah bagian dari buku almanak Wei yang bisa digunakan untuk meramal gerhana matahari, keraguannya kembali muncul. Lagi-lagi, masukan dari Seolwon mampu menguatkan Mishil.

Saat tengah berjalan kembali ke kediamannya, Yushin dipanggil oleh Bojong (Baek Do-bin), yang mengajaknya menemui Mishil. Terus teringat akan nasehat Deokman untuk tidak mengalihkan tatapannya dari Mishil, Yushin berusaha sebisa mungkin untuk mengelabuhi wanita penuh akal itu namun gagal. Dengan tepat, Mishil bisa menebak kalau apa yang dilakukan Deokman adalah gertakan belaka.

Keyakinan Mishil makin menebal lewat salah satu bagian dari surat Guru Wolcheon, ia ingat betul sang pendeta sempat mengatakan kalau margin kegagalan ramalannya mencapai sekitar 28 jam. Hal terakhir yang dilakukannya adalah dengan memancing reaksi Bidam, yang begitu mendengar kalau gerhana matahari tidak akan terjadi langsung berusaha melarikan diri.

Sambil tersenyum penuh kemenangan, Mishil menemui Bidam yang telah diringkus sambil mengatakan kalau dirinya sudah bisa menebak semua strategi Deokman. Dengan percaya diri, Mishil menghadap Raja Jinpyeong dan Ratu Maya (Yoon Yoo-sun) dan mengatakan akan mengumumkan pada rakyat kalau gerhana matahari tidak bakal terjadi sambil menghukum mati Bidam yang telah menyebarkan berita palsu.

Diikat dan bakal dibakar hidup-hidup, hal yang tidak disangka-sangka terjadi : gerhana matahari. Efeknya sangat dahsyat, rakyat langsung ketakutan sementara Bidam hanya bisa melongo karena sadar dirinya telah dibohongi mentah-mentah oleh Deokman.

Meneruskan rencananya, Bidam berteriak dengan kencang tentang ramalan kedua dari prasasti yang muncul di sumur Najung. Begitu gerhana matahari mulai menghilang, dari sisi kanan tempat raja duduk, muncul satu sosok yang membuat semuanya terkejut.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 22, 2009, 04:51:58 AM
Sinopsis Episode 29

Kemunculan Deokman (Lee Yo-won) yang disusul oleh Yushin (Uhm Tae-woong) dan Alcheon (Lee Seung-hyo) langsung membuat rakyat bersorak gembira, sementara wajah Mishil (Go Hyeon-jeong) berubah menjadi pucat-pasi.

Bisa dibayangkan bagaimana geramnya Mishil saat sadar dirinya telah ditipu Deokman, ia benar-benar terpukul. Apalagi dari tengah rakyat yang hadir, terdengar suara-suara yang menanyakan benar-tidaknya Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) mempunyai anak kembar. Ucapan tersebut langsung disikapi Ratu Maya (Yoon Yoo-sun) dengan mendatangi Deokman di menara, kemudian menarik tangan sang putri untuk mengikutinya.

Di hadapan semua orang, dengan bercucuran air mata Ratu Maya akhirnya mengaku telah melahirkan bayi kembar. Aksi tersebut sukses membuat rakyat bersimpati dengan penderitaan sang ratu, apalagi ditambah pengakuan Raja Jinpyeong yang mengaku telah bersalah membuang Deokman.

Sambil mengangkat tangan sang putri, Raja Jinpyeong mengakui Deokman sebagai putri. Sorak-sorai langsung bergemuruh, termasuk Bidam (Kim Nam-gil) yang meski diikat tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya, namun mata Deokman hanya tertuju ke satu arah : Mishil, yang balik menatapnya dengan senyum sinis.

Rasa haru dirasakan Ratu Maya saat tengah mendandani Deokman, namun ingatan gadis itu melayang ke saat terakhir dirinya berbincang-bincang dengan Putri Cheonmyeong dan tiba-tiba hatinya terasa hampa. Kepada sang ibu, Putri Deokman mengaku kalau dirinya kembali ke istana bukanlah untuk hidup bahagia atau hanya sekedar menjadi putri.

Dipanggil menghadap Raja Jinpyeong, Deokman dengan getir mengatakan bisa mengerti sikap sang ayah yang rela membuang putrinya hanya untuk menjaga tahta. Hanya terdiam, Raja Jinpyeong terkejut saat tahu niat Putri Deokman adalah untuk berhadapan langsung dengan Mishil.

Di kediaman Mishil, Sejong (Dok Go-young) dan putranya Hajong (Kim Jung-hyun) memaksa untuk menggerakkan pasukan demi mendongkel Deokman. Namun, langkah tersebut ditentang oleh Seolwon (Jun Noh-min). Dengan cermat, Mishil memerintahkan mereka untuk memastikan tidak ada satu pun bangsawan yang beralih ke kubu Putri Deokman.

Saat tengah rapat bersama Kim Seohyeon (Jung Sung-mo) dan Kim Yongchun (Do Yi-sung), Raja Jinpyeong mengira kalau kubu Mishil bakal menentang pengangkatan Deokman sebagai putri. Dugaannya meleset. Sejong yang muncul bersama Misaeng (Jung Woong-in) dan Hajong belakangan menyebut bahwa meski para bangsawan kecewa) karena Raja dan Ratu menutupi soal bayi kembar, mereka tetap mendukung pengangkatan Deokman.

Meskipun terlihat tenang, Mishil ternyata tetap seperti manusia biasa. Menjelang pelantikan Deokman sebagai putri, ia melampiaskan kekesalannya dengan memecahkan gelas-gelas yang biasa digunakan untuk bermain musik. Setelah itu, ia kembali merias diri untuk menyambut acara pelantikan.

Saat berjalan menuju lokasi, Mishil berpapasan dengan Deokman. Setelah sama-sama saling memberi hormat, perang urat syarat mulai terjadi, namun Mishil melihat satu hal : bibir dan tangan Deokman bergetar hebat. Mengira dirinya diatas angin dan langsung meraih tangan Deokman, teguran kalau dirinya telah lancang membuat Mishil kaget.

Di rapat pertama para hwarang yang dipimpinnya, Putri Deokman langsung membuat gebrakan : ia menunjuk Alcheon dan anak buahnya sebagai pengawal pribadi. Mishil tidak bisa menahan emosinya lagi, di kediamannya ia memerintahkan Seolwon untuk mengambil paksa Guru Wolcheon dengan segala cara. Bila gagal, Guru Wolcheon harus dibunuh.

Namun Putri Deokman tidak kalah gesit. Kepada Raja Jinpyeong, ia menyampaikan rencananya untuk membuka hal yang selama ini hanya diketahui kalangan tertentu kepada rakyat banyak. Tujuannya cuma satu : Putri Deokman tidak ingin rakyat dikelabuhi oleh hal-hal berbau takhyul yang sebenarnya bisa dijelaskan secara ilmiah.

Dengan cara licik, Bojong (Baek Do-bin) dan Seokpum (Hong Kyung-in) berhasil menculik Guru Wolcheon. Namun ditengah jalan keduanya bertemu Yushin dan pasukannya, sempat terjadi pertempuran seru dan Seokpum mengancam bakal membunuh Guru Wolcheon. Kemunculan Alcheon, yang mengaku diperintahkan Putri Deokman untuk membawa Guru Wolcheon, membuat Bojong dan Seokpum gigit jari.

Saat rapat dengan para pejabat istana, Putri Deokman menyampaikan perintahnya untuk tidak lagi menggunakan jabatan pendeta agung melainkan bakal membuka semua hal berbau ramalan untuk bisa diketahui rakyat banyak. Mata Mishil kembali membelalak saat Guru Wolcheon muncul dan membeberkan rencananya membuat menara observasi yang dinamakan chumsongdae.

Di ruang tertutup, Mishil bicara empat mata dengan Putri Deokman soal rencana sang putri. Dengan terperinci, Mishil menguraikan soal negara, tingkat jabatan, sampai kedudukan masing-masing kubu secara vertikal dan horisontal. Argumen yang disampaikan sangat masuk akal : Putri Deokman akan kehilangan kekuasaannya bila jabatan Gadis yang Dipilih oleh Langit dilepas begitu saja.

Mendengar penuturan Mishil yang telah berpengalaman dalam pemerintahan, Putri Deokman mulai ragu-ragu. Debat diantara keduanya tidak bisa dihindari, Putri Deokman mewakili hal-hal ideal yang harus dilakukan sementara Mishil menyebut fakta yang terjadi dalam kehidupan nyata.

Putri Deokman semakin percaya diri dengan apa yang ingin dilakukan, ia menyebut bakal menjadikan Shilla seperti harapannya. Ucapan sang putri sempat membuat Mishil sedikit tergetar, dan di saat yang sama Putri Deokman juga mulai ragu dengan kebenaran pendapatnya.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Cyvermont pada Desember 22, 2009, 05:17:33 AM
Sinopsis Episode 29

Kemunculan Deokman (Lee Yo-won) yang disusul oleh Yushin (Uhm Tae-woong) dan Alcheon (Lee Seung-hyo) langsung membuat rakyat bersorak gembira, sementara wajah Mishil (Go Hyeon-jeong) berubah menjadi pucat-pasi.

Bisa dibayangkan bagaimana geramnya Mishil saat sadar dirinya telah ditipu Deokman, ia benar-benar terpukul. Apalagi dari tengah rakyat yang hadir, terdengar suara-suara yang menanyakan benar-tidaknya Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) mempunyai anak kembar. Ucapan tersebut langsung disikapi Ratu Maya (Yoon Yoo-sun) dengan mendatangi Deokman di menara, kemudian menarik tangan sang putri untuk mengikutinya.

Di hadapan semua orang, dengan bercucuran air mata Ratu Maya akhirnya mengaku telah melahirkan bayi kembar. Aksi tersebut sukses membuat rakyat bersimpati dengan penderitaan sang ratu, apalagi ditambah pengakuan Raja Jinpyeong yang mengaku telah bersalah membuang Deokman.

Sambil mengangkat tangan sang putri, Raja Jinpyeong mengakui Deokman sebagai putri. Sorak-sorai langsung bergemuruh, termasuk Bidam (Kim Nam-gil) yang meski diikat tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya, namun mata Deokman hanya tertuju ke satu arah : Mishil, yang balik menatapnya dengan senyum sinis.

Rasa haru dirasakan Ratu Maya saat tengah mendandani Deokman, namun ingatan gadis itu melayang ke saat terakhir dirinya berbincang-bincang dengan Putri Cheonmyeong dan tiba-tiba hatinya terasa hampa. Kepada sang ibu, Putri Deokman mengaku kalau dirinya kembali ke istana bukanlah untuk hidup bahagia atau hanya sekedar menjadi putri.

Dipanggil menghadap Raja Jinpyeong, Deokman dengan getir mengatakan bisa mengerti sikap sang ayah yang rela membuang putrinya hanya untuk menjaga tahta. Hanya terdiam, Raja Jinpyeong terkejut saat tahu niat Putri Deokman adalah untuk berhadapan langsung dengan Mishil.

Di kediaman Mishil, Sejong (Dok Go-young) dan putranya Hajong (Kim Jung-hyun) memaksa untuk menggerakkan pasukan demi mendongkel Deokman. Namun, langkah tersebut ditentang oleh Seolwon (Jun Noh-min). Dengan cermat, Mishil memerintahkan mereka untuk memastikan tidak ada satu pun bangsawan yang beralih ke kubu Putri Deokman.

Saat tengah rapat bersama Kim Seohyeon (Jung Sung-mo) dan Kim Yongchun (Do Yi-sung), Raja Jinpyeong mengira kalau kubu Mishil bakal menentang pengangkatan Deokman sebagai putri. Dugaannya meleset. Sejong yang muncul bersama Misaeng (Jung Woong-in) dan Hajong belakangan menyebut bahwa meski para bangsawan kecewa) karena Raja dan Ratu menutupi soal bayi kembar, mereka tetap mendukung pengangkatan Deokman.

Meskipun terlihat tenang, Mishil ternyata tetap seperti manusia biasa. Menjelang pelantikan Deokman sebagai putri, ia melampiaskan kekesalannya dengan memecahkan gelas-gelas yang biasa digunakan untuk bermain musik. Setelah itu, ia kembali merias diri untuk menyambut acara pelantikan.

Saat berjalan menuju lokasi, Mishil berpapasan dengan Deokman. Setelah sama-sama saling memberi hormat, perang urat syarat mulai terjadi, namun Mishil melihat satu hal : bibir dan tangan Deokman bergetar hebat. Mengira dirinya diatas angin dan langsung meraih tangan Deokman, teguran kalau dirinya telah lancang membuat Mishil kaget.

Di rapat pertama para hwarang yang dipimpinnya, Putri Deokman langsung membuat gebrakan : ia menunjuk Alcheon dan anak buahnya sebagai pengawal pribadi. Mishil tidak bisa menahan emosinya lagi, di kediamannya ia memerintahkan Seolwon untuk mengambil paksa Guru Wolcheon dengan segala cara. Bila gagal, Guru Wolcheon harus dibunuh.

Namun Putri Deokman tidak kalah gesit. Kepada Raja Jinpyeong, ia menyampaikan rencananya untuk membuka hal yang selama ini hanya diketahui kalangan tertentu kepada rakyat banyak. Tujuannya cuma satu : Putri Deokman tidak ingin rakyat dikelabuhi oleh hal-hal berbau takhyul yang sebenarnya bisa dijelaskan secara ilmiah.

Dengan cara licik, Bojong (Baek Do-bin) dan Seokpum (Hong Kyung-in) berhasil menculik Guru Wolcheon. Namun ditengah jalan keduanya bertemu Yushin dan pasukannya, sempat terjadi pertempuran seru dan Seokpum mengancam bakal membunuh Guru Wolcheon. Kemunculan Alcheon, yang mengaku diperintahkan Putri Deokman untuk membawa Guru Wolcheon, membuat Bojong dan Seokpum gigit jari.

Saat rapat dengan para pejabat istana, Putri Deokman menyampaikan perintahnya untuk tidak lagi menggunakan jabatan pendeta agung melainkan bakal membuka semua hal berbau ramalan untuk bisa diketahui rakyat banyak. Mata Mishil kembali membelalak saat Guru Wolcheon muncul dan membeberkan rencananya membuat menara observasi yang dinamakan chumsongdae.

Di ruang tertutup, Mishil bicara empat mata dengan Putri Deokman soal rencana sang putri. Dengan terperinci, Mishil menguraikan soal negara, tingkat jabatan, sampai kedudukan masing-masing kubu secara vertikal dan horisontal. Argumen yang disampaikan sangat masuk akal : Putri Deokman akan kehilangan kekuasaannya bila jabatan Gadis yang Dipilih oleh Langit dilepas begitu saja.

Mendengar penuturan Mishil yang telah berpengalaman dalam pemerintahan, Putri Deokman mulai ragu-ragu. Debat diantara keduanya tidak bisa dihindari, Putri Deokman mewakili hal-hal ideal yang harus dilakukan sementara Mishil menyebut fakta yang terjadi dalam kehidupan nyata.

Putri Deokman semakin percaya diri dengan apa yang ingin dilakukan, ia menyebut bakal menjadikan Shilla seperti harapannya. Ucapan sang putri sempat membuat Mishil sedikit tergetar, dan di saat yang sama Putri Deokman juga mulai ragu dengan kebenaran pendapatnya.

Btw gan,, lo dapet dari mana sih sumbernya?? hmmm... :-\ :-\
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 22, 2009, 05:26:16 AM
@atas
Walah ga baca ya? Tolong baca page 1,2 Dst....(http://www.kaskus.us/images/smilies/sumbangan/8.gif)

(http://www.bebe17.info/images/smilies/grrr.gif)(http://www.bebe17.info/images/smilies/grrr.gif)(http://http://www.bebe17.info/images/smilies/grrr.gif)(http://www.bebe17.info/images/smilies/grrr.gif)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Dodi Nugraha pada Desember 22, 2009, 08:54:29 AM
cantik2 tuh ceweknya
ehhehehe :D
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 22, 2009, 09:46:23 AM
@up up
Jgn lupa Cendol nya loh Siap menerima lungsurannya
(http://www.kaskus.us/images/smilies/shakehand2.gif)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 23, 2009, 05:52:16 AM
(http://i31.tinypic.com/260edrt.jpg)
Chun chu Later King Muyeol Of Silla
*Keponakan Nya Queen Seon Deok
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 23, 2009, 07:41:20 AM
Sinopsis Episode 30

Setelah menyampaikan isi pikiran masing-masing, Putri Deokman (Lee Yo-won) dan Mishil (Go Hyeon-jeong) berpisah dengan pikiran masing-masing. Diam-diam, Mishil merasa kalau kedewasaan Putri Deokman bertambah dengan cepat dalam waktu yang singkat.

Niat Putri Deokman tidak hanya ditentang oleh kubu Mishil melainkan juga oleh orang-orang yang mendukungnya, Alcheon (Lee Seung-hyo) bahkan mendesaknya untuk mempertahankan status sebagai Gadis yang Dipilih Langit. Namun, Putri Deokman punya pikiran sendiri : ia menganggap status tersebut kelak hanya akan digunakan untuk kepentingan politik salah satu pihak.

Saat bicara berdua dengan Yushin (Uhm Tae-woong), Putri Deokman menceritakan pertemuan dengan Mishil yang telah membuka wawasan baru bagi dirinya. Sementara itu di kediamannya, Mishil terus menyalahkan keputusan Deokman didepan Seolwon (Jun Noh-min).

Namun, sang jendral bisa melihat ada hal lain yang membuat resah sang pemegang segel kerajaan. Rupanya meski bermusuhan, Mishil sangat iri dengan sejumlah kelebihan Deokman yang tidak dimilikinya mulai dari ideologi, usia yang masih muda, hingga darah songgeol (keturunan raja).

Untuk hal terakhir, Mishil mengucapkannya sambil menahan air mata yang nyaris jatuh. Bahkan, Mishil mengakui bahwa ucapan Putri Deokman membuatnya sangat terharu dan seandainya sang putri bukan anak kembar raja, bukan tidak mungkin ia sendiri yang bakal membesarkan gadis itu.

Di sejumlah penjuru kota, pengumuman soal pengangkatan Putri Deokman membuat rakyat bersuka cita dan secara tidak sengaja dilihat oleh Munno (Jung Ho-bin). Ingatannya langsung melayang ke 20 tahun silam, dan belakangan Munno sangat kaget saat Bidam (Kim Nam-gil) memberitahu kalau putri yang dimaksud adalah Deokman, nangdo yang pernah diselamatkan sang murid beberapa waktu sebelumnya.

Tanpa banyak pertentangan, rapat menteri kabinet alias hwabaek memutuskan setuju untuk pembangunan menara observasi alias chomseongdae. Rupanya Mishil punya rencana sendiri, ia ingin Putri Deokman menghadapi konsekuensi dari tindakannya yang dianggap gegabah.

Ketika malam tiba, Putri Deokman didatangi Bidam. Setelah berbincang-bincang soal perseteruan dengan Mishil, Bidam menyampaikan niatnya untuk bisa melayani sang putri. Sambil berlutut, Bidam menyatakan kesetiaannya. Gembira karena berhasil menjalankan niatnya, pemuda itu mendadak diserang oleh seseorang yang tidak dikenal.

Rupanya orang tersebut adalah Chilseok (Ahn Kil-kang), yang mendapat tugas khusus dari Seolwon. Kecurigaan sang jendral terbukti : Bidam memiliki hubungan dengan Munno karena sejumlah jurus khas yang tidak bisa dipungkiri lagi kehebatannya.

Putri Deokman benar-benar serius menjalankan tugasnya dan tak henti belajar, dengan cermat ia meminta Yushin untuk menempatkan Wolya (Joo Sang-wook) dan Seolji (Jung Ho-geun) di Seorabol sebagai bagian dari usaha pengintegrasian bangsa Gaya dengan kerajaan Shilla.

Di kediamannya, Mishil memutuskan kalau dirinya tidak lagi membutuhkan sosok Sohwa (Seo Young-hee), yang tengah terbaring tidak sadarkan diri di sebuah tempat terpencil. Perintah tersebut, yang tengah dibicarakan oleh Bakui (Jang Hee-woong) dan Deokchung (Suh Dong-won), secara tidak sengaja terdengar oleh Sohwa yang ingatannya telah pulih.

Berhasil melarikan diri, Sohwa melihat pengumuman tentang Putri Deokman yang bakal meresmikan pembangunan chomseongdae dan memutuskan untuk datang ke tempat itu. Di saat yang sama, para hwarang bawahan Mishil sudah mengetahui kalau mantan dayang istana tersebut sudah kabur, dan langsung melakukan pengejaran.

Dengan suara keras, Sohwa memanggil-manggil nama Deokman. Namun sebelum sempat terlihat, ia langsung kabur begitu melihat kemunculan Chilseok. Di tengah hutan, Sohwa diciduk oleh Bakui dan Deokchung yang berniat membunuh sang dayang.

Sebelum niat tersebut terjadi, seorang pria bertopi menghentikan aksi keduanya. Hanya dengan menggunakan ranting, pria tersebut mampu menaklukkan Bakui dan Deokchung. Sohwa sangat kaget saat tahu siapa yang menolongnya, namun belakangan terjadi pertempuran kedua antara pria tersebut dengan Chilseok, yang sangat kaget saat tahu lawannya adalah Munno.

Kesempatan itu digunakan Sohwa untuk melarikan diri. Di saat yang sama, Putri Deokman menghentikan rombongan karena samar-samar mendengar suara yang sangat dikenalnya. Tak berapa lama, suara tersebut kembali terdengar dari arah belakang
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: indra wahyudi pada Desember 23, 2009, 12:37:38 PM
mantap banget filmnya
di indosiar kan
ehheheehe
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 23, 2009, 09:26:36 PM
Sinopsis Episode 31

Mata Putri Deokman (Lee Yo-won) membelalak begitu melihat sosok yang sudah begitu dikenalnya, ia langsung berlari mendekati Sohwa (Seo Young-hee) kemudian memeluknya sambil menangis seperti anak kecil.

Setelah saling bercerita tentang pengalaman masing-masing setelah kejadian di padang pasir, Putri Deokman dan Sohwa melepas kerinduan. Namun sayang, kali ini mereka tidak bisa seperti ibu dan anak karena status Deokman sebagai putri raja.

Di kediamannya, Mishil sangat kaget saat tahu Sohwa akhirnya berhasil bertemu dengan Putri Deokman. Pukulan semakin dalam saat ia diberitahu Chilseok (Ahn Kil-kang) kalau orang yang telah membantu Sohwa meloloskan diri adalah Munno (Jung Ho-bin). Oleh Seolwon (Jun Noh-min), diusulkan supaya Chilseok menjadi ketua hwarang alias wonsanghwa yang baru. Tujuannya cuma satu : menggalang kekuatan kubu Mishil.

Sementara itu, orang yang bakal ditawari tengah termenung dikamar membayangkan ekspresi Sohwa yang begitu ketakutan saat melihat dirinya. Saat ditawari Mishil, Chilseok menyebut perlu waktu untuk berpikir. Pertemuan dengan Sohwa membuat Chilseok yakin tidak ada tempat bagi dirinya di sisi wanita itu, ia memutuskan untuk menyetujui permintaan Mishil.

Hati Chilseok teriris saat menyadari kalau di sisi Mishil adalah satu-satunya tempat dimana dirinya harus berada. Ketika berjalan keluar, pria itu terkejut oleh kehadiran Sohwa yang tiba-tiba memanggilnya. Di pinggir kolam, keduanya sadar bahwa setelah hari itu, posisi keduanya ada di kubu yang berseberangan.

Ketika persiapan acara pelantikan ketua hwarang alias pungwolju tengah dilangsungkan, terjadi keributan di pintu masuk ketika seorang pria setengah baya berusaha memaksa masuk. Saat berusaha mencegah, keributan malah terjadi setelah Jukbang (Lee Moon-shik) dan Godo (Ryu Dam) terpental.

Di dalam balai pertemuan pertempuran tidak bisa dihindari, tanpa kesulitan pria tersebut mampu menaklukkan para hwarang termasuk para pentolannya. Bahkan, para petarung seperti Alcheon (Lee Seung-hyo) dan  Seokpum (Hong Kyung-in) bukan tandingan. Begitu masuk ke lokasi, rombongan Putri Deokman terkejut melihat para hwarang andalan istana terkapar sementara seorang pria berdiri dengan gagahnya.

Begitu melihat, Deokman sadar kalau pria itu adalah guru Bidam. Yang wajahnya pucat adalah Mishil, sementara para hwarang langsung terkejut saat mengetahui pria yang baru saja menaklukkan mereka adalah Munno. Sambil menunjuk kursinya yang kosong, Munno menyebut kalau kehadirannya adalah untuk menghadiri pelantikan wonsanghwa.

Namun, Mishil sadar kalau kehadiran Munno tidak semata-mata demi acara rutin para hwarang. Saat bicara empat mata di kediamannya, Mishil mengingatkan kalau berkat dirinyalah Munno, yang merupakan anak putri bangsa Gaya, bisa masuk ke jajaran bangsawan Shilla.

Dengan wajah tenang, Munno kembali membeberkan sejumlah kejadian yang membuatnya memutuskan kembali ke istana. Ucapan Munno, yang mengaku bakal mengawasi turnamen hwarang, membuat Mishil bagai tersambar petir. Sementara itu di tempat lain, Putri Deokman terkejut saat mendapat kabar Munno tengah berdiskusi dengan Mishil.

Ingatan Sohwa kembali ke 20 tahun sebelumnya, ia ingat betul kalau Munno pernah berniat menjodohkan Deokman yang masih bayi dengan Bidam muridnya. Dari situ terungkap, Bidam ternyata adalah anak Mishil dari Raja Jinji. Dengan hati-hati, Sohwa berusaha mencari tahu tentang karakter Bidam dari Putri Deokman.

Berkat saran Seolwon, Mishil akhirnya setuju kalau kompetisi untuk menentukan siapa pungwolju alias kepala para hwarang diawasi oleh Munno. Apalagi, Seolwon menyebut yakin bahwa putranya Bojong (Baek Do-bin) tidak akan menemui kesulitan untuk merebut posisi itu.

Di pertemuan pertamanya dengan Munno, Putri Deokman sudah dikejutkan oleh ketidaksetujuan sang penasehat (gukseon) akan niatnya untuk menggantikan sang ayah. Selain menyebut Putri Deokman tidak akan bisa meraih semuanya sendirian, Munno juga memintanya untuk membuktikan diri kalau sang putri lebih baik dari Mishil.

Dari kediaman Putri Deokman, Munno secara tidak sengaja bertemu dengan Sohwa. Keduanya terlibat pembicaraan serius, Sohwa menyebut tidak setuju dengan rencana Munno untuk menjodohkan Putri Deokman dengan Bidam. Obrolan tersebut terdengar oleh Bidam, yang langsung teringat dengan kejadian di masa silam saat dirinya yang masih kecil membantai sekelompok orang dan langsung membuat sang guru berubah sikap.

Di hari kompetisi penentuan pungwolju, masing-masing pimpinan klan hwarang menghadiri rapat yang dihadiri oleh Putri Deokman, Mishil, Munno, dan Chilseok. Berbeda dengan biasa, kali ini pertarungan untuk menentukan siapa yang terbaik menjadi bagian terakhir dari kompetisi.

Pada ronde pertama, Munno ternyata mengetes kejelian para pimpinan klan hwarang. Saat ditanya, tidak ada satupun yang menjawab kecuali Bojong, yang dengan rinci mampu menjelaskan sejumlah atribut yang tidak biasa dikenakan hwarang yang menjaga di pintu masuk. Wajah Putri Deokman langsung berubah, ia sadar kubu Mishil telah memenangkan ronde pertama kompetisi
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 12:15:58 AM
Deokman-Yusin-Alcheon, DKK. Pesta Makan Ayam

(http://www.hancinema.net/images/news21076.jpg)

@credit hancinema
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Wisnu Pramudya pada Desember 24, 2009, 12:19:11 AM
Ada filmx ga?
Bgi linknya.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: jefri07 pada Desember 24, 2009, 12:22:34 AM
semua d oz w nton yg kayak gni..........

apa enak nya si ga.....

gerti aja gak w........tiap hari d suguhin film tetep aja w gak gerti
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 12:31:53 AM
nih link untuk menyelami nich film
(http://www.bebe17.info/images/smilies/2jaf4b5.gif)
http://www.viikii.net/channels/goto/seonduk# (http://www.viikii.net/channels/goto/seonduk#)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Wisnu Pramudya pada Desember 24, 2009, 12:45:22 AM
Punya drama asia yg lbh bgus ga?
Q lumayan suka soalnya.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: surichan pada Desember 24, 2009, 01:26:32 AM
buat yang nyari link videonya ubek2 aja di ind*webster sekalian ma english subsnya
sayang ending drama ini menyedihkan................
*ga rela*

Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 01:31:03 AM
@up up

Betul sekali...hati ku sakit dan terluka gara gara ne liat endingnya,, susah bagiku untuk menerima faktanya seperti itu endingnya,, mimpi buruk dah selama sebulan (http://www.bebe17.info/images/smilies/VTC/77.gif)(http://www.bebe17.info/images/smilies/VTC/77.gif)(http://www.bebe17.info/images/smilies/VTC/77.gif)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: surichan pada Desember 24, 2009, 01:35:57 AM
mimpi buruk sebulan???
ga kok! paling cuma uring2an
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 01:39:54 AM
@up up

wah koq begitu yah....penulisnya kaga berani bikin happy ending,, takut di sumpah orang?????  krna akhir dari Yang Mulia Seon Deok memang mati muda umur 37thn dah mati,, kaga sempet bercinta ama yusin or bidam (http://www.bebe17.info/images/smilies/image.gif)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: surichan pada Desember 24, 2009, 02:06:30 AM
kalo dari wawancara di awal seh scriptwriternya emang udah ngerencanain bakalan sad ending
saeguk gt lo! keknya cuma Jang Geum aja saeguk yang happy-end
keknya walopun QSD ini 25% fakta 75% fiksi, tetep aja ga berani bikin happy-end walo bagaimanapun teriakan fan ;D
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 02:25:31 AM
@ up up
Berharap ada Sesion 2....Kisah tentang Alcheon-yusin-chun-chu terkecual deokman....
(http://www.bebe17.info/images/smilies/VTC/13_002.gif)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: surichan pada Desember 24, 2009, 02:30:30 AM
andri udah nonton eps 62 blm?
pengen spoiler neh :P
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 02:33:48 AM
Ikutin Tayangan.....yang sesuai dgn jam tayang di indonesia aja,,
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: jefri07 pada Desember 24, 2009, 02:37:34 AM
mg knpa harus ikutin tayang nya...........

skarang aja biar bsok dah gerti ceritanya
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 02:40:19 AM
Sabar dulu....Sesuai per episode...jgn langsung spoiler eps 62
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: jefri07 pada Desember 24, 2009, 02:43:02 AM
mg skarang dah eps brapa si gak tau w....
nton nya jrang" si
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 02:45:01 AM
@ up up
Baru ampe episode 31
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: jefri07 pada Desember 24, 2009, 02:48:21 AM
masih lama dong 62 nya kanpa mau d tampilin kan masih lama
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 02:50:49 AM
(http://i981.photobucket.com/albums/ae298/tuah099/Dead.jpg)

*BIDAM FALL
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: jefri07 pada Desember 24, 2009, 02:55:14 AM
kenapa si lo suka sama film ni
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 03:02:24 AM
Karena saya bermimpi ada bintang biduk jatuh di depan halaman gue,, (http://forum.nihonomaru.com/images/smilies/bingo2.gif)dan seorang putri cantik bernama deokman....meminta saya untuk nonton film dia yg berjudul The Great Queen Seon Deok (http://www.bebe17.info/images/smilies/VTC/48_002.gif) (http://www.bebe17.info/images/smilies/VTC/48_002.gif)(http://www.bebe17.info/images/smilies/VTC/48_002.gif)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: surichan pada Desember 24, 2009, 03:06:00 AM
nonton QSD emang addicted
tapi males nonton eps 30-an
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 03:15:53 AM
(http://img.photobucket.com/albums/v202/Dangermousie/a%20love%20to%20kill/AM-AQSDE62ENDHDTVX264450p-HANAM--51.jpg)

*Bidam
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 03:53:21 AM
(http://img.photobucket.com/albums/v202/Dangermousie/a%20love%20to%20kill/AM-AQSDE62ENDHDTVX264450p-HANAM--10.jpg)

*Queen Seon Deok
(http://www.bebe17.info/images/smilies/33nxp5f.jpg.gif)(http://www.bebe17.info/images/smilies/33nxp5f.jpg.gif)(http://www.bebe17.info/images/smilies/33nxp5f.jpg.gif)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: aldo suhartono putra pada Desember 24, 2009, 05:45:59 AM
intinya apakah anda semua lebih menyukai drama korea dan sejenisnya ketimbang drama karya anak bangsa? sorry yah ga post seon deok nya jujur gw blm pernah nonton.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 06:06:33 AM
(http://image.mtstarnews.com/star_real/2009/01/2009010816243335860_1.jpg)
*Deokman later Queen Seon Deok..sewaktu masih anak-anak

(http://devnewsimg.mydaily.co.kr/2009/01/18/200901181613441118_1.jpg)
*Yusin
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 24, 2009, 06:15:23 AM
(http://mbcinfo.imbc.com/data/photo/200903181411371.JPG)
*Young Deokman

(http://mbcinfo.imbc.com/data/photo/200903181413101_8.JPG)
*Young Deokman

(http://mbcinfo.imbc.com/data/photo/200903231623421_6.JPG)
*Young Deokman

(http://mbcinfo.imbc.com/data/photo/200903181411371_3.JPG)
*Young Deokman

Profile
    * Name: 남지현 / Nam Ji Hyun (Nam Ji Hyeon)
    * Profession: Actress
    * Birthdate: 1995-Sep-17

*sumber Profile http://wiki.d-addicts.com/Nam_Ji_Hyun
*sumber Pic soompi
Terima kasih buat soompi
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 26, 2009, 06:09:20 AM
Sinopsis Episode 32

Dengan lancar, Bojong (Baek Do-bin) mampu menjawab pertanyaan Munno (Jung Ho-bin) seputar pentingnya bagi seorang komandan untuk mengamati situasi sekelilingnya baik dalam keadaan normal maupun perang. Tanpa ragu-ragu, Munno menyebut pemenang ronde pertama adalah Bojong.

Di kediamannya, Mishil (Go Hyeon-jeong) tersenyum gembira karena sadar Munno telah menerapkan apa yang pernah diajarkan oleh mendiang Raja Jinheung : jangan pernah memusatkan perhatian hanya pada satu hal melainkan pada keseluruhan.

Tugas kedua dari Munno terhadap para kontestan sukses membuat wajah Mishil berubah : dalam waktu tiga hari, mereka harus menemukan tiga makna dibalik nama Shilla yang juga merupakan definisi dari hwarang. Masing-masing kubu berusaha menginterpretasikan berdasarkan apa yang sudah diketahui selama ini.

Namun, belum ada yang bisa menemukan makna ketiga dari nama Shilla. Tiba-tiba, Putri Deokman (Lee Yo-won) teringat dengan pembicaraan terakhirnya bersama Munno, dan mulai curiga kalau topik tersebut berkaitan dengan tugas kedua yang diberikan sang penasehat hwarang.

Dengan wajah geram, Mishil meyakini bahwa tidak ada satu pihakpun yang bisa menjawab dan memerintahkan kubunya untuk tidak berusaha mencari tahu jawaban pertanyaan Munno. Sudah tentu hal ini membuat para bawahannya heran, satu-satunya yang langsung mengiyakan adalah Sejong (Dok Go-young).

Rupanya semua berkaitan dengan Raja Jinheung (Lee Soon-jae), yang di masa pemerintahannya menyuruh Geochilbu untuk menuliskan makna ketiga dari nama Shilla ke dalam buku sejarah kerajaan Guksa. Namun begitu memasuki masa pemerintahan Raja Jinji (Im Ho), bagian yang memuat definisi ketiga tersebut diganti sementara tulisan aslinya dibakar.

Kejadian tersebut kontan menyulut kemarahan para bangsawan. Diam-diam dibelakang layar terjadi kesepakatan untuk menggulingkan Raja Jinji, mereka mulai bergerak dengan mendekati Mishil. Setelah Munno menyatakan tidak akan ikut campur, Mishil dan para bangsawan mulai bergerak.

Meski sukses, Geochilbu kuatir dengan gerak-gerik Mishil. Ketakutannya terbukti ketika bicara empat mata dengan sang pemegang segel kerajaan, yang menyebut berambisi menjadi ratu untuk memenuhi ambisi Raja Jinheung. Dengan tegas, Geochilbu menentang rencana Mishil. Namun setelah mengutus Munno untuk menyerahkan surat pada Raja Jinpyeong muda (Baek Jong-min), Geochilbu meninggal tanpa diketahui penyebabnya.

Di perpustakaan kerajaan, Yushin (Uhm Tae-woong) dan Alcheon (Lee Seung-hyo) yang berniat mencari tahu soal makna ketiga Shilla kalah cepat dari Bojong (Baek Do-bin) dan Seokpum (Hong Kyung-in). Namun tiba-tiba Seolwon (Jun Noh-min) muncul, dan memerintahkan keduanya untuk tidak lagi meneruskan pencarian.

Di perpustakaan, Yushin menyadari bahwa salah satu buku sejarah Guksa ternyata memiliki segel yang berbeda. Kecurigaan tersebut disampaikan pada Putri Deokman, yang kemudian menanyakannya pada Raja Jinpyeong (Jo Min-ki). Dari situ baru ketahuan bahwa setelah perpustakaan kerajaan dirusak Raja Jinji, Sejong-lah yang ditugaskan menulis ulang bagian yang hilang.

Satu-satunya petunjuk adalah mencari tahu siapa Geochilbu, pejabat yang ternyata memiliki banyak prestasi. Dari penuturan Yushin, Putri Deokman mulai yakin bahwa Mishil telah mengetahui jawaban dari pertanyaan Munno namun tidak ingin ada satu pun yang tahu. Penyelidikan dilanjutkan ke biara Heungnyun, tempat dimana Geochilbu pertama kali merampungkan kitab sejarah Guksa.

Seperti yang sudah ditebak, Putri Deokman berusaha menelusuri peninggalan Geochilbu di di biara Heungnyun namun tidak menemukan petunjuk apa-apa. Saat mengunjungi ibunya Putri Manmyeong (Im Ye-jin), Yushin melihat patung peninggalan Geochilbu dan tiba-tiba teringat sesuatu.

Dengan cepat Yushin berlari kembali ke biara Heungnyun, dimana Putri Deokman ternyata juga telah menemukan petunjuk. Keduanya terkejut saat tahu petunjuk tersebut ternyata berkaitan dengan sebuah benda yang telah lama dimiliki Putri Deokman.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 26, 2009, 06:09:48 AM
Sinopsis Episode 33

Setelah batas waktu tiga hari habis, para hwarang kembali berkumpul dan Munno (Jung Ho-bin) mengulangi pertanyaannya mengenai makna ketiga dari nama Shilla. Melihat semuanya terdiam, Mishil (Go Hyeon-jeong) dengan penuh kemenangan menyebut kalau ronde tersebut berakhir imbang.

Tiba-tiba Yushin (Uhm Tae-woong) angkat bicara dengan dengan terperinci menjelaskan makna ketiga Shilla. Mata Munno langsung berbinar-binar, namun ia harus menahan kecewa ketika Yushin menyebut belum bisa menjelaskan artinya secara detil. Dengan suara mantap, Munno menetapkan Yushin sebagai pemenang ronde kedua.

Mishil tidak mudah dibohongi, ia sadar kalau Putri Deokman (Lee Yo-won) dan Yushin sudah tahu apa arti makna ketiga nama Shilla. Ketika berdiskusi dengan Munno, Putri Deokman dengan tepat mampu menebak alasan kenapa sang penasehat menentangnya menjadi pemimpin Shilla : sebagai wanita, Putri Deokman dianggap tidak akan mampu memenuhi cita-cita pendiri Shilla.

Keinginan untuk memenuhi para pendahulu Shilla juga dirasakan oleh Yushin. Saat berdiskusi dengan ayahnya Kim Seohyeon (Ju Sung-mo), Yushin menyebut bahwa untuk memenuhi cita-cita tersebut, keinginan bangsa Gaya untuk menjadikannya sebagai raja harus dilepas demi mengejar cita-cita yang lebih besar : mempersatukan tiga kerajaan.

Perdebatan antara Putri Deokman dan Munno makin sengit, apalagi ketika sang penasehat secara tersirat menyatakan bahwa secara kemampuan, Mishil lebih pantas jadi pemimpin. Namun dengan mantap Putri Deokman menyebut bahwa Mishil sama sekali tidak pantas, karena ia tidak pernah punya cita-cita untuk memenuhi impian para pendahulu Shilla.

Mendengar ucapan Putri Deokman, ingatan Bidam (Kim Nam-gil) langsung melayang ke masa lalu, dimana Munno telah menyiapkan peta geografi Goguryeo dan Baekje. Namun, sebuah kejadian membuat peta tersebut sempat jatuh ke tangan kelompok penjahat, dan pada akhirnya mengubah hubungan Munno dan Bidam selamanya.

Untuk memastikan kalau peta geografi yang pernah diperjuangkan mati-matian masih ada ditempatnya, Bidam mengunjungi biara empat peta tersebut disimpan. Tidak sengaja menemukan sebuah surat bertuliskan nama Hyeonjong, Bidam terkejut saat tahu tanggal kelahiran Hyeonjong sama persis dengannya.

Mishil kembali melakukan langkah yang mengejutkan, ia mengunjungi Yushin yang tengah berlatih keras sambil menyatakan harapannya supaya sang hwarang berusaha keras memenangkan duel melawan Bojong (Baek Do-bin) yang notabene adalah putranya sendiri.

Demi menyelidiki asal-usulnya, Bidam meminta ijin pada Putri Deokman untuk masuk ke perpustakaan istana. Aksinya terlihat oleh Seolwon (Jun Noh-min), yang terkejut saat tahu apa yang telah dibaca pria itu. Saat berjalan keluar, Bidam berpapasan dengan Mishil.

Pembicaraan antara keduanya tidak bisa dihindari, wajah Mishil sempat berubah saat Bidam menceritakan kalau Munno pernah mengatakan dirinya mirip dengan wanita itu. Sebelum berpisah, Mishil memberikan satu nasehat kecil, yang membuatnya merasa semakin ada ikatan dengan Bidam.

Begitu sampai ke kediamannya, Bidam dimarahi habis-habisan oleh Munno karena lancang membuka-buka peta Tiga Kerajaan. Tidak tahan lagi mendapat perlakuan tidak adil, Bidam mencurahkan isi hatinya yang merasa diacuhkan Munno sejak tragedi dimana dirinya yang masih kecil membantai para perampok yang sempat mencuri peta Tiga Kerajaan.

Kejadian tersebut membuat Bidam semakin terluka, ia menemui Putri Deokman sambil berjanji bakal membuat Yushin sebagai pungwolju alias kepala divisi hwarang. Untuk itu, Bidam nekat mendatangi balai pertemuan dan didepan semua orang menyebut ingin bergabung di ronde ketiga kompetisi yang ditetapkan Munno : duel antara para hwarang.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Cyvermont pada Desember 26, 2009, 11:40:09 PM
Gilee.. lo tergila2 sama ni ce ya? wakakaka..
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 26, 2009, 11:41:56 PM
@ up up
hehehe gue lagi fans berat cui.....Ngehekssss nich...pengen banget bertemu langsung idola nich (http://www.bebe17.info/images/smilies/VTC/26_002.gif)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 30, 2009, 02:16:18 AM
Sinopsis Episode 34

Ucapan Bidam (Kim Nam-gil) yang mengaku sebagai murid Munno (Jung Ho-bin) membuat semuanya terkejut, karena itu berarti dirinya berhak tampil di kompetisi. Namun sebagai pemimpin acara, pungwolju sebelumnya Hojae (Go Yoon-hoo) menyebut bahwa jumlah peserta sudah tidak bisa ditambah lagi.

Namun, dengan sengaja Bidam memprovokasi peserta hingga salah seorang diantaranya Seonggo menghunus pedang. Belum sempat bertindak apa-apa, hwarang tersebut ambruk dan mengalami cedera sehingga tidak bisa ikut berkompetisi. Kemunculan Munno, yang menahan geram, untuk mengkonfirmasi ucapan Bidam akhirnya membuat pria itu berhak turun di kompetisi.

Dengan gayanya yang kocak, Bidam mulai memprovokasi para pentolan hwarang yang ikut bertarung Bakui (Jang Hee-woong) dan Deokchung (Suh Dong-won). Bahkan dengan nekat Bidam masuk ke dalam kemah Bojong (Baek Do-bin) dan Seokpum (Hong Kyung-in), hwarang yang bakal menjadi lawan pertamanya.

Aksi Bidam yang melancarkan perang urat syaraf ke semua pihak secara tidak sengaja terlihat oleh Putri Deokman (Lee Yo-won), yang langsung menegurnya. Saat bicara serius, Bidam mengaku bahwa apa yang dilakukannya adalah demi memastikan Yushin (Uhm Tae-woong) tampil sebagai pemenang.

Seperti yang sudah diduga, para peserta unggulan seperti Yushin, Bidam, Alcheon (Lee Seung-hyo), dan Bojong tidak kesulitan menghadapi lawan-lawan mereka. Di istana, krisis terbaru dialami oleh Raja Jinpyeong, yang sangat kaget saat tahu kalau Kim Chunchu (Yoo Seung-ho) bakal tiba di Seorabol dengan kawalan orang kepercayaan Mishil.

Berita kalau Chunchu yang adalah anak mendiang Putri Cheonmyeong bakal tiba di ibukota membuat gembira Sejong (Dok Go-young), namun wajahnya berubah saat tahu perjalanan terhambat karena satu hal : Chunchu harus ditandu karena tidak bisa menunggang kuda, kemampuan yang di masa itu wajib dimiliki seorang pria.

Penuturan tersebut membuat Misaeng (Jung Woong-in) tertawa terbahak-bahak, namun tatapan Sejong dan Hajong (Kim Jung-hyun) membuatnya tersadar akan satu hal : dirinya sama seperti Chunchu. Dengan sedikit gelagapan, Misaeng menyebut bahwa meski tidak bisa menunggang kuda, ia memiliki kemampuan lain yang bisa menutupi kelemahan tersebut.

Sifat Chunchu yang sulit diatur membuat rombongan kerajaan yang dipimpin oleh Daenambo (Ryu Sang-wook), hwarang yang bertanggung jawab atas kematian sang ibu, kerepotan. Bahkan kalau saja tidak mengingat bahwa Chunchu adalah keturunan raja, Daenambo nyaris saja menghajar pemuda itu.

Tidak kehabisan akal, Daenambo berusaha mengajari Chunchu cara menunggang kuda. Sempat gembira saat sang majikan mau menurut, Daenambo kembali dibuat kesal karena Chunchu mengaku sudah lelah meski baru saja hendak menaiki kuda. Penderitaan Daenambo semakin lengkap ketika Chunchu meminta supaya dicarikan penginapan untuk beristirahat.

Menjelang partai semifinal, para kontestan yang terdiri dari Yushin, Alcheon, dan Bojong sibuk mempersiapkan diri meski tubuh mereka lebam. Satu-satunya yang paling santai adalah Bidam, yang malah asyik tidur. Partai pertama mempertemukan Yushin dan Alcheon, yang berakhir dengan kemenangan Yushin.

Partai kedua tidak kalah seru, Bojong harus berhadapan dengan Bidam yang kemampuannya tidak boleh diremehkan. Mendapat bocoran soal kelemahan sang lawan, Bojong sengaja menyerang kaki kiri Bidam yang terluka. Sempat diatas angin, siapa sangka Bojong berhasil dikalahkan oleh Bidam yang menggunakan jurus rahasia yang dipelajarinya diam-diam dari Munno.

Wajah Munno langsung berubah saat melihat Bidam bisa mempelajari jurus andalannya, tanpa ragu Hojae mengumumkan Bidam sebagai pemenang. Namun siasat Bidam masih belum selesai, ia meminta supaya pertandingan melawan Yushin langsung digelar di hari itu.

Pertarungan keduanya berlangsung setelah matahari terbenam, baik Yushin maupun Bidam sempat mengambil ancang-ancang cukup lama sebelum memulai pertarungan. Sayangnya, Bidam sengaja mengalah sehingga pertarungan berlangsung berat sebelah.

Aksi tersebut terlihat oleh Chilseok (Ahn Kil-kang), yang langsung bicara dengan nada keras kalau pertarungan tersebut dipenuhi kecurangan. Ditengah kemelut tersebut, tiba-tiba muncul seorang pria yang sudah tidak asing lagi ditengah-tengah hwarang.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 30, 2009, 02:17:06 AM
Sinopsis Episode 35

Sebagai orang yang berhak memberi keputusan, Munno (Jung Ho-bin) membenarkan Chilseok (Ahn Kil-kang) kalau pertandingan berlangsung curang. Sebagai konsekuensinya, ronde terakhir dianggap tidak ada dan keputusan akan diambil bersama komite yang terdiri dari Hojae (Go Yoon-hoo), Mishil (Go Hyeon-jeong), dan Putri Deokman (Lee Yo-won).

Di dalam ruang rapat, perdebatan berlangsung sengit antara Putri Deokman dan Mishil. Chilseok akhirnya mengajukan usul : Yushin (Uhm Tae-woong) sebagai finalis harus menghadapinya dan bila bisa menahan 10 pukulan, maka hwarang itu dianggap sebagai pemenang.

Keputusan tersebut kontan membuat kubu pendukung Yushin pucat, sementara kubu Mishil pimpinan Seokpum (Hong Kyung-in) tersenyum senang. Dengan tubuh penuh memar, Yushin yang memegang pedang kayu dengan tangan gemetar langsung ambruk begitu mendapat serangan pertama dari Chilseok.

Namun bukan Yushin namanya kalau menyerah begitu saja, ia berusaha bangun meski dengan susah-payah. Hal itu terjadi berulang kali walau secara fisik sudah tidak memungkinkan bagi pimpinan klan Kembang Naga itu untuk bertahan. Melihat kegigihan sang bawahan, air mata Putri Deokman dan mereka yang hadir mengalir.

Teriakan pemberi semangat berkumandang yang dimulai dari klan Kembang Naga hingga terakhir Bojong (Baek Do-bin), yang notabene adalah musuh bebuyutan Yushin, ikut bersuara. Dengan sisa tenaga terakhir, Yushin akhirnya ambruk begitu pukulan kesepuluh Chilseok dilontarkan.

Siapa sangka sebelum pingsan, Yushin sempat memasukkan sebuah pukulan telak. Dengan jiwa ksatria, Chilseok mengakui kekalahannya. Pengakuan tersebut langsung disambut oleh sorak-sorai para hwarang termasuk Bojong.

Di Seorabol, Jukbang (Lee Moon-shik) yang tidak sadar dengan siapa dirinya berhadapan terus berusaha memberi pengertian pada Chunchu (Yoo Seung-ho) tentang situasi politik Shilla terutama tentang kubu-kubu yang ada di istana.

Di kediamannya, Munno telah ditunggu oleh Bidam yang terus berlutut. Mengira kalau dirinya bakal diasingkan, Bidam terperangah ketika gurunya malah bersikap sabar sambil mengatakan kalau masih banyak yang harus dipelajari oleh sang murid selain sekedar menang-kalah.

Sikap sang guru membuat Bidam bingung, namun suasana hatinya yang mulai tenang semakin kacau begitu bertemu Mishil yang langsung menyindir perbuatan pemuda itu. Mengunjungi kediaman Yushin untuk meminta maaf langsung pada Putri Deokman, wajah Bidam langsung muram begitu melihat betapa besarnya perhatian sang putri pada bawahannya tersebut.

Memanfaatkan keluguan Jukbang dan penduduk desa, Chunchu mulai bisa mengira-ngira apa saja yang telah terjadi di Seorabol. Kehadirannya sendiri belum terlacak siapapun, bahkan tak kurang dari kubu Mishil disibukkan oleh pencarian sang pangeran.

Yang menarik, Chunchu sendiri ternyata sudah tahu Daenambo (Ryu Sang-wook)-lah orang yang paling bertanggung jawab atas kematian ibunya. Begitu melihat kehadiran Daenambo, emosi Alcheon langsung meledak, keduanya nyaris saja terlibat perkelahian di tengah kota.

Namun sebelum semuanya terjadi, Chunchu muncul dan menyebut kalau dirinya sudah memaafkan Daenambo. Kemunculan Chunchu sontak langsung membuat penghuni istana gempar, terutama Putri Deokman yang sudah tidak sabar lagi melihat putra dari sang kakak.

Siapa sangka, Chunchu bersikap dingin dan secara terang-terangan menyatakan tidak butuh perhatian Putri Deokman. Dengan senyum penuh misteri, Chunchu secara tersirat menyatakan maksud dibalik kedatangannya kembali ke kerajaan Shilla.

Langkah pertama yang diambil sang pangeran sangat mengejutkan. Menolak pengawalan Alcheon, Chunchu malah lebih memilih didampingi Daenambo dan tidak menolak ketika Misaeng (Jung Woong-in) menyatakan siap menemani pemuda itu berkeliling Seorabol.

Setelah kondisinya pulih, Yushin dipanggil menghadap dewan pimpinan hwarang untuk secara resmi ditunjuk sebagai pungwolju. Siapa sangka, disana kubu Mishil yang diwakili oleh Seolwon (Jun Noh-min) mengeluarkan kartu as mereka yang langsung membuat Yushin terdiam.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 31, 2009, 03:51:20 AM
Sinopsis Episode 36

Yushin (Uhm Tae-woong) tidak berkutik ketika Seolwon (Jun Noh-min) menuding kalau gerakan separatis Bokyahwe telah kembali dimulai. Tudingan tersebut membuat Yushin tidak tahan lagi, namun ucapan sang hwarang malah membuat posisinya makin terpojok.

Saat bicara empat mata, Putri Deokman (Lee Yo-won) langsung membentak Mishil (Go Hyeon-jeong) dengan menyebut apa yang dilakukan kubu wanita itu terhadap Yushin adalah konspirasi terselubung. Mishil langsung tersenyum penuh kemenangan, dan langsung mengutarakan bahwa biarpun sang putri begitu mempercayai Yushin, namun asal-usulnya sebagai keturunan bangsa Gaya tidak bisa dilupakan begitu saja.

Begitu diberitahu kalau muncul keberatan yang diajukan kubu Mishil, Kim Seohyeon (Ju Sung-mo) memutuskan untuk menemui Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) demi menyampaikan isi hatinya. Ia tidak sadar bahwa diantara anak buah kepercayaannya, ada mata-mata Mishil.

Tidak cuma dipusingkan oleh masalah Yushin, kubu istana juga dibuat kebingungan oleh sikap Kim Chunchu (Yoo Seung-ho) yang sejak pulang ke Seorabol kerap keluar dari istana bersama Misaeng (Jung Woong-in). Kesamaan keduanya, termasuk soal menunggang kuda, membuat sang pangeran cepat akrab dengan adik Mishil tersebut.

Bahkan, dengan berani Misaeng membawa Chunchu ke sebuah tempat pelesiran dan menunjukkan satu-persatu gadis terbaik disana. Diam-diam, Misaeng punya rencana sendiri untuk menarik Chunchu menjadi bagian dari kubu Mishil.

Demi mendengar langsung penjelasan Yushin, Munno (Jung Ho-bin) memanggil hwarang tersebut. Ucapan Yushin yang menyebut kalau dirinya sengaja memberikan tanah milik keluarga demi tujuan yang lebih besar yaitu mengintegrasikan bangsa Gaya sebagai bagian dari Shilla sekaligus mewujudkan cita-cita penyatuan tiga kerajaan membuat sang penasehat terkejut, ia tidak menyangka tujuan Yushin begitu mulia.

Tidak mau menyerah begitu saja, Yushin balik menggertak dengan menyebut niat Mishil dan Seolwon untuk menjadikan Bojong (Baek Do-bin) sebagai pungwolju bakal ditentang banyak pihak. Siapa sangka, Seolwon mampu memberi bukti berupa pernyataan Yushin yang menyerahkan tanahnya pada bangsa Gaya. Rupanya, bukti tersebut dicuri oleh mata-mata kubu Mishil dari kediaman Kim Seohyeon.

Dalam posisi yang semakin sulit, Putri Deokman meminta Yushin untuk mengorbankan Seolji (Jung Ho-geun). Permintaan tersebut langsung ditolak, Yushin menyebut bahwa kubu Mishil tidak akan puas dan pasti bakal meminta korban baru. Ucapan itu membuat air mata Putri Deokman jatuh, itu berarti ia harus mengorbankan Yushin.

Di kediamannya saat dikunjungi oleh Bidam (Kim Nam-gil), Putri Deokman akhirnya mengaku sambil terisak bahwa ia sangat menyesal tidak bisa menunjukkan perasaan yang sesungguhnya pada Yushin. Di saat yang sama kepada Munno (Jung Ho-bin), Yushin menyebut bakal tetap menjalankan apa yang sudah direncanakannya.

Pertemuan dengan Yushin membuat Munno berpikir ulang tentang pandangannya terhadap Putri Deokman dan siapa pewaris cita-citanya untuk menyatukan tiga kerajaan. Saat berpapasan dengan Bidam, sang murid langsung menyatakan ketidakpuasannya dengan sang guru perihal peta tiga kerajaan yang disembunyikan, namun Munno hanya bicara singkat sebelum kemudian pergi.

Saat tengah membuntuti, Bidam melihat Misaeng tengah bersama Chunchu masuk ke sebuah tempat judi. Berhasil ikut menyelinap masuk, pria itu melihat bahwa dengan sengaja Misaeng membiarkan Chunchu terus menang judi.

Dengan isyarat, Bidam memberitahu Chunchu kalau dirinya sengaja dibiarkan menang. Namun Chunchu ternyata bukanlah pria bodoh, dengan senyum khasnya ia kembali membalas isyarat tersebut dengan mengatakan kalau dirinya sudah tahu semuanya.

Usaha kubu Mishil untuk menarik Yushin supaya bisa bergabung membuat Putri Deokman sedih, bahkan usaha Sohwa (Seo Young-hee) untuk menghibur gagal. Di luar kediaman sang putri, Yushin terus berdiri sambil memandang ke dalam dengan penuh kesedihan. Setelah berpikir matang, Yushin memutuskan untuk menemui Mishil.

Setelah malam tiba, Munno memasuki sebuah rumah yang ternyata ditempati oleh Yeomjong, orang yang selama ini membantunya menyusun peta tiga kerajaan. Pada pria yang juga lihai sebagai mata-mata itu, Munno menyampaikan niatnya untuk menyerahkan peta yang dibuat pada Yushin.

Ucapan tersebut didengar oleh Bidam, yang langsung terpukul karena sang guru melanggar janji yang diucapkannya bertahun-tahun lalu. Rupanya Munno punya pertimbangan sendiri, ia terkesan dengan ketulusan Yushin yang berani mengorbankan dirinya untuk tujuan yang lebih besar.

Mendengar kalau Yushin sempat lama menunggu di luar kediamannya, Putri Deokman memutuskan untuk menyusul pria itu. Apa yang dilihat selanjutnya sama sekali tidak terbayangkan, Yushin berlutut didepan Mishil dan menyatakan siap untuk takluk.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Desember 31, 2009, 04:21:05 PM
Sinopsis Episode 37

Berusaha menutupi kegundahannya, Putri Deokman (Lee Yo-won) mendatangi kediaman Mishil (Go Hyeon-jeong) untuk memberi selamat atas rencana pernikahan Yushin (Uhm Tae-woong) dan Yeongmo (Qri). Namun, keduanya sama-sama tahu bahwa Yushin tidak akan semudah itu beralih ke kubu Mishil.

Di luar saat bertemu Yushin, Putri Deokman menyesalkan keputusan pria itu untuk merapat ke kubu Mishil demi menyelamatkan bangsa Gaya. Sang putri sangat terkejut saat mendengar bahwa tujuan Yushin adalah mengabdi untuk kerajaan Shilla sambil berharap sang putri kelak bisa menjadi penguasa yang jauh lebih baik dari para pendahulunya.

Di kediaman Bojong (Baek Do-bin), Misaeng (Jung Woong-in) dan Seolwon (Jun Noh-min) sibuk mendandani Borang (Park Eun-bin) sebelum gadis itu dipertemukan dengan Kim Chunchu (Yoo Seung-ho). Tujuannya hanya satu : memastikan sang pangeran tertarik dengan putri Bojong tersebut sehingga kelak sosoknya merapat ke kubu Mishil.

Konflik antara Munno (Jung Ho-bin) dan Bidam (Kim Nam-gil) kembali pecah saat sang murid mempertanyakan pilihan Munno untuk menyerahkan peta geografi tiga kerajaan pada Yushin. Dengan marah, Munno menyebut bahwa hal itu dilakukannya karena dirinya tidak mempercayai Bidam, yang dianggap sangat mirip Mishil.

Belum usai soal masalah Yushin yang bakal menikah dengan cucu Mishil, Putri Deokman dipusingkan oleh Chunchu yang kerap bermain-main dan menolak belajar saat dididik Alcheon (Lee Seung-hyo). Tahu kalau sang putri tengah bersedih, Sohwa (Seo Young-hee) berusaha menghibur dengan menunjukkan boneka yang mengingatkan keduanya akan kehidupan di gurun.

Geram karena sang guru dianggap telah bertindak tidak adil, Bidam mencegat Munno yang tengah membawa peta tiga kerajaan dan menantang pria itu untuk berduel. Pertarungan sempat berjalan seimbang...sampai Munno mengeluarkan jurus andalannya dan membuat Bidam keteteran.

Namun dari semak-semak, seorang pria bertopeng sukses meniupkan jarum beracun ke Munno, yang langsung ambruk. Sempat menyatakan penyesalannya karena gagal menjadi guru yang baik, Munno berpesan supaya Bidam mengikuti jejak Yushin dan mengabdi pada Putri Deokman. Tak lama kemudian, Munno menghembuskan napas terakhirnya.

Tingkah laku Chunchu yang membuat semua orang jengkel semakin menjadi-jadi, kali ini ia menghina Yushin saat pria itu tengah mengajarinya cara berduel dengan pedang. Dengan sengaja, Chunchu menyebut Yushin sebagai pria oportunis. Sikap sinis Chunchu malah membuat Yushin tersenyum, ia langsung teringat dengan pertemuan pertamanya dengan mendiang Putri Cheonmyeong.

Di tengah rapat membahas para hwarang, tiba-tiba Bidam muncul dengan pakaian rapi. Sambil membawa surat pengantar dari Munno, Bidam menyebut siap tinggal di Seorabol sebagai pewaris sang guru yang telah kembali ke Gunung Taebaek.

Setelah menyatakan kesiapannya menjadi hwarang, Bidam menjalankan niatnya yang lain : membantai Yeomjong, dalang dibalik meninggalnya sang guru. Namun pria itu ternyata cukup cerdik, ia mampu membuat Bidam mengurungkan niatnya.

Dibawah todongan pedang, Bidam meminta Yeomjong untuk menunjukkan dimana peta geografi tiga kerajaan disembunyikan. Namun begitu sampai disana, lembaran-lembaran peta tersebut ternyata telah digunakan sebagai mainan oleh seorang pemuda yang tidak asing lagi.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 01, 2010, 03:51:32 PM
Sinopsis Episode 38

Kesal dengan sikap Chunchu (Yoo Seung-ho) yang kekanak-kanakan, Bidam menggunakan sarung pedangnya untuk menghajar pemuda yang tidak tahu diri itu. Tidak hanya sampai disana, Bidam juga menyuruh Chunchu kembali menyusun lembaran kertas yang telah disobeknya.

Sempat keluar ruangan bersama Yeomjong untuk mencari tahu alasan keberadaan Chunchu, Bidam kembali dibuat kesal karena saat kembali, pemuda itu tengah tertidur. Tiba-tiba Bidam tersadar sesuatu : Chunchu mampu mengingat halaman buku yang disobek dan menyusunnya sesuai dengan urutan. Dari situ ia sadar kalau Chunchu bukan pemuda biasa.

Hal terakhir yang harus diselesaikan oleh Bidam adalah membunuh Yeomjong, otak dibalik kematian Munno. Namun di tempat sepi, Yeomjong malah tertawa dan menyebut kalau dirinya dan Bidam sama-sama bertanggung jawab. Meski kesal, Bidam sadar kalau ucapan tersebut benar adanya.

Usai melampiaskan kekesalannya dengan memukul Yeomjong habis-habisan, Bidam mulai tergoda ketika pria itu berjanji bakal menggunakan kumpulan mata-mata miliknya untuk memenuhi ambisi putra Mishil tersebut. Sebagai tanda mata, Bidam menggores wajah Yeomjong sambil mengancam supaya tidak berani menentangnya.

Setelah pelantikan Yushin (Uhm Tae-woong) sebagai pungwolju, Putri Deokman (Lee Yo-won) mulai mencari tahu alasan kenapa kerajaan Shilla yang teritorinya luas belum bisa makmur. Dari penuturan Yongchun (Do Yi-sung), baru ketahuan kalau selama ini lahan tidak pernah dikelola dengan baik karena kualitas alat pertanian yang buruk.

Masalah pangan mulai mencuat ketika harga-harga merangkak naik, bahkan sempat terjadi kemelut di pasar yang berakibat terbunuhnya seorang pedagang. Bersama para bawahannya, Putri Deokman memutuskan untuk mengecek keadaan pasar. Terjadi keanehan : meski mempunyai stok barang, para pedagang menolak menjual bahan pangan milik mereka.

Mengikuti gerakan beberapa pedagang, Jukbang (Lee Moon-shik) dan Godo (Ryu Dam) melihat kereta berisi bahan pangan masuk ke rumah milik Seolwon (Jun Noh-min) dan Bojong (Baek Do-bin). Hal yang sama ternyata juga dilakukan oleh Hajong (Kim Jung-hyun), yang membeli bahan makanan dalam jumlah besar.

Jukbang langsung melaporkan apa yang ditemuinya dan Putri Deokman berhasil mengambil kesimpulan : para bangsawan sengaja menimbun barang hingga harga tinggi sebelum kemudian kembali dijual alias bermain spekulasi. Sayangnya ketika dilaporkan ke Raja Jinpyeong (Jo Min-ki), sang raja tidak bisa berbuat banyak karena praktek tersebut telah berlangsung puluhan tahun.

Terus-menerus kabur dari pelajaran dan kerap kedapatan tengah bersenang-senang di kediaman Borang (Park Eun-bin), Chunchu akhirnya kena batunya. Oleh Yushin, seorang guru baru ditempatkan untuk mendidik sang pangeran : Bidam.

Berusaha mendapat pemecahan yang memuaskan, Putri Deokman mendatangi kediaman Mishil (Go Hyeon-jeong). Seperti yang telah diduga, Mishil mampu melontarkan pertanyaan yang membuat Putri Deokman harus berpikir keras. Sambil berdiskusi dengan Yushin, Putri Deokman akhirnya mulai mengerti bahwa tujuan lain dari permainan spekulasi yang dilakukan para bangsawan adalah demi mempengaruhi sentimen publik terhadap raja.

Bukan Putri Deokman namanya kalau tidak memikirkan penyelesaian masalah, apalagi dirinya sempat cukup lama hidup di lingkungan kaum pedagang. Atas ijin Raja Jinpyeong, Putri Deokman berhasil menggunakan persediaan pangan istana untuk menghadapi permainan spekulasi para bangsawan.

Begitu tahu langkah Putri Deokman, kubu Mishil sangat terkejut. Yang jadi korban adalah para bawahannya yang tidak mempunyai persediaan dana yang kuat, mereka mulai menjual beras yang ditimbun hingga otomatis harga di pasar jatuh.

Rapat kabinet langsung digelar, dengan terang-terangan Sejong (Dok Go-young) menyatakan keberatan atas keberanian Putri Deokman menggunakan persediaan pangan kerajaan untuk ikut bermain spekulasi. Namun, sang putri hanya tersenyum sambil menyebut kalau dirinya punya cara untuk bisa mendapatkan kembali stok yang dijual.

Mishil yang mulai mengerti akan langkah Putri Deokman menyatakan kalau sang rival tidak akan bisa bertahan lama. Bisa dibayangkan, bagaimana reaksi Mishil dan Sejong saat tahu Putri Deokman berniat menjual semua persediaan pangan istana...termasuk stok yang biasa digunakan untuk berjaga-jaga seandainya terjadi perang
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andika261291 pada Januari 01, 2010, 06:19:16 PM
emang nii film mnrut gw kren..hha..
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 02, 2010, 06:56:56 PM
Nih gan hasil screensut Queen Seon Deok Beserta pasukannya.....Keren bgt dah seon deok paling depen mimpin pasokannya
sorry agak burem gambarnya.....

Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 03, 2010, 08:09:07 PM
Sekilas Gosip

**
Setelah The Great Queen Seon Deok, Go Hyeon-Jeong Bakal Jadi Presiden
Sebelum tampil sebagai Mishil, tokoh antagonis yang telah membuat penonton The Great Queen Seon Deok kagum sekaligus geregetan, tidak banyak yang tahu bahwa Go Hyeon-jeong nyaris saja tampil di serial lain besutan SBS.

Dengan judul Daemul alias Big Fish, Hyeon-jeong diproyeksikan memerankan presiden wanita pertama Korea yang bakal digoda oleh seorang gigolo handal yang (semula) diperankan oleh Kwon Sang-woo, aktor yang namanya melejit lewat Stairway to Heaven.

Daemul alias Big Fish sendiri sempat disebut-sebut sebagai proyek yang bakal kembali melejitkan nama Kwon Sang-woo, namun pergantian sutradara dan ketidakjelasan jadwal syuting membuat semuanya berantakan.

Bahkan, pihak produksi sempat memperkarakan Hyeon-jeong, yang memilih untuk tampil di The Great Queen Seon Deok, karena dianggap telah melanggar kesepakatan kontrak. Sudah tentu tudingan itu langsung dibantah aktris kelahiran 1971 tersebut, dan sejumlah bukti menunjukkan kesalahan ada di pihak produksi.

Untungnya kesalahpahaman tersebut tidak berlanjut dan bisa diselesaikan secara musyawarah. Setelah meraih gelar Aktris Terbaik di ajang MBC Awards, kehadiran Hyeon-jeong pastinya bakal meningkatkan pamor Daemul. Akankah proyek ambisius satu ini rampung di tahun 2010???
(yonhapnews/indosiar.com/mdL)
@sumber info
http://www.indosiar.com/gossip/83677/setelah-the-great-queen-seon-deok-go-hyeon-jeong-bakal-jadi-presiden
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 03, 2010, 08:12:53 PM
cute Dolls

*Queen Seon Deok
(http://nimg.nate.com/orgImg/tn/2009/12/17/tn_1261011242_254718968_0.jpg)


*Misil
(http://nimg.nate.com/orgImg/tn/2009/12/17/tn_1261011182_194844477_0.jpg)

*Yusin
(http://nimg.nate.com/orgImg/tn/2009/12/17/tn_1261011183_195610787_0.jpg)

*Bidam
(http://nimg.nate.com/orgImg/tn/2009/12/17/tn_1261011183_195257609_0.jpg)

*Kim chun-chu Later King Muyeol
(http://nimg.nate.com/orgImg/tn/2009/12/17/tn_1261011183_195958428_0.jpg)

@credit Soompi
@thanks for mbah google
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: kachunk pada Januari 03, 2010, 08:27:05 PM
keren nih om   :-bd :-bd :-bd :-bd
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 04, 2010, 12:54:18 PM
Sinopsis Episode 39

Seperti yang diduga, keadaan pasar menjadi kacau dan harga pangan mulai anjlok. Keadaan tersebut diamati dengan cermat oleh Yeomjong, yang atas perintah Bidam (Kim Nam-gil) diminta untuk mulai membeli secara besar-besaran begitu harga mencapai jumlah sepuluh nyang.

Perdebatan antara Putri Deokman (Lee Yo-won) dan Mishil (Go Hyeon-jeong) kembali memanas. Menyebut bahwa kaum bangsawan adalah pilar bagi Shilla, Mishil terkejut saat mendengar ucapan sang putri bahwa meski kepintaran dan strateginya tidak terkalahkan, kehadiran Mishil ternyata tidak mampu membuat Shilla sepeninggal mendiang Raja Jinheung menjadi lebih maju.

Sambil mengamati gerakan Yeomjong, yang terus memuji kecekatan Putri Deokman dalam berdagang, Kim Chunchu (Yoo Seung-ho) mulai menanyakan soal peta Tiga Kerajaan. Namun, wajah sang pangeran langsung berubah ketakutan begitu melihat kemunculan Bidam.

Rapat kabinet akhirnya digelar demi menegur Putri Deokman yang dianggap telah lancang menggunakan persediaan pangan prajurit. Namun, dengan jitu Putri Deokman mampu membeberkan bukti-bukti yang membuat kubu Mishil mati kutu. Bahkan, nyaris saja terjadi baku pukul antara Hajong (Kim Jung-hyun) dan Yongchun (Do Yi-sung).

Meski sudah memenangkan duel strategi dengan Mishil, Putri Deokman ternyata tidak langsung puas dan kembali menenggelamkan diri di tumpukan buku-buku perpustakaan istana. Di saat yang sama, ucapan sang putri terus terngiang-ngiang di telinga Mishil. Paginya, Mishil langsung menuju perpustakaan dan sedikit terkejut melihat Putri Deokman tertidur disana.

Putri Deokman langsung terbangun akibat keributan yang ditimbulkan oleh kemunculan Bidam dan Chunchu. Gadis itu sempat terdiam ketika Mishil berbicara soal kedekatan Chunchu dan Misaeng (Jung Woong-in), namun wajahnya kembali berseri ketika Bidam menyebut bahwa putra mendiang Putri Cheonmyeong itu ikut membantu saat pembelian bahan pangan di pasar.

Tak lama setelah Putri Deokman mendapat ijin untuk menggunakan logam terbaik kerajaan demi memperbaiki kualitas alat pertanian, terjadi pemberontakan di benteng Angang yang merupakan kekuasaan Sejong (Dok Go-young). Rupanya, semua berawal ketika petani mengalami gagal panen akibat hama. Di tengah penderitaan tersebut, tuan tanah dan pemerintah setempat menolak untuk menurunkan pajak.

Sadar kalau situasi tersebut disengaja, Putri Deokman mengajak Sejong dan Hajong untuk bicara mengenai situasi di benteng Angang. Namun, dengan licik keduanya mengajukan usul supaya pajak terhadap mereka dihilangkan demi menyelamatkan rakyat di benteng Angang.

Demi menyelesaikan masalah, Putri Deokman bertekad untuk datang sendiri ke benteng Angang dan menemui pimpinan pemberontak yang menahan pimpinan benteng Angang. Tindakan sang putri tidak cuma membuat bawahannya kelabakan, namun juga membuat Mishil kaget.

Dengan bantuan Yushin (Uhm Tae-woong), Putri Deokman berhasil menemui perwakilan rakyat benteng Angang yang dipimpin oleh seorang pria berusia lanjut. Dari pria tersebut, Putri Deokman diberitahu bahwa tindakan semena-mena penguasa-lah yang membuat rakyat nekat memberontak.

Tidak cuma bakal mengembalikan hasil panen yang biasanya dibayarkan ke pemerintah, Putri Deokman juga menjanjikan alat-alat pertanian berkualitas bagi para penduduk ditambah kesempatan untuk lepas dari perbudakan yang selama ini menghantui.

Sayangnya kepercayaan yang diberikan pada sang putri disia-siakan, para penduduk benteng Angang malah melarikan diri sambil membawa semua barang-barang mereka dan alat pertanian pemberian kerajaan. Kegagalan tersebut membuat Mishil tertawa terbahak-bahak. Di kesempatan terpisah, ia menegur Putri Deokman yang dianggap terlalu naif.

Sindiran Mishil tidak membuat Putri Deokman marah, sambil tersenyum ia malah menyebut bahwa itulah alasan kenapa Mishil tidak bisa memajukan Shilla : karena wanita itu tidak mempunyai kapasitas sebagai pemimpin pemerintahan. Ucapan pedas tersebut kontan membuat tubuh Mishil bergetar hebat.

Dibalik ketegasannya, Putri Deokman ternyata menyembunyikan kegeramannya karena telah ditipu oleh para penduduk benteng Angang. Meski dengan berat hati, sang putri akhirnya mengambil langkah drastis : mengeksekusi dua pimpinan rakyat yang melarikan diri dengan tangannya sendiri.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 04, 2010, 07:09:36 PM
Huf Kelar ntn Episode 39 Princess Deok Man Later Queen Seon Deoknya....Ngebacok 2 orang pemberontak sipil yg melarikan diri... :(
Cuantik Cuantik Jago Pedeng juga ternyata  :P
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andika261291 pada Januari 04, 2010, 07:48:37 PM
wah..TSnya rajin..hebat...jarang jarang ada TS ky gni..top..two thumbs up..
iya tuh.. cantik cantik serem juga..hha..
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: syamendra pada Januari 04, 2010, 08:23:15 PM
w g begitu tw ceritanya coz w klo nonton cuma ska ma kecantikan pemeran seon deok ma akting bidam yg lucu mnurut w...
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 05, 2010, 03:04:33 PM
Lee Yo-Won Bawakan Lagu OST The Great Queen Seon Deok

The Great Queen Seon Deok, yang telah berakhir penayangannya di Korea pada 22 Desember 2009 silam, telah membawa banyak keberuntungan bagi stasiun MBC di tahun 2009.

Kesuksesan tidak hanya dirasakan MBC melainkan juga dua pemeran utama serial tentang ratu pertama di Korea tersebut : Go Hyeon-jeong dan Lee Yo-won. Bahkan, nama terakhir belakangan dipercaya untuk memulai debutnya sebagai penyanyi.

Seperti yang bisa ditebak, kiprah musik Yo-won tidak jauh-jauh dari serial yang membesarkan namanya. Aktris dengan satu anak tersebut membawakan salah satu lagu di OST The Great Queen Seon Deok bagian kedua dengan judul yang sudah tidak asing lagi bagi para penggemar : Bidam.

Diperankan secara apik oleh Kim Nam-gil, Bidam yang juga bisa berarti 'cerita sedih' adalah karakter yang dikisahkan terlibat kisah cinta tragis dengan Ratu Seondeok.

Ketika dimintai komentar, aktris kelahiran 1980 tersebut mengatakan, "Jujur saja, aku merasa gugup karena inilah lagu pertama yang kunyanyikan untuk publik. Kisah cinta Deokman dan Bidam berakhir sedih, dan untuk itu aku harus benar-benar menunjukkan emosi yang pas."

Aransemen lagu berjudul Bidam tersebut dibuat oleh komposer terkenal Park Sung-jin sementara liriknya adalah hasil karya J, penyanyi yang pertama melejit lewat lagu OST Princess Hours alias Goong berjudul Perhaps Love.

Keberanian Lee Yo-won untuk menyanyikan salah satu OST The Great Queen Seon Deok mendapat pujian dari J, "Meski secara teknik tidak sekuat penyanyi pada umumnya, Lee Yo-won mampu menghadirkan emosi yang kuat untuk lagu Bidam."

" Bisa jadi, kuatnya emosi tersebut adalah berkat pengalamannya sebagai aktris," tambah J. Singel Bidam sendiri telah beredar di Korea sejak 28 Desember 2009 silam.(edaily/javabeans/indosiar.com/mdL)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 05, 2010, 06:21:36 PM
Sinopsis Episode 40

Sadar betapa beratnya beban Putri Deokman (Lee Yo-won), Yushin (Uhm Tae-woong) berusaha menguatkan sang putri sambil mengingatkan bahwa apa yang telah dilalui adalah salah satu cobaan sebagai pemimpin. Rupanya, kejadian serupa juga pernah dialami Mishil (Go Hyeon-jeong).

Begitu kembali ke istana, wajah muram Putri Deokman dilihat oleh Bidam (Kim Nam-gil). Sambil tersenyum polos, hwarang itu mengingatkan bahwa sang putri tidak perlu berusaha meniru Mishil, yang bisa membunuh orang tanpa berkedip. Dengan keceriaannya, Bidam berusaha mengembalikan keceriaan Putri Deokman.

Demi memastikan penduduk benteng Angang memenuhi janji mereka, Putri Deokman menugaskan Yushin untuk terus mengawasi perkembangan disana. Belum selesai bicara, tiba-tiba muncul Sohwa (Seo Young-hee) yang meminta Putri Deokman untuk segera menuju istana Ingang dimana Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) berada.

Sadar kalau penyakit jantungnya semakin parah, Raja Jinpyeong bertekad untuk menikahkan Putri Deokman secepatnya dan menunjuk menantunya kelak sebagai putra mahkota. Menurut rencana, pengumuman tersebut bakal disampaikan di depan semua bangsawan.

Meski berusaha terlihat kuat, Putri Deokman tidak bisa menyembunyikan tangannya yang terus bergetar. Begitu melihat keadaan tersebut, Bidam langsung mendekati sang putri dan menggenggam tangannya erat-erat. Putri Deokman langsung tersenyum lebar, ia merasa sangat senang karena Bidam benar-benar mampu menghiburnya.

Kedekatan Putri Deokman dan Bidam terlihat oleh Seolwon (Jun Noh-min), yang langsung melaporkannya pada Mishil. Namun begitu menyebut nama hwarang itu sebagai salah satu kandidat pendamping Putri Deokman, Mishil langsung bereaksi keras. Rupanya meski sudah tahu kalau Bidam adalah putranya, Mishil tidak menganggapnya sebagai ancaman serius.

Saat berusaha memastikan kalau Putri Deokman tidak akan memilih kandidat yang bakal menyusahkan di kemudian hari, Sejong (Dok Go-young) dan Sejong (Kim Jung-hyun) mendapat kabar gembira : Youngmo (Qri) istri Yushin tengah mengandung. Otomatis, hal itu mengeliminir kemungkinan Yushin berpaling ke Putri Deokman.

Saat pengumuman disampaikan, tiba-tiba muncul Putri Deokman. Ucapannya membuat para bangsawan terkejut : Putri Deokman menyatakan tidak akan pernah menikah dan bakal meneruskan penerus tahta alias pengganti Raja Jinpyeong. Ucapan tersebut membuat Mishil terpukul, lagi-lagi ia kalah adu strategi dengan Putri Deokman.

Meski ditentang oleh nyaris semua pihak, Raja Jinpyeong sadar kalau garis keturunan raja yang diwarisi Putri Deokman-lah yang bisa membuatya bisa memenuhi impian sebagai ratu pertama dalam sejarah kerajaan Shilla.

Berita soal Putri Deokman yang berniat menggantikan Raja Jinpyeong dengan cepat tersebar, Chunchu (Yoo Seung-ho) yang tengah berada didekat Borang (Park Eun-bin) secara tidak sengaja mendengar dan sangat terkejut. Penolakan juga disampaikan oleh Wolya (Joo Sang-wook) dan Seolji (Jung Ho-geun), yang sejak semula berharap supaya Yushin tampil sebagai pendamping sang putri.

Ketika diberitahu oleh Bidam soal Putri Deokman, Yeomjong terkejut dan menyebut bahwa dari pengalamannya berkelana ke sejumlah negara, seorang wanita yang memimpin sebuah kerajaan bukanlah hal aneh. Sempat gembira, wajah Bidam langsung berubah begitu mendengar bahwa wanita yang dimaksud (Cleopatra) malah membawa kerajaan yang dipimpinnya menuju gerbang kehancuran.

Rupanya, Yeomjong diam-diam bekerja pada Chunchu. Begitu mendengar tentang kedatangan Bidam, Chunchu memerintahkan Yeomjong untuk bisa membujuk pria itu bergabung ke kubunya. Yeomjong memang pria banyak akal, ia langsung membisikkan rencananya pada Chunchu.

Dengan gayanya yang khas, Chunchu mengajak Bidam bicara empat mata dan menyebut bahwa meski belum pernah ada raja yang tidak berasal dari keturunan seonggol (keturunan langsung raja) atau kaum wanita, salah satu dari dua hal yang disebutkannya bakal jadi kenyataan di masa depan. Setelah bicara dengan Bidam, Chunchu menjalankan strategi berikutnya dengan mendatangi kediaman Mishil.

Keesokan harinya, digelar rapat kabinet untuk membahas soal peluang Putri Deokman menjadi penguasa Shilla. Perdebatan sengit sempat terjadi, sampai Mishil angkat bicara. Rupanya, wanita itu punya calon lain untuk pewaris tahta yang baru : Chunchu.

Kehadiran Chunchu membuat Raja Jinpyeong dan Putri Deokman terkejut, mereka tidak menyangka bahwa sang pangeran bakal ikut terjun dalam bursa persaingan pewaris tahta. Tiba-tiba Putri Deokman teringat akan pembicaraannya dengan sang keponakan, dan baru sadar apa tujuan Chunchu kembali ke Shilla.

Dengan penuh semangat, Mishil mengajukan alasannya mengajukan Chunchu sebagai calon pewaris tahta. Namun belum selesai bicara, ucapannya dipotong Chunchu, yang dengan berani mengucapkan kalimat yang membuat semuanya terperanjat.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 06, 2010, 07:21:17 PM
Sinopsis episode 41

Dengan wajah pucat, Putri Deokman (Lee Yo-won) keluar dari balai pertemuan, ucapan Chunchu (Yoo Seung-ho) masih terngiang di benaknya. Saat hendak melangkah pergi, ia berpapasan dengan Chunchu, yang dengan senyum sinis mengisyaratkan kalau pertempuran baru dimulai.

Meski kontroversial, Chunchu ternyata mendapat dukungan dari Kim Yongchun (Do Yi-sung) yang menganggap penobatan sang pangeran sebagai putra mahkota jauh lebih mudah diterima oleh para bangsawan dan masyarakat dibanding seorang wanita menjadi raja. Perdebatan yang terjadi di ruangan Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) secara tidak sengaja terdengar oleh Putri Deokman.

Begitu menghadap, Putri Deokman menyebut bahwa bila keadaan semakin kritis, ia bakal mundur demi menghindari konflik dan membiarkan Chunchu melaju sendirian sebagai putra mahkota. Ucapan itu membuat Raja Jinpyeong semakin sedih, ia tidak mengira Chunchu bakal dimanfaatkan Mishil (Go Hyeon-jeong).

Namun, Mishil yang dituduh sebagai biang keladi semuanya sendiri tengah dalam keadaan terpukul karena sama sekali tidak menyangka Chunchu bakal bicara tanpa berdiskusi lebih dulu. Saat tengah teringat dengan sosok Chunchu dan Putri Deokman yang merupakan saingannya, ia didatangi Seolwon (Jun Noh-min). Dengan senyum khasnya, Mishil menyebut bahwa dirinya sedikit kelelahan.

Di kediamannya, Sejong (Dok Go-young) dan Hajong (Kim Jung-hyun) tengah terlibat diskusi serius. Rupanya mereka mengkuatirkan posisi keluarga keduanya bakal tergeser oleh Seolwon, gelagat itu mulai terlihat berkat kedekatan Chunchu dengan Boryang (Kim Eun-bin) putri Bojong (Baek Do-bin).

Di tengah sejumlah dugaan mengenai sikap Chunchu, tokoh utama yang diduga menjadi dalang yaitu Mishil menutup diri dari semuanya termasuk orang-orang terdekatnya. Pelan-pelan, mulai terjadi konflik antara kubu Sejong dan Hajong dengan Seolwon mengenai masalah siapa yang kelak bakal menjadi pendamping Chunchu.

Situasi yang pelik membuat Yushin (Uhm Tae-woong) mulai bisa mereka-reka apa yang telah terjadi. Saat dirinya sedang berdiskusi dengan Putri Deokman tentang kemungkinan terburuk yang dipikirkannya, Chunchu menghadap Raja Jin-pyeong, yang memberitahu bahwa orang yang telah diperalat Mishil tidak akan pernah menduduki tahtanya.

Setelah mendapat teguran dari Sejong, Seolwon melarang Chunchu untuk bertemu dengan Boryang. Setelah itu, Seolwon memanggil para hwarang yang setia padanya. Chunchu sendiri tidak tinggal diam, ia menemui Yeomjong dan meminta pria banyak akal itu untuk melakukan sesuatu untuk dirinya.

Aksi saling menggalang dukungan mulai dilakukan oleh pihak Sejong dan Seolwon, situasi tersebut terbaca oleh Putri Deokman, yang keheranan melihat Mishil belum bertindak apapun untuk melerai potensi konflik yang bakal terjadi.

Saat malam tiba, Seolwon dan Bojong mendapat berita mengejutkan : Boryang diculik orang yang tidak dikenal. Keruan saja keduanya langsung mencurigai pihak Sejong sebagai pelaku, padahal di saat yang sama Boryang baru saja dibebaskan dari sebuah gudang terpencil oleh Chunchu.

Di saat yang sama, Mishil yang baru saja terbangun mendapat kunjungan dari Bidam (Kim Nam-gil). Penjelasan Bidam bahwa Putri Deokman tidak akan termakan siasat Mishil yang hendak mengadu domba hanya membuat wanita itu tersenyum. ia sadar kalau sang hwarang mendatangi kediamannya atas inisiatif sendiri.

Konflik antara kubu Sejong dan Seolwon akhirnya pecah lewat sebuah pertengkaran, kejadian tersebut terlihat oleh Alcheon (Lee Seung-hyo) yang langsung melaporkan semuanya pada Putri Deokman. Berbeda dengan pandangan Alcheon, Putri Deokman mampu menebak bahwa dalang dibalik penculikan Boryang adalah Chunchu.

Untuk melepaskan beban pikiran yang semakin menghimpit, Mishil sengaja bergerak ke luar kota dengan hanya ditemani oleh Bidam, Chilseok (Ahn Kil-kang) dan sejumlah prajurit. Berbeda dengan biasanya, kali ini Mishil meminta Bidam untuk menuntunnya.

Kejutan dilakukan Chunchu, ia mendatangi Raja Jinpyeong untuk menyampaikan kabar bahwa dirinya dan Boryang telah menikah. Ucapan itu keruan saja membuat Sejong geram, ia merasa ditikam dari belakang oleh Seolwon.

Tak lama kemudian muncul Putri Deokman dan Yushin, yang langsung melempar pandangan tidak percaya. Sang putri langsung teringat akan sejumlah kejadian sebelumnya, ia sadar bahwa Chunchu yang ada dihadapannya bukan pemuda biasa yang polos.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 06, 2010, 07:44:40 PM
---------------------------------------------------------------------------------------------Ting Ting---------------------------------------------------------------**()()()()()()()()()**
Chun-chu Bukan bocah biasa Memiliki Naluri Yang tajam dan jago berpolitik....Memang pantas tuh chun-chu jadi Raja....
setelah kematian Queen Seon Deok,, chun-chu berhasil naek tahta! chun-chu Later King muyeol....
Banzee King muyeol...banzee Queen Seon deok
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 07, 2010, 06:19:25 PM
Sinopsis Episode 42

Saat bicara empat mata, Chunchu (Yoo Seung-ho) menyebut telah memperhitungkan semua kemungkinan dan Mishil (Go Hyeon-jeong) sekalipun tidak bisa mencegahnya. Namun, Putri Deokman (Lee Yo-won) yang lebih berpengalaman tahu bahwa masih ada satu kemungkinan yang bisa terjadi.

Melihat gerak-gerik Chunchu, Seolwon (Jun Noh-min) sadar kalau dirinya dan Bojong (Baek Do-bin) telah dijadikan pion. Namun saat berusaha meyakinkan Sejong (Dok Go-young) dan putranya Hajong (Kim Jung-hyun), ucapannya sama sekali tidak dipercaya. Kekuatiran Seolwon makin menjadi saat tahu Mishil pergi dari Seorabol untuk menyepi dan tidak diketahui keberadaannya.

Yang membuat semua pihak heran, Mishil sama sekali belum bertindak apapun untuk menghadang aksi Chunchu yang memecah-belah kubunya. Sadar kalau keberadaan Mishil bakal menjadi langkah penting, Putri Deokman memerintahkan para bawahannya untuk menguntit Seolwon dan rekan-rekan Mishil yang lain.

Di saat yang sama, Chunchu menjalankan strategi selanjutnya: membujuk Jukbang (Lee Moon-shik) untuk bergabung dengannya. Meski menolak, Jukbang sempat goyah ketika Chunchu memberinya banyak uang. Tidak cuma itu, Chunchu juga berhasil membuat Misaeng (Jung Woong-in), yang tiba-tiba muncul, mati kutu dengan menyebut dirinya sudah tahu bahwa pria yang merupakan adik Mishil itu adalah dalang dibalik kematian Putri Cheonmyeong.

Ketika Putri Deokman tengah cemas memikirkan Mishil, wanita yang tengah dicari banyak orang tersebut telah sampai ke tempat tujuan dimana dirinya selalu datang saat tengah berada dalam kondisi gundah-gulana. Kepada Bidam (Kim Nam-gil), Mishil menceritakan tentang masa lalunya dan beberapa orang kepercayaan mendiang Raja Jinheung. Dari obrolan tersebut, Bidam bisa melihat sisi lain dari sosok Mishil yang selama ini ditakuti dan dicintai banyak orang.

Di Seorabol, konflik antara kubu Seolwon dan Sejong semakin tajam setelah masing-masing pihak menggalang pasukan yang bakal saling berhadapan. Di bawah komando Bojong, mereka menciduk Sejong di kediamannya. Begitu mendengar apa yang terjadi, Hajong menggelar aksi balasan dengan menyergap Seolwon.

Ketika berada di tahanan, Seolwon kembali berusaha meyakinkan Hajong, yang cuma tertawa sinis, kalau mereka sama-sama telah dimanfaatkan oleh Chunchu. Sempat tidak percaya, Hajong langsung terdiam ketika Seolwon mengingatkan pria itu kalau seandainya Mishil ada disana, ia tidak akan membiarkan terjadi perpecahan diantara kedua kubu pendukungnya.

Pelan tapi pasti, hubungan Mishil dan Bidam semakin dekat, dan tanpa disadari Mishil terus mempengaruhi pria itu dengan pola-pola pemikirannya. Sadar kalau Bidam telah jatuh cinta pada Putri Deokman, Mishil cuma tesenyum ketika pria yang sebenarnya adalah putranya tersebut menyebut bakal membantu sang putri untuk memenuhi impian para pendahulu Shilla yaitu menyatukan tiga kerajaan.

Sebuah ucapan Bidam membuat Mishil seolah terbangun dari tidur, dengan senyum khasnya ia memberi isyarat bakal memulai awal baru. Belum lama pembicaraan selesai, Mishil diberitahu kalau dirinya mendapat kunjungan dari Putri Deokman.

Pembicaraan serius antara kedua wanita paling berkuasa di Shilla itu dimulai. Dengan wajah serius, Putri Deokman menyebut heran akan sikap Mishil, musuh sekaligus orang yang paling dipercayainya, yang tidak mengambil tindakan apa-apa atas tindakan Chunchu atau perpecahan yang terjadi antara Sejong dan Seolwon.

Wajah Mishil langsung berubah menyeramkan begitu mengatakan bahwa meski Putri Deokman tengah berada di jalur kemenangan, ia tidak akan menyerah begitu saja atau mengaku kalah. Tidak cuma itu, Mishil mengaku siap kembali berkompetisi dengan Putri Deokman sambil mempertaruhkan segala yang dimiliki.

Setelah berbicara dengan Putri Deokman, Mishil membulatkan tekad untuk kembali ke Seorabol. Sadar kalau keadaan semakin genting, Putri Deokman mendatangi Chunchu yang tengah berada di kediaman Yeomjong. Kepada Yushin (Uhm Tae-woong) dan Bidam, Putri Deokman memberi isyarat supaya dirinya ditinggal berdua dengan Chunchu.

Begitu mendengar penjelasan Putri Deokman, Chunchu terperangah, ia sama sekali tidak menyangka kalau tindakannya malah membangunkan naga tidur dalam diri Mishil. Dugaan sang putri tidak salah, kemunculan Mishil mampu meredam konflik kubu Sejong dan Seolwon, dan pertempuran bakal memasuki babak baru.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 08, 2010, 06:10:30 PM
Sinopsis Episode 43

Dugaan Putri Deokman (Lee Yo-won) tidak salah. Di saat yang sama, Mishil (Go Hyeon-jeong) muncul untuk melerai Sejong (Dok Go-young) dan Seolwon (Jun Noh-min) bahwa dirinya tidak akan lagi menggunakan orang lain untuk memuluskan langkahnya menuju tahta kerajaan Shilla.

Dengan wajah yakin, Mishil menyebut dirinya siap menjadi penguasa Shilla yang baru. Setelah mengatakan hal yang mengejutkan tersebut, Mishil berlutut sambil memohon supaya Sejong dan Seolwon mau membantunya. Rasa kaget juga dirasakan Misaeng (Jung Woong-in) yang notabene adalah adik Mishil sendiri, ia sama sekali tidak menyangka sang kakak berani mengambil langkah berani.

Di kediamannya, Putri Deokman mulai menyusun strategi bersama Yushin (Uhm Tae-woong) dan Bidam (Kim Nam-gil). Sang putri sadar bahwa lawan mereka kali ini bukan orang sembarangan, meskipun ada kemungkinan bahwa niat Mishil tersebut bakal membuat kaum bangsawan yang semula mendukung sang pemegang segel kerajaan bakal terpecah.

Untungnya, Putri Deokman sudah mempersiapkan strategi khusus. Kepada Raja Jinpyeong (Jo Min-ki), sang putri mengusulkan supaya diadakan pengubahan aturan pajak yang baru. Begitu dijelaskan apa yang menjadi alasan, Raja Jinpyeong yang ditemani oleh Kim Yongchun (Do Yi-sung) dan Kim Seohyeon (Ju Sung-mo) tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya.

Begitu mendapat persetujuan, Putri Deokman langsung bergerak cepat. Dengan bantuan Bidam dan Yeomjong, ia mampu mengumpulkan data para bangsawan secara lengkap mulai dari luas tanah yang dimiliki, kepada siapa mereka memihak, hingga hubungan kekerabatan. Hal yang sama juga tengah dilakukan oleh kubu Mishil, mereka berusaha memastikan bahwa bangsawan yang mempunyai pengaruh besar masih tetap setia.

Saat ditanya tentang Chunchu (Yoo Seung-ho), Mishil hanya tersenyum. Pembalasan yang dilakukan Mishil terhadap sang pangeran ternyata sangat telak, dengan enteng wanita itu mengaku bahwa dirinyalah yang membuat Chunchu kehilangan kakek (Raja Jinji), ayah (Kim Yongsu), dan ibu (Putri Cheonmyeong). Ucapan tersebut mampu membuat tubuh Chunchu bergetar, dan sadar kalau ia tidak mampu menghadapi Mishil sendirian.

Ketika secara tidak sengaja bertemu Putri Deokman, Chunchu masih menunjukkan kesombongan seolah dirinya tidak butuh bantuan sang bibi. Namun, penuturan Putri Deokman yang sekaligus mengajaknya untuk bekerja sama membuat Chunchu tidak bisa berkelit lagi.

Chunchu membuktikan ke arah mana dirinya berpihak ketika muncul di tengah rapat Putri Deokman dan para bawahannya sambil menyampaikan analisis mendalam yang membuat kagum semua yang hadir. Saat bicara berdua, Chunchu tidak bisa lagi menyembunyikan kesedihan yang dirasakannya setelah tahu kalau keluarganya dibunuh oleh Mishil. Sadar betapa perihnya hati sang keponakan, Putri Deokman langsung memeluk Chunchu.

Kehadiran Chunchu benar-benar membuat kubu Putri Deokman semakin kuat, mereka telah berhasil menyusun peraturan pajak yang baru dan berniat untuk menyampaikannya di rapat kabinet. Kali ini, yang diajukan adalah penyesuaian dimana besarnya pajak yang harus dibayar adalah berdasarkan luas tanah yang dimiliki.

Seperti yang bisa ditebak, usulan tersebut sukses membuat bangsawan yang memiliki luas tanah terbatas mulai goyah. Dukungan juga didapat dari rakyat, yang berkat provokasi Jukbang langsung menyuarakan dukungan terhadap Putri Deokman. Hal sebaliknya dirasakan oleh para bangsawan kaya-raya, reaksi paling keras dilontarkan oleh Hajong (Kim Jung-hyun).

Namun kubu Mishil tidak bodoh, mereka sadar bahwa usulan pajak yang baru diciptakan Putri Deokman untuk memecah-belah dukungan terhadap kubu mereka. Yang paling terasa adalah para pentolan kelompok hwarang, dimana salah seorang diantaranya Wangyun mulai beralih ke kubu Putri Deokman sementara yang lainnya mendatangi Sejong untuk meminta pria itu mempertimbangkan usulan pajak yang baru.

Angin segar mulai dirasakan kubu Deokman ketika salah seorang jendral berpengaruh Jujin meminta waktu untuk bertemu. Siapa sangka, Mishil tidak kalah cerdik. Ia meminta Sejong dan para anggota dewan kabinet yang mendukung dirinya untuk menyetujui usulan pajak yang baru. Selain itu, ia juga menyuruh para bawahannya untuk melakukan pendekatan langsung pada para bangsawan yang memiliki pengaruh besar.

Rapat dewan akhirnya digelar dengan disaksikan oleh penduduk Shilla, dan kubu Mishil bergerak cepat. Karena keputusan rapat baru bisa dilaksanakan bila semua anggota dewan setuju, dengan sengaja para anggota yang mendukung Mishil menyisakan satu suara tidak setuju sehingga mereka mampu lolos dari strategi Putri Deokman yang hendak membuka keborokan para anggota.

Sadar kalau strateginya dimentahkan, Putri Deokman berdiri dan mengajukan usul baru : penentuan keputusan tidak lagi berdasarkan suara bulat melainkan atas dasar mayoritas. Bisa dibayangkan, reaksi beragam langsung muncul terhadap permintaan tersebut. Pasalnya, suara bulat di rapat dewan adalah salah satu tradisi Shilla yang paling tua.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 11, 2010, 01:03:25 PM
Sinopsis Episode 44

Usulan Putri Deokman (Lee Yo-won) dengan cepat terdengar hingga ke telinga Chunchu (Yoo Seung-ho), yang menganggap bahwa meski terlihat simpel, aksi sang putri bisa membuka celah untuk menyebar ketidakpuasan diantara kalangan bangsawan pendukung Mishil (Go Hyeong-jeong).
Bisa ditebak, usulan Putri Deokman kembali mandek di rapat kabinet (hwabaek). Saat bertemu muka, Mishil tersenyum sambil menyebut bahwa Putri Deokman tidak sadar bahwa seandainya disetujui, usul suara mayoritas bisa balik merugikan sang putri. Setelah itu, Mishil tertawa terbahak-bahak dan mengatakan bahwa kepolosan sang putri nyaris saja membuatnya kembali bicara banyak soal strategi yang seharusnya disimpan rapat.
Dari sekian banyak hwarang, hanya Seokpum (Hong Kyung-in) yang benar-benar setia dan terus menurut pada Mishil. Di kediamannya, Mishil mengaku sadar kalau apa yang dikatakan Putri Deokman benar, dan yang bakal dilakukannya pertama kali setelah merebut kekuasaan adalah menghapus rapat kabinet dengan sistem yang ada karena dianggap sudah tidak berguna lagi.
Pemikiran yang sama ternyata juga dirasakan oleh Putri Deokman, yang setuju dengan usulan Chunchu bahwa pengambilan keputusan lewat rapat kabinet hanya akan memperlambat kemajuan kerajaan Shilla. Mereka tidak sadar bahwa saat tengah mempersiapkan strategi balasan, Mishil telah menyiapkan sebuah rencana yang sama sekali tidak disangka-sangka.
Dari sekian banyak pendukung, hanya Misaeng (Jung Woong-in) yang menyatakan keheranannya akan pilihan yang bakal diambil Mishil. Dengan raut wajah kuatir, Misaeng menyebut bahwa tindakan tersebut bakal membuat reputasi Mishil, yang selama ini tidak pernah melawan prinsip yang dipegang, bakal tercemar. Namun, Mishil menyebut bahwa meski bakal gagal, ia bertekad untuk menyelesaikan semuanya hingga tuntas.
Sementara itu, dukungan pada kubu Putri Deokman terus bertambah tanpa sadar bahwa ada mata-mata : Jujin, jendral yang membawahi lima ribu pasukan dan ternyata masih setia pada Sejong (Dok Go-young). Malamnya, giliran Yeomjong yang diberi kejutan oleh kemunculan mendadak Mishil. Rupanya, Yeomjong diperintahkan untuk menahan Bidam saat Mishil mulai menggelar rencananya.
Kubu Mishil terus bergerak, Seolwon (Jun Noh-min) mendatangi Yongchun (Do Yi-sung) sementara Hajong (Kim Jung-hyun) mengunjungi Kim Seohyeon (Ju Sung-mo). Rupanya kedatangan dua orang dari kubu Mishil tersebut punya maksud buruk, mereka memasukkan beberapa butir obat-obatan ke minuman tuan rumah.
Setelah misinya sukses, Seolwon langsung melapor ke Mishil. Setelah itu, Mishil meminta Seolwon memberikan bungkusan berisi surat misterius yang pernah dititipkannya. Penuturan Mishil bahwa surat tersebut telah disiapkan untuk Bidam membuat Seolwon langsung terdiam, jendral itu sadar kalau sang pemegang segel kerajaan sadar akan besarnya resiko kegagalan rencana yang bakal dijalankan.
Begitu pagi tiba, dua orang prajurit utusan Sejong mengirimkan surat undangan rapat kabinet (hwabaek) yang digelar mendadak ke Yongchun dan Seohyeon. Namun karena diberi obat bius, keduanya terlambat bangun. Di saat yang sama, Yeomjong sukses menipu dan mengikat Bidam (Kim Nam-gil), yang dilakukannya atas perintah Mishil.
Berita soal rapat kabinet yang mendadak mengejutkan Putri Deokman, ia tidak sadar bahwa keadaan jauh lebih gawat dari perkiraan semula. Tanpa kehadiran Yongchun dan Seohyeon, otomatis rapat hanya dihadiri oleh orang-orang pendukung Mishil sehingga keputusan dengan suara bulat bisa tercapai.
Dengan terburu-buru, Yongchun dan Seohyeon berusaha masuk tempat rapat namun langkah mereka ditahan oleh para prajurit yang telah membuat pagar betis. Begitu mendengar berita tersebut, kubu Putri Deokman pimpinan Alcheon (Lee Seung-hyo) yang kuatir bakal terjadi pengambilan keputusan yang tidak adil mengerahkan para hwarang untuk membuka jalan supaya Yongchun dan Seohyeon.
Satu-satunya yang sadar akan strategi Mishil sebenarnya adalah Bidam, namun pria itu diikat dengan kuat oleh Yeomjong. Di saat yang sama, pasukan pimpinan Jujin bergerak ke arah Seorabol. Begitu mendengar kalau Alcheon nekat menerobos masuk balai pertemuan, Putri Deokman sangat terkejut dan langsung bergerak untuk mencegah kemungkinan terburuk.
Begitu Yushin dan Alcheon masuk dengan pedang terhunus, mereka langsung ditegur keras oleh Sejong dan Hajong. Tak berapa lama, muncul pasukan pimpinan Seolwon yang langsung berhadapan dengan para hwarang pimpinan Yushin dan Alcheon. Tidak ingin terjadi keributan, Yushin menyebut siap menerima hukuman atas kelancangannya menerobos balai pertemuan.
Baru saja keadaan tenang, tiba-tiba seorang prajurit roboh akibat panah. Keruan saja situasi memanas, masing-masing pihak menghunus pedang dan pertempuran dua kubu tidak terelakkan. Dalam keributan tersebut, Sejong luka parah akibat ditusuk Seokpum. Bisa ditebak, semua adalah bagian dari strategi Mishil.
Bertepatan dengan kabar terlukanya Sejong, pasukan pimpinan Jujin masuk ke ibukota sementara Mishil dan pasukannya melenggang masuk ke istana. Dari situ Putri Deokman dan Chunchu baru sadar, Mishil ternyata berniat untuk melakukan kudeta.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Wisnu Pramudya pada Januari 11, 2010, 04:10:22 PM
Sepi amat yak,ga ada pengunjung...
nih Q simak skalian sundul,ntr dikira TS ngejunk lg.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 11, 2010, 04:35:15 PM
Huf hari ini misil kudeta.....
tapi tetap aja princess deokman tetap aja menang dan bekuasa total terhadap tanah air kerajaan shillaa.... ;D
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 12, 2010, 03:07:23 PM
Sinopsis Episode 45

Ketika Putri Deokman (Lee Yo-won) dan Chunchu (Yoo Seung-ho) bergegas menuju balai pertemuan, langkah mereka ditahan oleh Daenambo (Ryu Sang-wook). Begitu hwarang tersebut mengerahkan para pengawal untuk mengepung, Putri Deokman sadar kalau dirinya dan Chunchu berada dalam bahaya.

Dengan percaya diri, Mishil (Go Hyeon-jeong) melangkah ke istana Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) sambil membawa surat titah yang siap distempel. Namun begitu sampai, Raja dan Ratu Maya (Yoon Yo-sun) ternyata sudah mengungsi sambil membawa stempel kerajaan. Meski dengan keadaan sakit, Raja Jinpyeong bisa menebak apa yang terjadi : Mishil telah melakukan kudeta dan berniat melimpahkan semua kesalahan pada Putri Deokman.

Tanpa titah resmi raja, keadaan di balai pertemuan semakin genting karena pasukan Yushin (Uhm Tae-woong) dan Alcheon (Lee Seung-hyo) tidak mau meletakkan senjata. Sementara itu, Putri Deokman dan Chunchu juga tengah dikawal ketat oleh Daenambo untuk dibawa ke Mishil. Siapa sangka, keduanya bisa diselamatkan oleh dua orang yang sama sekali tidak disangka-sangka : Jukbang (Lee Moon-shik) dan Godo (Ryu Dam).

Melewati jalan rahasia istana, Raja Jinpyeong dan Ratu Maya mulai bergerak keluar. Namun langkah itu bisa ditebak Mishil, yang langsung menyambut di pintu keluar. Siapa sangka Raja cukup cerdik, ia sengaja mengumpankan diri untuk ditangkap sementara Sohwa (Seo Young-hee) yang ditugaskan untuk menyimpan segel baru keluar belakangan.

Apes bagi Sohwa, ia tertangkap basah oleh Chilseok (Ahn Kil-kang). Berpura-pura lemah, Sohwa akhirnya dibawa ke tempat tersembunyi yang biasa digunakan Mishil. Begitu Chilseok pergi, Sohwa mulai mencari tempat yang aman untuk menyembunyikan segel kerajaan yang rupanya disembunyikan di bagian kakinya.

Setelah diringkus, Raja Jinpyeong dan Ratu Maya dibawa ke acara sidang darurat pimpinan Mishil. Dengan tenang, Mishil menyebut bahwa apa yang terjadi dengan Sejong (Dok Go-young) adalah ulah Putri Deokman. Kegeraman Raja Jinpyeong tidak membuat wanita itu gentar, dengan santai ia menyebut siap mengobrak-abrik istana demi menemukan segel kerajaan dan meresmikan surat perintah penangkapan Putri Deokman.

Keadaan di balai pertemuan terus memanas, Seolwon (Jun Noh-min) sudah siap melepaskan anak panah ke arah Yushin dan Alcheon serta anak buah mereka. Namun berkat Yongchun (Do Yi-sung), mereka bisa bergerak keluar. Di tengah perjalanan, Alcheon mengorbankan diri dengan menahan pasukan supaya Yushin bisa lolos.

Suasana tidak kalah genting juga dialami Putri Deokman dan Chunchu, yang meski telah menyamar sebagai prajurit namun ketahuan juga. Di saat genting, Yushin muncul menghadapi para prajurit. Tak berapa lama, muncul bala bantuan yang tidak disangka-sangka : Bidam (Kim Nam-gil).

Meski tangguh, kubu Putri Deokman kalah jumlah. Sadar kalau keselamatan Putri Deokman dan Chunchu adalah yang utama, Yushin menutup pintu gerbang istana dan menjadi tembok terakhir untuk menahan pasukan.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 13, 2010, 04:57:59 PM
Sinopsis Episode 46

Di saat Yushin (Uhm Tae-woong) akhirnya bisa diringkus setelah dikeroyok para prajurit dan hwarang pimpinan Bojong (Baek Do-bin), Jukbang (Lee Moon-shik) berhasil menemukan ruang rahasia tempat Sohwa (Seo Young-hee) disekap.

Di kediaman Mishil (Go Hyeon-jeong),Misaeng (Jung Woong-in) sangat terkejut saat tahu kegagalan meringkus Putri Deokman (Lee Yo-won) disebabkan oleh kehadiran Bidam (Kim Nam-gil). Tidak habis pikir dengan sikap sang kakak yang mendadak melunak, Misaeng hanya bisa mengiyakan saat Mishil memerintahkan supaya rapat dengan para bangsawan digelar secepatnya.

Putri Deokman sendiri sadar dengan kegagalan Mishil, waktu berada di pihaknya. Sadar kalau semakin lama dirinya bebas maka semakin besar kemungkinannya untuk bisa menarik dukungan dari para bangsawan lain, ia bertekad untuk menghadapi Mishil hingga akhir.

Di tempat lain, Mishil memerintahkan Seolwon (Jun Noh-min) untuk menemukan Putri Deokman dengan cara apapun termasuk dengan menyiksa para tawanan yang setia dengan sang putri. Bisa ditebak, Yushin dan Alcheon (Lee Seung-hyo) mendapat siksaan yang paling berat. Namun, keduanya tetap menolak buka mulut.

Kubu Putri Deokman tidak tinggal diam, ia memerintahkan supaya strategi untuk menggerakkan para bangsawan yang mendukungnya dimulai. Setelah memasang selebaran di seluruh penjuru kota soal kejadian yang sebenarnya, Putri Deokman mendatangi Jujin, jendral yang memimpin lima ribu pasukan dan merupakan tokoh instrumental dibalik suksesnya kudeta Mishil.

Sadar kalau sang jendral mau mendukung karena imbalan, Putri Deokman menyatakan siap memberikan tawaran yang lebih besar lagi. Setelah kembali ke kediamannya, Putri Deokman meminta Bidam untuk menghubungi Wolya (Joo Sang-wook) dan mulai menyiapkan operasi untuk membebaskan Yushin dari tawanan.

Menjelang rapat dengan para bangsawan, Mishil menunjukkan titah raja yang telah distempel pada Raja Jinpyeong (Jo Min-ki). Mendengar Mishil menginginkan tahta, sang raja hanya tertawa sambil menyebut bahwa sang pemegang segel terlambat. Seandainya saja keinginan tersebut muncul lebih awal, maka masing-masing pihak tidak perlu kehilangan orang-orang yang begitu penting dalam hidup mereka.

Mishil benar-benar menjalankan rencana yang telah disusunnya. Dengan alasan Putri Deokman telah melakukan usaha pembunuhan terhadap Sejong (Dok Go-young) dan dianggap sebagai pemberontak, maka telah dibentuk komite khusus yang dipimpin oleh Mishil sebagai wakil raja. Begitu ada salah seorang bangsawan yang protes, dengan kejam Mishil menyuruh Bojong untuk menghabisinya didepan yang lain.

Sambil memegang titah, Mishil dengan berani duduk di kursi raja. Tidak lagi bisa menahan emosinya, Mishil memarahi semua yang hadir sambil menyebut bahwa setelah melayani tiga generasi raja, maka tidak ada yang lebih pantas tampil sebagai pemimpin selain dirinya. Mishil juga mengeluarkan peraturan baru : tidak boleh ada yang membawa senjata selain prajurit dan larangan akan adanya perkumpulan lebih dari lima orang.

Ketika suasana resah tengah meliputi Seorabol, rencana berikutnya yaitu untuk menyelidiki keberadaan Putri Deokman dimulai. Dengan sengaja, seorang tawanan yang masih hidup dilepas sambil dibuntuti. Tidak sadar akan strategi tersebut, Putri Deokman sangat gembira ketika belakangan Jukbang muncul sambil membawa Sohwa.

Dengan menyamar sebagai petugas kesehatan, Wolya dan Seolji (Jung Ho-geun) berhasil menyusup masuk untuk membebaskan Yushin. Strategi tersebut sukses, tidak ada yang sadar kalau semua merupakan bagian dari siasat Chilseok (Ahn Kil-kang). Begitu Wolya mulai bergerak, Chilseok mengerahkan pasukannya untuk mengepung markas dimana Putri Deokman berada.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 14, 2010, 07:49:42 PM
Sinopsis Episode 47

Meski unggul posisi, Chilseok (Ahn Kil-kang) tidak berani menyerbu masuk ke pondok dimana Putri Deokman (Lee Yo-won) berada. Dalam keadaan terjepit, tiba-tiba Sohwa (Seo Young-hee) mengajukan usul yang cukup berbahaya.

Putri Deokman terus menolak karena sadar betapa besar resiko yang harus ditanggung, namun ia bergeming ketika Sohwa memanggil namanya secara langsung dan meminta Deokman untuk menurut. Di luar, Chilseok menugaskan sejumlah pasukan terbaiknya untuk mengenakan topeng dengan satu tujuan : membunuh Putri Deokman.

Secara mengejutkan, orang-orang kiriman Chilseok tewas dengan mengenaskan dengan cepat. Sadar bahwa di sisi Putri Deokman ada pendekar berilmu tinggi selain Yushin (Uhm Tae-woong), Chilseok memutuskan untuk memimpin langsung penyerangan ke dalam pondok.

Berada di ruang sempit membuat Chilseok terperangkap, di dalam sebuah kamar ia berhadapan dengan Yushin. Meski masih cedera, Yushin mampu menahan Chilseok. Begitu melihat beberapa orang terbujur kaku, Chilseok baru sadar kalau dirinya ditipu. Rupanya, kubu Putri Deokman menggunakan kostum pasukan bertopeng untuk menyelinap keluar.

Buru-buru keluar untuk meringkus mereka yang kabur, Chilseok tidak tahu kalau Putri Deokman yang asli masih berada di dalam pondok sementara yang kabur dengan pakaian musuh adalah Wolya (Joo Sang-wook) dan Sohwa. Dengan kehebatannya, Chilseok mampu mengejar hingga tinggal berhadapan dengan dua orang yang kabur. Teringat akan perintah Mishil (Go Hyeon-jeong), Chilseok langsung menyiapkan pedangnya untuk melakukan serangan terakhir.

Dari atas pohon, Chilseok kembali mengingat akan perjuangannya selama ini untuk menghabisi Putri Deokman sebelum kemudian melompat dari atas pohon untuk menebas pedangnya sekuat tenaga. Di tempat lain, Putri Deokman yang tengah berusaha meloloskan diri tiba-tiba merasakan sakit yang luar biasa di bagian dadanya.

Begitu membuka topeng orang yang ditebasnya, Chilseok sangat terpukul saat tahu orang itu adalah Sohwa, yang sempat mengucapkan pesan terakhir sebelum meninggal. Dengan gontai, Wolya kembali ke persembunyian PUtri Deokman sambil membawa berita buruk. Bisa dibayangkan, bagaimana terpukulnya sang putri melihat wanita yang sudah dianggapnya sebagai ibu sendiri terbujur kaku dihadapannya.

Tidak cuma Putri Deokman, Chilseok tidak kalah terpukul saat mengetahui kalau dirinya telah membunuh Sohwa dengan tangannya sendiri. Meski begitu, ia tetap menyatakan kesetiaannya pada Mishil meski dalam hati merasa kalau dirinya seharusnya sudah mati sejak lama.

Di hadapan semua orang, terutama Jukbang (Lee Moon-shik) yang terus menangis, Putri Deokman terlihat begitu tegar. Namun saat tinggal sendirian, gadis itu menangis sejadi-jadinya. Adegan itu terlihat oleh Yushin dan Bidam (Kim Nam-gil), dan seolah tersadar akan sesuatu, Putri Deokman langsung bangkit dari kesedihannya.

Sama seperti sebelumnya, kematian orang terdekat membuat semangat Putri Deokman semakin berkobar. Tidak ingin lagi ada yang mati demi dirinya, Putri Deokman mengabaikan saran Chunchu (Yoo Seung-ho) dan memutuskan untuk keluar dari persembunyian sehingga semua orang tahu kalau dirinya masih hidup.

Kesempatan tersebut datang ketika muncul kabar bahwa utusan dari kerajaan Tang bakal datang ke Seorabol. Saat iring-iringan masuk ibukota, tiba-tiba dari atas muncul selebaran yang berisi ajakan kepada rakyat untuk membebaskan Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) yang tengah ditawan oleh Mishil. Dalam waktu singkat, isi selebaran tersebut menjadi topik pembicaraan hangat di kalangan rakyat dan hwarang.

Kecurigaan terhadap Mishil langsung merebak, satu-satunya pentolan hwarang yang membela adalah Seokpum (Hong Kyung-in). Dengan posisi yang makin terdesak, Mishil harus berhadapan dengan utusan kerajaan Tang yang mengajukan permintaan yang tidak masuk akal. Sadar kalau dirinya diremehkan, Mishil meminta waktu untuk bicara empat mata dengan sang utusan.

Untuk membuktikan kalau dirinya tidak main-main, Mishil dengan dingin menyebut siap melakukan apapun untuk memastikan Shilla tidak dianggap remeh termasuk dengan memenggal kepala utusan dari kerajaan Tang. Tekanan tersebut sukses membuat sang utusan gentar, sambil minta maaf ia menyebut siap memulai hubungan baik dengan pimpinan Shilla yang baru.

Ketika berjalan keluar, Mishil terus dipuji oleh Misaeng (Jung Woong-in) karena kehebatan diplomasinya. Ia tidak mendengar sebuah suara yang terus memanggilnya, dan baru sadar saat terdengar vas pecah. Begitu melihat siapa yang muncul dengan pakaian prajurit istana, Mishil dan rombongannya sangat kaget.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 14, 2010, 07:50:19 PM
Sinopsis Episode 48

Sambil tersenyum mengejek, Putri Deokman (Lee Yo-won) menyatakan dirinya siap ditangkap sesuai titah Raja Jinpyeong (Jo Min-ki). Bahkan, sang putri menantang dengan menyebut tidak takut disidangkan dan dihadapkan dengan para saksi seputar percobaan pembunuhan terhadap Sejong (Dok Go-young).

Meski tergolong nekat, langkah Putri Deokman bukannya tanpa perhitungan. Ketika para bawahan meminta supaya sang putri dibunuh, Mishil (Go Hyeon-jeong) menolak karena sadar bahwa dengan demikian, maka kekuasaan otomatis bakal berpindah ke Chunchu (Yoo Seung-ho). Hal itu juga yang berusaha dijelaskan Yushin (Uhm Tae-wong), namun Bidam (Kim Nam-gil) malah naik pitam dan memukulnya.

Yushin hanya bisa terdiam, ia mengingat percakapan di malam sebelum Putri Deokman nekat mendatangi istana. Dengan wajah serius, Yushin mengatakan bahwa saat ini mereka hanyalah pion dalam permainan catur yang bakal dicatat dalam sejarah. Di tengah perdebatan antara Yushin dan Bidam, Chunchu hanya bisa terdiam dan sadar bahwa yang terbaik adalah mengikuti strategi Putri Deokman.

Diam-diam, kemunculan kembali Putri Deokman menjadi bahan pergunjingan para bangsawan yang mulai menaruh simpati padanya. Keinginan untuk melakukan sidang terbuka mulai merebak, yang semakin menguat setelah para pentolan hwarang menyuarakannya di depan istana. Posisi kubu Mishil makin terpojok ketika Raja Jinpyeong muncul untuk menyambut gagasan tersebut, untungnya Seolwon (Jun Noh-min) bisa bertindak cepat.

Tidak bisa menghindar lagi, Mishil akhirnya setuju dengan gagasan sidang terbuka. Untuk memastikan keadaan tetap terkendali, ia memerintahkan supaya para bangsawan hadir sementara semua pasukan berada di bawah kendali Seolwon dan Sejong. Satu-satunya yang dicemaskan Mishil adalah Jujin, jendral yang membawahi ribuan pasukan.

Pada saat yang sama, Jujin tengah dibujuk oleh Chunchu untuk mau berpihak ke kubu Putri Deokman. Jujin sempat bingung ketika dirinya mendapat tawaran posisi perdana menteri dengan imbalan menyerahkan seluruh pasukan yang dibawahinya pada Mishil, namun tiba-tiba datang panggilan bagi putranya Piltan untuk menemui para pentolan hwarang lain. Rupanya, mereka berkumpul untuk menunggu kehadiran seseorang : Yushin.

Masih bimbangnya para pentolan hwarang dan ayah mereka yang kebanyakan bangsawan berpengaruh memusingkan Yushin, satu-satunya cara untuk menyatukan dukungan adalah lewat Munno. Keruan saja Bidam langsung terdiam, karena hanya dirinya satu-satunya orang yang tahu kalau sang guru telah meninggal dunia.

Menjelang sidang terbuka, masing-masing kubu mulai menyiapkan strategi. Mishil yang siap melakukan apa saja terhadap para bangsawan yang berani menentangnya terus berkonsolidasi. Sadar kalau wanita itu sangat kuatir, Seolwon berusaha menghibur dengan mengatakan bahwa setelah sidang, maka akan tercipta sejarah baru bagi Shilla dimana Mishil tampil sebagai ratu.

Begitu hari sidang terbuka tiba, kubu Mishil benar-benar bergerak cepat. Mereka memaksa para bangsawan untuk menyerahkan komando pasukan yang dibawahi, yang menentang langsung dibunuh. Untuk memastikan legitimasi sidang, Mishil tidak cuma menampilkan para tawanan melainkan juga Raja Jinpyeong yang masih sakit yang diwakili oleh Ratu Maya (Yoon Yoo-sun).

Sayang meski sudah menebar ancaman, ternyata masih banyak kaum bangsawan yang absen. Rupanya, mereka yang tidak hadir sudah mengalihkan dukungan pada kubu Putri Deokman. Di luar ibukota, para bangsawan dan ribuan pasukan menyatakan sumpah setia mereka pada Chunchu, yang langsung memerintahkan pasukan untuk masuk ke Seorabol dan menyelamatkan Shilla yang di ambang kehancuran.

Di atas podium, wajah Mishil langsung berubah begitu mendengar telah terjadi pembelotan besar-besaran. Bahkan, para hwarang yang telah berkumpul di gerbang ikut beralih setelah melihat Munno (yang sebenarnya adalah Bidam yang menyamar) mendukung perjuangan Yushin.

Meski posisinya semakin tidak menguntungkan, Mishil masih bergeming. Semua berubah ketika sebuah layangan menebarkan kertas yang menyebut bahwa Raja Jinpyeong telah diselamatkan. Dengan geram, Mishil mengambil busur dan anak panah serta mengarahkannya ke arah Putri Deokman. Bukannya takut, sang putri malah berdiri sambil merentangkan kedua tangannya.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: surichan pada Januari 15, 2010, 09:44:13 PM
---------------------------------------------------------------------------------------------Ting Ting---------------------------------------------------------------**()()()()()()()()()**
Chun-chu Bukan bocah biasa Memiliki Naluri Yang tajam dan jago berpolitik....Memang pantas tuh chun-chu jadi Raja....
setelah kematian Queen Seon Deok,, chun-chu berhasil naek tahta! chun-chu Later King muyeol....
Banzee King muyeol...banzee Queen Seon deok
cuma meluruskan............
chuncu ga langsung jadi raja abis seon deok
duluan ada ratu lagi namanya jin deok, baru dah si chuncu jadi king muyeol \m/
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 15, 2010, 10:21:33 PM
@ up up
iye...Jin deok sepupunya seon deok
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: JYL pada Januari 15, 2010, 10:58:34 PM
filmnya bagus ya
keren juga sih
heheh
tapi si deok man mukanya kayak mi shil ya?
entar g juga mau buat the great king of ghar phu
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 20, 2010, 02:38:51 PM
Sinopsis Episode 50

Kehadiran Bidam, yang menghunus pedangnya, ternyata hanya disambut dengan senyum oleh Mishil. Berniat untuk menunjukkan surat yang dipegangnya, Bidam berubah pikiran dan malah bertanya kenapa Mishil tidak membunuhnya saat hendak merencanakan kudeta. Sayang, jawaban Mishil yang mengaku telah melakukan kesalahan malah membuat hati Bidam semakin sakit.

Mishil kembali mengambil keputusan mengejutkan ketika meminta anak buahnya membiarkan Bidam, yang sudah terkepung, pergi. Di istana, Putri Deokman dikagetkan oleh cerita Jukbang (Lee Moon-shik), yang mengaku pernah diberitahu Sohwa untuk tidak pernah mempercayakan surat rahasia yang direbutnya dari markas Mishil kepada Bidam.

Mulai mengira-ngira apa yang terjadi sebenarnya, Putri Deokman menanti kepulangan Bidam dengan kuatir. Apa yang ditakutkan sang putri terjadi, Bidam mengaku kalau surat rahasia telah hilang. Berusaha menyingkirkan kecurigaannya, Putri Deokman berusaha untuk memastikan kalau Bidam tidak berbohong.

Ketika ditanya soal hubungannya dengan Mishil, Bidam sempat terlihat ragu-ragu. Sementara itu di saat yang sama, Mishil dengan tenang menjawab pertanyaan Sejong (Dok Go-young) dan Misaeng (Jung Woong-in) soal siapa Bidam sebenarnya.

Di depan Sejong (Dok Go-young) dan yang lain, Mishil mengakui kalau Bidam (Kim Nam-gil) adalah putra hasil hubungannya dengan mendiang Raja Jinji. Di saat yang sama, Bidam di hadapan Putri Deokman (Lee Yo-won) menyebut bahwa dirinya dan Mishil tidak punya hubungan apa-apa.

Posisi Mishil dan Putri Deokman mulai berimbang, satu-satunya yang bisa membedakan keadaan adalah apabila kubu Mishil menarik pasukan dari benteng Seokham untuk ikut membantu. Namun, dengan tegas Mishil melarang anak buahnya untuk melibatkan benteng Seokham dalam perseteruannya dengan Putri Deokman.

Saat tengah berdiskusi dengan Putri Deokman, Bidam secara tidak sengaja mendengar saran Jukbang (Lee Moon-shik). Di rapat, Bidam mengusulkan satu cara cepat untuk menaklukkan benteng Daeya : menggunakan racun di saluran air yang menuju tempat itu. Meski brilian, usul tersebut ditentang Yushin karena itu berarti daerah sekitar Daeya tidak akan bisa ditempati selama beberapa tahun kedepan.

Sambil tersenyum, Putri Deokman menyebut bahwa strategi tersebut bakal digunakan untuk memancing kepanikan di benteng Daeya. Ketika dikonfrontir Bidam, Putri Deokman menyebut bahwa itulah cara paling tepat untuk memaksa Mishil menyerah. Setelah itu, Bidam ditugaskan untuk menyerahkan selembar surat pada sang musuh.

Mishil bukan orang bodoh. Bersama Seolwon (Jun Noh-min), ia mampu menebak bahwa desas-desus bakal diracunnya sumber air adalah strategi Putri Deokman untuk memaksanya menyerah. Rupanya Putri Doekman punya rencana sendiri : demi membangun Shilla sekaligus menuntaskan impian menyatukan Tiga Kerajaan, ia hendak mengajak Mishil untuk kembali bergabung.

Di sebuah tempat yang telah disepakati, Putri Deokman dan Mishil melakukan pertemuan. Bisa dibayangkan, bagaimana kagetnya Mishil saat Putri Deokman menyebut berniat merekrutnya kembali untuk membangun Shilla. Dengan tegas, sang putri menyebut Mishil tidak akan punya kesempatan untuk menguasai kerajaan kecuali bila dirinya membangun dinasti dan wilayah sendiri.

Setelah itu, giliran Putri Deokman yang terkejut ketika Mishil menyebut satu-persatu daerah yang pernah ditaklukkannya di masa Raja Jinheung dan telah dianggapnya sebagai bagian dari dirinya. Dari situ, Putri Deokman sadar kalau negosiasi tidak akan berjalan mulus. Mendengar semua itu, Bidam memutuskan untuk menyusul Mishil dan membujuknya.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: rielstar pada Januari 21, 2010, 07:30:57 AM
aah... gw udah nonton DVDnya semua episode... buseet ampe sminggu baru kelar nontonya... filmna bagus.. sejarah tapi dikemas jadi menarik... coba film sejarah qta dibuat kya drama jga... biar anak2 kecil tw sejarah negaranya... \m/
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 21, 2010, 07:14:02 PM
@ up up
Sejarah Tentang karebet....hahaha jaka ting ting gitu gan,,  =))
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: variantech pada Januari 21, 2010, 08:36:49 PM
 :D ada versi bokep nya gak gw mau dong gan newbie neeh baru tau yang namnya bokep
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 22, 2010, 03:37:35 PM
Sinopsis Episode 51

Ketika dikonfrontir Bidam (Kim Nam-gil), Putri Deokman (Lee Yo-won) menyebut bahwa itulah cara paling tepat untuk memaksa Mishil menyerah. Setelah itu, Bidam ditugaskan sebagai utusan kubu Putri Deokman untuk menyerahkan selembar surat pada sang musuh.

Mishil (Go Hyeon-jeong) bukan orang bodoh. Bersama Seolwon (Jun Noh-min), ia mampu menebak bahwa desas-desus bakal diracunnya sumber air adalah strategi Putri Deokman untuk memaksanya menyerah. Rupanya Putri Doekman punya rencana sendiri : demi membangun Shilla sekaligus menuntaskan impian menyatukan Tiga Kerajaan, ia hendak mengajak Mishil untuk kembali bergabung.

Di sebuah tempat yang telah disepakati, Putri Deokman dan Mishil melakukan pertemuan. Bisa dibayangkan, bagaimana kagetnya Mishil saat Putri Deokman menyebut berniat merekrutnya kembali untuk membangun Shilla. Dengan tegas, sang putri menyebut Mishil tidak akan punya kesempatan untuk menguasai kerajaan kecuali bila dirinya membangun dinasti dan wilayah sendiri.

Setelah itu, giliran Putri Deokman yang terkejut ketika Mishil menyebut satu-persatu daerah yang pernah ditaklukkannya di masa Raja Jinheung dan telah dianggapnya sebagai bagian dari dirinya. Dari situ, Putri Deokman sadar kalau negosiasi tidak akan berjalan mulus. Mendengar semua itu, Bidam memutuskan untuk menyusul Mishil dan membujuknya.

Begitu Bidam menunjukkan surat yang selama ini disimpannya, Mishil tersenyum. Ucapan Bidam benar-benar membuat Mishil tersentuh, ia memegang bahu pemuda itu sambil menahan air mata sebelum kemudian melangkah pergi. Begitu sampai di benteng Daeya, Mishil langsung mengurung diri di kamar sambil memikirkan langkah apa yang harus diambil berikutnya.

Meski sebagian pasukannya kabur akibat gosip soal sumber air yang diracun, Mishil mendapat angin ketika pimpinan dari benteng Seokham yang bersimpati padanya datang dengan puluhan ribu pasukan. Masalahnya, benteng Seokham berbatasan dengan kerajaan Baekje. Dengan suara rendah, Mishil memerintahkan Seolwon (Jun Noh-min) untuk menyuruh pasukan Seokham kembali ke benteng.

Sambil menyebut bahwa semuanya sudah berakhir, Mishil berjalan keluar ruangan dengan gontai. Duduk di kursi kebesarannya, Mishil menjelaskan kepada Seolwon bahwa ia tidak ingin Shilla yang begitu dicintainya hancur. Pada Seolwon, Mishil menyampaikan perintah sekaligus permintaan terakhirnya : menyelamatkan sebanyak mungkin bawahannya. Setelah itu, ia meminta Seolwon menyerahkan surat pada Putri Deokman.

Atas perintah Mishil, benteng Daeya dibuka dan Seolwon dengan pakaian serba putih menyatakan menyerah tanpa syarat. Bidam yang berhasil masuk lebih dulu menemukan Mishil yang telah meminum terduduk di kursinya. Mengaku hanya punya waktu 15 menit, Mishil memberikan wejangan yang benar-benar mempengaruhi Bidam.

Mendengar kalau Mishil ada di ruangannya, Putri Deokman langsung menyusul ke dalam. Begitu sampai, ia melihat Mishil duduk dengan anggunnya sambil memejamkan mata. Tidak menyahut saat dipanggil, Putri Deokman tanpa sadar meneteskan air mata karena sadar kalau Mishil, tokoh yang begitu penting bagi Shilla, sudah tiada.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 22, 2010, 03:38:08 PM
Sinopsis Episode 52

Setelah Mishil (Go Hyeon-jeong) meninggal, tanpa banyak bicara Bidam (Kim Nam-gil) langsung keluar ruangan dan memacu kudanya. Dibelakangnya, Putri Deokman (Lee Yo-won) yang matanya masih sembab muncul dan meminta Yushin (Uhm Tae-woong) untuk melakukan pengejaran.

Begitu dicegat, Bidam yang marah langsung menyerang Yushin, keduanya sempat terlibat perkelahian. Begitu Putri Deokman muncul, Bidam langsung terdiam. Memutuskan bicara empat mata, sang putri meminta Bidam untuk bicara jujur kalau tidak ingin hubungan mereka berakhir. Dengan suara pelan, pria itu akhirnya mengaku kalau Mishil adalah ibu kandungnya.

Mata Putri Deokman langsung terbelalak, ia akhirnya mengerti kenapa Bidam belakangan kerap terlihat bersama Mishil terutama saat sang pemegang segel kerajaan nekat memutuskan untuk merebut tahta. Sadar betapa perihnya hati Bidam atas semua yang terjadi, Putri Deokman dengan lembut memeluk pria itu sambil mencucurkan air mata.

Kabar meninggalnya Mishil benar-benar memukul kubu lawan khususnya Chilseok (Ahn Kil-kang) dan Seokpum (Hong Kyung-in), keduanya nekat melawan perintah dan tidak mau menyerah. Bujukan Alcheon (Lee Seung-hyo) tidak mampu mempengaruhi Seokpum, yang lebih memilih bunuh diri. Rupanya, pentolan hwarang kepercayaan Mishil itu hanyalah pengalih perhatian.

Ketika Putri Deokman tengah berjalan pulang bersama Bidam, tiba-tiba Chilseok muncul dengan satu tujuan : membunuh sang putri. Bidam tidak berdaya, namun dari belakang mendadak muncul Yushin sehingga pertempuran tidak bisa dielakkan.

Melawan dua pejuang terbaik Putri Deokman, Chilseok tidak bisa berbuat banyak. Rupanya, ia lebih memilih mati di ujung pedang bersama Mishil junjungannya dibanding menyerah. Sebelum menghembuskan napas terakhir, Chilseok bergumam bahwa pada akhirnya takdir yang terus mempertemukannya dengan Putri Deokman bisa diselesaikan.

Begitu kembali ke markas, Putri Deokman langsung melakukan konsolidasi dengan anak buahnya untuk menangani anak buah Mishil yang masih tersisa. Mendadak muncul kabar buruk dari ibukota : kondisi Raja Jinpyeong (Jo Min-ki) semakin memburuk. Sang putri langsung memacu kudanya, dan langsung meraih tangan ayahnya yang tengah sekarat.

Dengan terengah-engah, Raja Jinpyeong menyebut dirinya bakal kembali beradu siasat dengan Mishil di kehidupan berikutnya dan berharap bisa bertemu Putri Cheonmyeong. Setelah meninggalkan pesan supaya Putri Deokman memenuhi cita-cita untuk mempersatukan tiga kerajaan, Raja Jinpyeong akhirnya wafat.

Dua suasana duka yang terjadi di Seorabol terjadi dalam suasana kontras : meninggalnya Raja Jinpyeong dijadikan bencana nasional sementara kematian Mishil digelar di tempat tertutup dan dalam suasana sederhana. Satu-satunya wakil dari kubu Putri Deokman yang muncul adalah Bidam, yang langsung dibujuk Seolwon (Jun Noh-min) untuk meneruskan perjuangan ibunya.

Mulai menjalankan pemerintahan secara normal, Putri Deokman mengambil keputusan mengejutkan : menolak hukuman mati dan membiarkan anak buah Mishil yang tersisa hidup. Rupanya, Putri Deokman menganggap bahwa penumpasan orang-orang musuh bebuyutannya hanya akan membuka luka baru.

Orang pertama yang langsung berlutut untuk menyatakan kesetiaannya adalah Seolwon, yang kemudian disusul oleh Misaeng (Jung Woong-in) dan yang lain. Satu-satunya yang memutuskan untuk berhenti adalah Sejong (Dok Go-young) yang berniat pensiun dan kembali ke kampung halamannya. Sebelum berpisah, Sejong berpesan pada Seolwon untuk meneruskan perjuangan Mishil.

Setelah bicara empat mata dengan Bidam, sekaligus meyakinkan dirinya kalau pria itu bisa dipercaya, Putri Deokman menciptakan departemen baru yang bertugas untuk menginspeksi tugas dari bagian-bagian lain dan langsung berada dibawah komandonya.

Orang-orang yang berada di departemen tersebut ternyata adalah para mantan anak buah Mishil. Sambil tersenyum, Putri Deokman menyebut telah mempunyai calon yang paling tepat untuk mengisi jabatan pimpinan bagian baru tersebut. Tidak salah, komisaris yang terpilih adalah Bidam.

Alasan yang dikemukakan Putri Deokman cukup masuk akal, bersatunya para anak buah Mishil di satu bagian akan memudahkan dirinya untuk mengontrol mereka. Selain itu, kehadiran Bidam yang adalah anak Mishil bakal membuat orang-orang departemen tersebut tidak punya pilihan lain kecuali menurut.

Satu-satunya orang yang bisa melihat alasan lain Putri Deokman adalah Chunchu (Yoo Seung-ho), yang dengan tepat mampu menebak bahwa didirikannya departemen baru adalah bagian dari strategi Putri Deokman untuk melapangkan jalannya menuju kekuasaan.

Hari yang telah ditunggu-tunggu yaitu pelantikan pemimpin Shilla yang baru akhirnya tiba, yang sekaligus menjadi sejarah baru dimana seorang ratu yang bakal tampil sebagai penguasa. Begitu Ratu Seon Deok mengangkat tangan, semua langsung berlutut dan menyatakan kesetiaan mereka. Namun, perseteruan baru saja dimulai.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: rielstar pada Januari 24, 2010, 12:32:54 PM
ada yg mw beli dvdnya???
lengkap 7dvd semua episode.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Zai pada Januari 25, 2010, 12:03:02 AM
Selamat pada topik ini karena telah dibaca netter se-Indonesia yang ingin mencari tentang "profil the great queen seon deok" lewat googledotcodotid dan topik ini tampil di urutan pertama.  :-bd

Pageview topik ini sudah hampir 30.000 kali ditampilkan.  :-bd
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: b_agoy pada Januari 25, 2010, 12:16:45 AM
Hebat2..... :-X :-X
Slmat bwt andri099 :-bd :-bd :-bd
Pdhal gw yg sering ke forum tp br kali ke2 ini bk ne topic ;>
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: MiloMen™ pada Januari 25, 2010, 06:48:28 AM
Drama China memang banyak yang menyentuh hati bro.., :-bd
soalnya kalo nonton pasti kebawa emosi, sedih dan bikin trenyuh. :D
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: paladin pada Januari 25, 2010, 09:22:13 AM
kalau admiral yi kok nggak ada baunya ya?????
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: seven7colour pada Januari 25, 2010, 11:02:44 AM
 :-[ Jadi ingin beli DVD nya..................

Tunggu awal bulan  :-bd
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Equalizer pada Januari 25, 2010, 12:10:34 PM
nih film apa sich ??
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 25, 2010, 07:44:59 PM
Selamat pada topik ini karena telah dibaca netter se-Indonesia yang ingin mencari tentang "profil the great queen seon deok" lewat googledotcodotid dan topik ini tampil di urutan pertama.  :-bd

Pageview topik ini sudah hampir 30.000 kali ditampilkan.  :-bd
Hmmmm :-\  ne trit gua menyumbangkan page one for smadav  8)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 25, 2010, 07:49:59 PM
Sinopsis Episode 53

Yang pertama dilakukan Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) adalah mengangkat Kim Yeongchun (Do Yi-sung) sebagai perdana menteri sementara bidang militer dipercayakan kepada Kim Seohyeon (Ju Sung-mo). Ratu Seon Deok juga memutuskan untuk memperkuat sektor pertanian sebelum memulai perang dengan Goguryeo dan Baekje.

Begitu ada kesempatan, Yushin (Uhm Tae-woong) mengingatkan Ratu Seon Deok untuk mau menerima para keturunan Gaya sebagai bagian dari Shilla. Tersenyum sambil mengangguk, sang ratu berjanji bakal melakukan hal yang diminta Yushin. Sayang, mantan pimpinan Bokyahwei Wolya (Joo Sang-wook) ternyata punya rencana sendiri, ia masih ngotot ingin menjadikan keturunan Gaya sebagai pemimpin Shilla.

Di kediamannya, Ratu Seon Deok mengadakan rapat dengan Bidam (Kim Nam-gil). Rupanya, pria itu diminta untuk mengepalai Biro Inspektorat yang kelak berfungsi untuk menyidik dan menangkap semua pejabat yang terbukti korupsi atau berkhianat tanpa pandang bulu. Ketika ditanya siapa yang bakal mengawasi kiprahnya, Bidam langsung tersenyum begitu mendengar kalau Ratu Seon Deok sendiri yang ternyata bakal bertanggung jawab atas semuanya.

Pamor Ratu Seon Deok semakin menanjak ketika rakyat dari benteng Angang datang sambil membawa hasil pertanian dan mengabarkan keberhasilan mereka menggarap lahan yang semula tandus. Sebagai penghargaan, Ratu Seon Deok menganggap seorang rakyat Angang yang berhasil memberi upeti paling besar sebagai penanggung jawab wilayah dan berjanji bakal menerapkan kebijakan serupa pada daerah lain.

Beberapa tahun berlalu, Ratu Seon Deok dan para asistennya tengah menunggu kehadiran kembali Jendral Kim Yushin yang baru saja pulang dari pertempuran melawan Baekje. Siapa sangka, orang pertama yang muncul adalah Chunchu (Yoo Seung-ho)...yang kini telah mahir berkuda! Di istana, kiprah Biro Inspektorat benar-benar membuat banyak bangsawan ketar-ketir. Salah satu yang telah ditangkap dan diinterogasi adalah Seolji (Jung Ho-geun).

Bisa ditebak, semua tidak lepas dari strategi Bidam yang lihai, ia menangkapi satu-persatu orang yang dicurigai terlibat dengan Bokyahwei yang disinyalir bakal bangkit lagi. Mendengar ucapan Yeomjong bahwa rakyat tengah mengelu-elukan Yushin, Bidam langsung geram. Namun, ia mampu menyembunyikan kebencian itu dan menyambut kembalinya Yushin bagai teman lama.

Perubahan tidak cuma dialami oleh Bidam dan Yushin melainkan juga mantan anggota klan Kembang Naga, terutama Godo (Ryu Dam) yang kini dikenal sebagai panglima pemberani. Diam-diam, Bidam menemui Ratu Seon Deok dan mengutarakan kecurigaannya kalau Yushin terlibat dengan Bokyahwei.

Setelah mendapat ijin dari Ratu Seon Deok, Bidam dan Biro Inspektorat langsung menangkapi satu-persatu keturunan Gaya yang ada di lingkungan istana. Tidak sadar kalau sahabatnya telah berubah drastis, Yushin menemui Bidam untuk menanyakan soal Seolji. Ia tidak sadar bahwa diam-diam Bidam menggunakan pengetahuannya tentang bahasa sandi untuk semakin memojokkan bangsa Gaya dan Bokyahwei.

Setelah berkeliling menemui para pejabat dan sahabat, Yushin akhirnya menghadap Ratu Seon Deok. Sempat berbincang-bincang soal para anggota klan Kembang Naga yang kini telah menjelma sebagai pahlawan Shilla, sang ratu berusaha memancing reaksi Bidam dengan menanyakan soal Seolji dan Wolya. Begitu pulang, Yushin baru sadar bahwa Biro Inspektorat telah membuat banyak bangsawan cemas.

Ia baru sadar ada yang tidak beres setelah Godo muncul dan melaporkan bahwa salah satu prajurit kepercayaannya Changi juga telah ditangkap. Terakhir, Wolya juga berhasil diringkus. Keadaan tersebut mendapat perhatian dari Chunchu, yang sadar bahwa saat ini tengah terjadi perebutan pengaruh antara dua kekuatan besar di istana : Yushin dan Bidam.

Para pentolan pasukan Yushin langsung mendatangi Biro Inspektorat setelah tahu Wolya ditangkap, nyaris saja terjadi kericuhan kalau saja Yushin tidak muncul menengahi. Saat mencari tahu alasan kenapa Wolya ditahan, Yushin mendapat jawaban yang dingin dari Bidam. Langsung mengkonfrontir Ratu Seon Deok, Yushin sangat terkejut ketika diberitahu kalau Wolya dicurigai sebagai penggerak utama gerakan Bokyahwei yang kembali aktif.

Strategi Bidam mendapat pujian dari Seolwon (Jun Noh-min), yang mampu melihat bahwa bangsa Gaya yang sebelumnya menjadi kekuatan Yushin kini berubah menjadi sesuatu yang bisa menjatuhkan sang jendral. Sambil tertawa, Hajong (Kim Jung-hyun) menyebut Bidam sangat mirip dengan seseorang yang begitu dikenal dan dirindukannya.

Yushin masih belum menyerah, ia berusaha membujuk Ratu Seon Deok. Saat sang ratu tengah berpikir keras, tiba-tiba Bidam muncul dan menyebut semua bukti-bukti yang memberatkan sudah berhasil dikumpulkan dan kini hanya ada satu langkah yang harus diambil memeriksa Jendral Yushin sebagai tersangka.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 25, 2010, 07:51:54 PM
Sinopsis Episode 54

Di saat Bidam (Kim Nam-gil) tengah mempengaruhi Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) untuk mengijinkannya memeriksa Jendral Yushin (Uhm Tae-woong), terjadi masalah di penjara : Wolya (Joo Sang-wook) dan Seolji (Jung Ho-geun) berhasil meloloskan diri.
Begitu mendengar kalau Wolya dan Seolji bisa lolos dari penjara, Ratu Seon Deok marah besar. Dengan suara keras, ia memerintahkan Bidam untukmenginterogasi Yushin secepatnya. Keruan saja, ditahannya Yushin langsung menjadi pembicaraan hangat di kalangan bangsawan, perdebatan soal bersalah-tidaknya sang jendral membuat kontroversi semakin meluas.
Sama seperti Bidam, Ratu Seon Deok juga sadar bahwa yang menjadi masalah bukanlah bersalah atau tidaknya Yushin melainkan pengaruh yang dimiliki sang jendral sebagai keturunan bangsa Gaya. Namun analisa Chunchu tidak kalah jitu, ia mengatakan bahwa kejatuhan Yushin akan membuat keseimbangan kekuatan di istana bakal bergeser ke Bidam yang pada akhirnya juga bakal dipengaruhi oleh orang-orang dibelakang putra Mishil tersebut.
Chunchu yang semakin bijaksana dan cerdik mengaku tidak tahu keputusan apa yang seharusnya diambil Ratu Seon Deok, namun ia mengajukan saran yang cukup kontroversial dan berlawanan dari kebiasaan umumnya : sang ratu tidak boleh menyisihkan Yushin ataupun para pengikutnya.
Di markas rahasia Bokyahwei, Wolya sadar bahwa mata-mata Gaya di lingkungan istana semakin sedikit. Ia hanya tersenyum saat Seolji menyebut bahwa besar kemungkinan Yushin juga sudah ditahan, dan mengatakan bahwa membuat sang jendral keturunan Gaya terpojok adalah bagian dari strateginya.
Strategi tersebut terbaca oleh Bidam yang cerdik. Kepada Yeomjong orang kepercayaannya, Bidam menyebut bahwa Wolya dan Seolji sengaja kabur sehingga posisi Yushin semakin sulit dan akhirnya mau tidak mau harus memihak pada bangsa Gaya. Bahkan, dengan tepat ia mampu menebak apa yang dilakukan Bokyahwei selanjutnya : membebaskan Yushin dari penjara.
Ratu Seon Deok masih berusaha membujuk Yushin, ia mendatangi sang jendral ke penjara dan menjamin bakal mengerahkan pasukan asalkan Yushin mau membawa pulang kepala Wolya. Dengan wajah serius, Yushin kembali meminta Ratu Seon Deok untuk tidak menggunakan kekerasan dalam menyelesaikan masalah. Sikap Yushin yang begitu membela bangsa Gaya membuat Ratu Seon Deok gelisah, dan ia menceritakan semuanya pada Bidam.
Menjelang rapat, Seolwon (Jun Noh-min) dan Yeomjong sepakat bahwa cara terbaik untuk membereskan Yushin dan gerakan Bokyahwei adalah menumpas semuanya. Bidam ternyata punya rencana lain, dengan sengaja ia mengutus beberapa prajurit, yang sebagian diantaranya adalah mata-mata Bokyahwei, untuk mengawal Yushin. Setelah menghasut para bangsawan, Bidam menghadap Ratu Seon Deok dengan diiringi permintaan agar dewan militer pimpinan Kim Seohyeon (Ju Sung-mo) diganti.
Bisa dibayangkan, bagaimana marahnya Yushin saat bertemu muka dengan Wolya. Kekuatiran yang disampaikan Wolya masuk akal, Ratu Seon Deok maupun keturunannya belum tentu bakal terus memegang janji untuk bisa menerima keturunan Gaya sebagai bagian dari Shilla.
Ketika suasana hatinya tengah gundah, Ratu Seon Deok kembali mendapat tekanan dari Bidam untuk segera menindak Yushin yang dianggap sebagai pemberontak. Sang ratu sadar bahwa dibalik ucapan Bidam tersembunyi niat lain, ia langsung membalikkan perkataan pria itu hingga tidak bisa bicara apa-apa lagi. Tak lama kemudian, giliran anak buah Yushin yang muncul dan meminta supaya Ratu Seon Deok mau mengampuni panglima mereka.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 25, 2010, 08:02:18 PM
wah wah episode 53 Terlihat pertarungan dua kekuatan utama ratu seon deok....tangan kirinya adalah Bidam Sebagai Menteri Audit/Royal Inspektorat dan Tangan Kanannya Chief of General Kim-Yusin
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 25, 2010, 08:13:49 PM
Drama China memang banyak yang menyentuh hati bro.., :-bd
soalnya kalo nonton pasti kebawa emosi, sedih dan bikin trenyuh. :D

Hahaha Drama Korea mods....Korea Selatan The Best drama di asia dahh....Top pokoknye  :)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 29, 2010, 12:15:42 AM
Sinopsis Episode 55

Kekuatiran yang disampaikan Wolya (Joo Sang-wook) masuk akal, Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) maupun keturunannya belum tentu bakal terus memegang janji untuk bisa menerima keturunan Gaya sebagai bagian dari Shilla.

Ketika suasana hatinya tengah gundah, Ratu Seon Deok kembali mendapat tekanan dari Bidam (Kim Nam-gil) untuk segera menindak Yushin (Uhm Tae-woong) yang dianggap sebagai pemberontak. Sang ratu sadar bahwa dibalik ucapan Bidam tersembunyi niat lain, ia langsung membalikkan perkataan pria itu hingga tidak bisa bicara apa-apa lagi. Tak lama kemudian, giliran anak buah Yushin yang muncul dan meminta supaya Ratu Seon Deok mau mengampuni panglima mereka.

Saat keadaan semakin rumit, lagi-lagi Chunchu (Yoo Seung-ho) muncul dengan nasehat briliannya. Kembali mengatakan bahwa menyatakan Yushin sebagai musuh Shilla hanya akan membuat kekuasaan Bidam semakin besar, Chunchu menyebut bahwa keputusan hanya bisa diambil setelah Yushin menentukan langkah yang akan diambilnya : menetap bersama Beokyahwei atau kembali ke Shilla dan menyerah sebagai tawanan.

Setelah memantapkan diri, Ratu Seon Deok akhirnya menggelar rapat bersama para bangsawan. Belum sempat memberi keputusan, tiba-tiba Alcheon (Lee Seung-hyo) muncul dan memberitahu bahwa ada sebuah kejadian besar di pintu masuk istana : Yushin telah kembali.

Langsung mendatangi tempat dimana Yushin tengah berlutut, Ratu Seon Deok memerintahkan para prajurit untuk meringkus sang jendral. Setelah itu, Ratu Seon Deok membalikkan tubuhnya sambil tersenyum simpul tanpa dilihat oleh siapapun juga. Kepercayaannya terhadap sosok Yushin ternyata tidak salah.

Oleh Bidam, Yushin dijebloskan kedalam sel untuk diinterogasi. Proses interogasi terhenti oleh kemunculan Ratu Seon Deok, yang meminta waktu untuk bicara empat mata dengan Yushin. Untuk kesekian kalinya, Yushin kembali memohon agar sang ratu tidak menelantarkan bangsa Gaya.

Di hadapan para bangsawan, Ratu Seon Deok melontarkan keputusan mengejutkan : Yushin diasingkan. Keruan saja banyak bangsawan khususnya mereka yang berpihak pada Yushin protes, namun sang ratu tetap pada keputusannya dan meminta para perwira untuk memfokuskan perhatian mereka membongkar gerakan Bokyahwei.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 29, 2010, 12:17:15 AM
Sinopsis Episode 56

Semua rencana Bidam (Kim Nam-gil) dan kroni-kroninya untuk menggoyang kabinet buyar ketika Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) mengumumkan rencana pergeseran sejumlah posisi, sang ratu malah menunjuk Chunchu (Yoo Seung-ho) dan Kim Seohyeon (Ju Sung-mo) untuk menduduki posisi strategis. Yang menyakitkan, biro pimpinan Bidam kini malah harus melapor ke Kim Yongchun (Do Yi-sung) yang berposisi sebagai perdana menteri.

Keruan saja, Bidam yang merasa dibohongi protes dan kembali mempertanyakan keputusan Ratu Seon Deok yang begitu merugikan pihaknya. Meski Bidam mengaku kalau pengabdiannya tulus, namun Ratu Seon Deok juga sadar bahwa pria tersebut berniat menggunakan dirinya untuk meraih kekuasaan. Sempat dipeluk Bidam, dengan suara tegas Ratu Seon Deok mengatakan bahwa selama dirinya berkuasa, maka ia akan menyingkirkan semua kepentingan pribadi.

Ditemani oleh anak buahnya, Yeomjong bertolak ke Usan dengan satu tujuan : menghabisi Yushin. Namun saat sampai ke tempat pengasingan sang jendral, yang ditemuinya hanyalah sebuah gubuk kosong. Rupanya, Ratu Seon Deok menggunakan alasan pengasingan sebagai samaran bagi tugas Yushin yang sebenarnya yaitu menyelidiki kondisi kerajaan Baekje.

Begitu kembali ke Seorabol, Yeomjong langsung melaporkan temuannya pada Bidam. Apes baginya, Bidam langsung bisa mencium kalau pria yang berprofesi sebagai mata-mata itu menyimpan niat buruk. Saat dikonfrontir, Yeomjong sambil tertawa licik mengungkapkan rencananya membunuh Yushin. Pikiran Bidam langsung bergerak cepat, siapa yang menjadi dalang lenyapnya Yushin : Wolya atau...Ratu Seon Deok?

Dengan menyamar sebagai kurir, Yushin yang ditemani oleh Goksaheun (Jun Young-bin) dan Imjong (Kang Ji-hoo) berhasil menyusup masuk ke perkemahan Baekje yang dikomandani dua jendral terbaiknya Gyebaek dan Yoonchung. Sikap Yushin yang tidak seperti kurir pada umumnya memancing kecurigaan, namun untungnya sang jendral bisa berulang kali lolos dari jebakan.

Sepandai-pandainya tupai melompat pada akhirnya akan jatuh juga, hal itu dialami Yushin. Karena salah mengambil gulungan kertas, kedoknya terbongkar. Saat posisi genting, tiba-tiba muncul Wolya dan Seolji serta pasukan Bokyahwei sebagai penyelamat sehingga Yushin dan rekan-rekannya bisa lolos.

Bisa dibayangkan, bagaimana kecewanya Wolya dan Seolji saat Yushin yang sudah diselamatkan tetap menolak bergabung. Dengan suara mantap, sang jendral menyebut bahwa sebagai orang Gaya, yang harus dilakukan adalah memastikan bangsanya tidak akan ditindas lagi dan bakal diperlakukan sama dengan rakyat Shilla lain. Dengan suara lemah, Wolya memutuskan untuk mengakhiri pertemanannya dengan Yushin.

Begitu hendak kembali untuk melaporkan temuannya, Yushin dihadang pasukan pimpinan Bojong (Baek Do-bin) dan langsung diseret ke hadapan Bidam. Begitu Bojong melaporkan kalau Yushin telah ditangkap dengan tuduhan sebagai mata-mata Baekje, Ratu Seon Deok tidak bisa lagi menahan kemarahannya
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: pattiasina pada Januari 29, 2010, 01:38:15 PM
he he he
Sebentar lagi mau abis...
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 29, 2010, 07:00:49 PM
@Up up
hehehe ya mau tamat....bakal ntn endingnya menyedihkan itu lagi... :'(
oh my queen seon deok....
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Januari 29, 2010, 07:01:29 PM
Sinopsis Episode 57

Di markas dewan keamanan, Yushin (Uhm Tae-woong) terus berusaha meyakinkan Bidam kalau pihak Baekje bakal menyerang benteng Daeya dengan menggunakan mata-mata. Namun bukannya langsung bertindak, Bidam malah mengolok-olok Yushin dengan menyebut bahwa yang harus dikuatirkan sang jendral adalah keselamatannya.

Kemunculan Yeomjong membuat wajah Bidam berubah, yang kemudian disusul oleh para kroninya yang sangat kaget saat tahu Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) ternyata memberi perintah rahasia pada Yushin. Namun Bidam masih punya satu kartu as : ia tidak memberitahu sang ratu kalau Yushin kepergok tengah dua pentolan Bokyahwei alias pemberontak Gaya.

Setelah mengirim pasukan untuk melindungi benteng Daeya, Ratu Seon Deok dikonfrontir oleh Bidam, yang mempertanyakan keputusan sang junjungan mengirim Yushin yang notabene telah dicap sebagai penjahat. Namun, dengan tangkas Ratu Seon Deok membalikkan pertanyaan dengan balik bertanya mengapa Bidam tidak percaya akan keputusannya yang jauh dari kesan subyektif.

Sambil menatap tajam, Bidam menyebut bakal menjelaskan alasannya di kemudian hari. Di kediamannya, para anggota dewan seperti Seolwon (Jun Noh-min), Misaeng (Jung Woong-in), dan Hajong (Kim Jung-hyun) mendesak agar Bidam membeberkan kalau Yushin kedapatan tengah bersama Wolya (Joo Sang-wook) dan Seolji (Jung Ho-geun). Namun dengan tersenyum licik, Bidam membeberkan alasannya sambil mengatakan tengah menunggu saat yang tepat.

Di markas para pemberontak Gaya alias Bokyahwei, Wolya terus memikirkan perkataan terakhir Yushin. Muncul untuk melaporkan soal inovasi busur baru yang sukses, Seolji mengingatkan kembali soal bangsa Gaya yang telah ditindas selama puluhan tahun.

Setelah mengerahkan pasukan, ternyata tidak ada mata-mata seperti yang diberitahu Yushin di benteng Daeya. Kabar tersebut membuat Ratu Seon Deok terkejut, dan tekanan dari para bangsawan untuk menghukum Yushin semakin kuat. Apalagi di tengah rapat, Bidam muncul sambil membeberkan fakta kalau Yushin sempat bertemu Wolya dan Seolji saat menyusup ke Baekje.

Setelah rapat selesai, Ratu Seon Deok langsung membentak Bidam yang terus berkelit saat ditanya soal Yushin. Ia sadar bahwa satu-satunya alasan kenapa Bidam tidak menceritakan pertemuan Yushin dengan Wolya dan Seolji adalah untuk menekan posisi sang jendral pada saat yang tepat. Saat tengah dipusingkan oleh masalah tersebut, tiba-tiba muncul ide brilian dari Chunchu (Yoo Seung-ho).

Bidam kembali mendatangi Ratu Seon Deok sambil mengatakan bahwa bila diperintahkan, ia siap menyelamatkan Yushin. Tapi sang ratu dengan jeli mampu menebak bayaran apa yang harus diberikan : pernikahan. Bidam yang mati kutu langsung terdiam, dan mendatangi sel Yushin. Disana, Bidam yang berusaha memprovokasi Yushin mulai sadar kalau pria itu tidak berbohong demi melihat dedikasi dan tatapannya yang berkobar-kobar.

Begitu ada kesempatan, Seolwon menghadap Ratu Seon Deok sambil menasehatinya soal Bidam. Di istana, tekanan untuk menghukum mati Yushin semakin kuat dari para bangsawan. Di sisi lain, para hwarang dan orang-orang yang setia pada Yushin terus memohon pengampunan. Hal ini membuat posisi Ratu Seon Deok serba sulit, apalagi Jukbang (Lee Moon-shik) yang biasanya jarang berkomentar juga mendukung pengampunan Yushin.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: valen1701 pada Januari 29, 2010, 07:09:48 PM
wah seru nich,sinopsis bsk senin mana y,he3 (penasaran mode on)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 01, 2010, 07:07:23 PM
Sinopsis Episode 58

Setelah mengirim Bojong (Baek Do-bin) ke benteng Daeya, Bidam (Kim Nam-gil) menghadap Ratu Seon Deok (Lee Yo-won). Tidak disangka-sangka, Ratu Seon Deok menanyakan apakah Bidam jatuh cinta pada dirinya. Sempat menunduk, Bidam akhirnya menjawab YA.

Pembicaraan keduanya terpotong oleh kedatangan Yeomjong, yang mengabarkan kalau prajurit Baekje telah menyerang benteng Daeya. Perkiraan yang pernah disampaikan Yushin (Uhm Tae-woong) tidak salah, ada pengkhianat di dalam benteng yang membukakan pintu gerbang sehingga prajurit Baekje berhasil masuk tanpa kesulitan berarti.

Dengan cepat, Ratu Seon Deok menggelar rapat bersama para bangsawan. Tiba-tiba Bidam muncul, dan mengusulkan supaya pasukan pimpinan Yushin dikerahkan ke medan perang. Sontak terjadi pertentangan, pasalnya Yushin sendiri telah didakwa sebagai kriminal. Bidam ternyata telah menyiapkan strategi yang matang, ia menyodorkan satu nama sebagai pemimpin pasukan yang baru : Seolwon (Jun Noh-min).

Dengan gagah, Seolwon masuk ke balairung istana, berlutut di hadapan Ratu Seon Deok, sambil berikrar tidak akan kembali dengan selamat bila gagal menyelamatkan benteng Daeya. Penunjukan tersebut langsung ditentang oleh anak buah Yushin, namun Yushin langsung mengingatkan para bawahannya untuk memberitahu Seolwon agar mewaspadai Baekje yang persenjataan dan strateginya telah berkembang pesat.

Rupanya, Yushin sadar betul bahwa memiliki pengalaman segudang, Seolwon selama beberapa tahun belakangan hampir tidak pernah terjun ke medan perang lagi. Sementara itu di istana, Bidam telah menyusun strategi matang di pos-pos strategis Shilla untuk menangkal serangan Baekje sambil berikrar siap menyelamatkan Ratu Seon Deok, Shilla, dan rakyatnya.

Saat bicara dengan Ratu Seon Deok, Seolwon meminta supaya dirinya ditunjuk sebagai pemimpin militer bila misinya menaklukkan Baekje sukses. Mengaku apa yang dilakukannya adalah demi cita-cita menyatukan tiga kerajaan, Seolwon juga meminta supaya Ratu Seon Deok mau menikahi Bidam.

Hanya Bojong yang tahu bahwa Seolwon kerap merasakan sakit di bagian dadanya. Dinasehati sang putra untuk tidak terlalu menuruti permintaan terakhir Mishil, Seolwon yang memang prajurit sejati hanya tersenyum sambil mengatakan bahwa dirinya sangat bergairah menghadapi perang melawan Baekje. Percaya bakal memenangkan pertarungan, Seolwon menyebut bahwa meski hebat, Yoongchun jendral Baekje tidak akan mampu menyamai prestasinya di medan perang.

Tanpa diketahui siapapun, Seolwon menyempatkan diri berdoa di depan altar Mishil. Seolwon bergumam kalau Bidam sangat mirip dengan sang junjungan yang telah meninggal karena bunuh diri dan dengan mata berkaca-kaca, sang mantan jendral besar bakal memenuhi permintaan terakhir sang penjaga segel agar Bidam bisa berkuasa sambil mengaku kalau dirinya sangat kehilangan sosok Mishil.

Keesokan harinya, dengan gagah Seolwon dan pasukannya berangkat ke benteng Daeya. Untuk menjaga kemungkinan terburuk, Ratu Seon Deok memerintahkan Jukbang (Lee Moon-shik) untuk mengecek ulang laporan yang pernah diberikan Yushin tentang kekuatan kerajaan Baekje. Tidak cuma itu, sang ratu ternyata juga memberi tugas baru pada Jukbang.

Dengan bantuan Shantak (Kang Sung-pil), Jukbang akhirnya bisa menyusup masuk ke penjara untuk bertemu Changi, mantan anak buah Yushin yang juga keturunan bangsa Gaya. Oleh Changi, Jukbang diajari bahasa sandi yang kerap digunakan bangsa Gaya untuk saling berhubungan. Berbekal pengetahuan tersebut, Jukbang mengirim sandi yang ditujukan pada Bokyahwei alias pemberontak Gaya pimpinan Wolya (Joo Sang-wook).(
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 01, 2010, 07:10:10 PM
Sinopsis Episode 59

Malam harinya, tiga orang muncul dan langsung dikepung oleh para prajurit Bokyahwei alias pemberontak Gaya. Seorang diantaranya, yang ternyata adalah Alcheon (Lee Seung-hyo) langsung menghunus pedang sebelum kemudian salah seorang didekatnya (yang mengenakan cadar) berusaha menenangkan.

Ternyata, dua orang tersebut adalah Chunchu (Yoo Seung-ho) dan Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) sendiri. Negosiasi berlangsung alot, sang ratu meminta Wolya (Joo Sang-wook) dan Seolji (Jung Ho-geun) menyerah dan seluruh pasukan dilimpahkan dibawah komando Chunchu dengan imbalan semua dosa Bokyahwei diampuni. Bila menolak, mana Yushin (Uhm Tae-woong), dan disusul rakyat Gaya, bakal dihukum mati. Langsung diam seribu bahasa, Wolya hanya diberi waktu tiga hari untuk mengambil keputusan.

Begitu kembali ke istana, Alcheon langsung menegur Ratu Seon Deok yang dianggap gegabah. Namun sang ratu ternyata punya alasan kuat, ia melakukan semuanya supaya bisa kembali menggandeng Yushin. Sebagai kartu as, Ratu Seon Deok menugaskan Jukbang untuk menyusupkan seseorang ke markas para pemberontak.

Berita mengejutkan diperoleh Ratu Seon Deok : prajurit Yushin yang dikenal perkasa pulang dengan membawa kekalahan sementara Seolwon (Jun Noh-min) terluka parah. Dengan tersengal-sengal di pembaringannya, Seolwon berpesan pada Bidam untuk mau menuruti keinginan terakhir Mishil yang pernah disampaikan. Setelah itu, sang jendral besar yang telah mengabdi pada empat penguasa Shilla tersebut wafat.

Sebelum meninggal, Seolwon sempat menitipkan surat pada Yushin yang berisi tentang kehebatan pasukan Baekje. Meninggalnya Seolwon membuat kubu Bidam (Kim Nam-gil) berduka, dan siapa sangka orang yang menangis paling kencang justru adalah Hajong (Kim Jung-hyun). Akibat hasil peperangan yang tidak terduga, permintaan publik dan para bangsawan agar Yushin kembali memimpin pasukannya dalam pertempuran melawan Baekje semakin  menguat.

Keruan saja Bidam, yang merasa iri, marah, ia menganggap Yushin yang dianggap sebagai pengkhianat tidak pantas untuk memimpin peperangan menyelamatkan Shilla. Datang ke penjara karena Yushin meminta waktu untuk bertemu, Bidam menatap sang jendral dengan sebelah mata. Keruan saja Yushin kesal dan langsung menarik kerah bajunya, ia menyebut siap melepaskan semua yang dimiliki mulai dari kekuatan pasukan hingga jabatan asalkan Bidam lebih dulu mau menyelamatkan Shilla.

Berdasarkan masukan dari Yushin, Bidam mengajukan usulan yang hanya diangguki oleh Ratu Seon Deok. Rupanya, sang ratu lebih menanti saat untuk kembali bertemu dengan Wolya. Lama menunggu namun Wolya tidak juga muncul, Ratu Seon Deok nekat mendatangi markas Bokyahwei dengan hanya ditemani Alcheon. Untuk membuktikan ketulusannya, Ratu Seon Deok mengeluarkan buku berisi nama-nama bangsa Gaya dan membakarnya didepan Wolya.

Saat Wolya masih ragu-ragu, tiba-tiba pasukan yang dipimpin oleh Chunchu muncul. Dengan suara tegas dan berwibawa, Ratu Seon Deok memerintahkan Chunchu untuk bisa membujuk Wolya dan bila gagal maka dirinya, Wolya, dan bangsa Gaya tidak akan bisa melihat hari esok.

Posisi Shilla semakin kritis ketika benteng-benteng strategis mereka tidak mampu menahan serangan Baekje, namun secercah harapan muncul. Bersama pasukannya, Wolya dan Seolji muncul di istana dan berlutut sambil menyatakan sumpah setia pada Ratu Seon Deok dan Chunchu. Kejutan tidak hanya sampai disitu, Ratu Seon Deok menunjuk Yushin untuk memimpin pertempuran melawan Baekje. Keruan saja, keputusan sang ratu membuat Bidam, yang telah menyiapkan strategi, terpukul
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 01, 2010, 07:12:11 PM
wuih ratunya tanpa pasukan berani ke tempat pemberontak gaya......Ck ck ck Tanpa Pasukan Royal Guard/Penjaga Kerajaan
betul betul ratuku yang pemberani  ;D
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: jefri07 pada Februari 01, 2010, 11:07:15 PM
buset masih berlanjut aja ni cerita
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: rama0596 pada Februari 02, 2010, 03:54:45 PM
sekarang gy seru" nya......... :-bd :-bd :-bd :-bd
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 05, 2010, 02:47:17 PM
Sinopsis Episode 60

Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) ternyata punya rencana sendiri, ia memutuskan untuk bertahan dan mengirim Chunchu (Yoo Seung-ho) ke tempat persembunyian. Keputusan itu ditentang oleh Chunchu, namun Ratu Seon Deok langsung menenangkan dengan mengatakan bahwa ia tidak akan membiarkan Bidam (Kim Nam-gil) berkuasa.

Begitu keputusan tersebut disampaikan ke Bidam, pria itu masih berusaha mengubah pendirian Ratu Seon Deok. Begitu sang ratu menolak, Bidam merasa sakit hati karena tahu dirinya sudah tidak lagi mempercayainya. Setelah Bidam melangkah pergi, Ratu Seon Deok langsung teringat dengan momen-momen yang terjadi antara dirinya dengan Bidam, termasuk ketika sang orang kepercayaan memeluknya erat-erat.

Setelah mendapat laporan dari Godo (Ryu Dam), yang terluka, Yushin (Uhm Tae-woong) langsung mengumpulkan para jendral untuk membahas soal pasukan berkuda Baekje yang kecepatannya di luar perkiraan. Curiga kalau pasukannya telah ditipu, Yushin bersiasat untuk menggiring pasukan Baekje melewati medan berlumpur. Saat tengah digiring untuk menuju tempat yang telah ditentukan, Yushin mendapat laporan kalau pasukan Baekje mendadak mundur.

Tak berapa lama, dari arah belakang pasukan yang sama tiba-tiba muncul sehingga membuat tentara Shilla kocar-kacir. Kejadian tersebut membuat mata Yushin terbuka bahwa selama ini pasukan Baekje ternyata bukan hantu seperti yang diduga melainkan karena mereka memiliki dua unit yang berseragam identik. Sambil tersenyum, Yushin langsung memerintahkan Wolya (Joo Sang-wook) untuk mempersiapkan pasukan demi melakukan strategi balasan.

Ratu Seon Deok akhirnya bicara terus-terang kepada Bidam tentang kesepian yang dirasakannya sejak memutuskan untuk kembali ke istana, mulai dari tidak punya nama (gelar Ratu Seon Deok, dan para raja-raja sebelumnya, diberikan setelah yang bersangkutan wafat) hingga tidak bisa bersikap sebagaimana layaknya manusia biasa. Sambil berbicara, Ratu Seon Deok terus meneteskan air mata.

Dengan wajah sendu, Ratu Seon Deok meminta Bidam, orang terakhir yang memperlakukan dirinya sebagai wanita normal, untuk selalu berada di sisinya. Begitu dipeluk, kali ini Ratu Seon Deok tidak lagi menahan diri dan langsung membalas pelukan Bidam.

Keesokan harinya, keputusan besar diambil Ratu Seon Deok. Di hadapan para pejabat, ia mengumumkan pencopotan jabatan Kim Yongchun (Do Yi-sung) dan mengalihkan posisi perdana menteri kepada Bidam. Sudah tentu keputusan tersebut langsung ditentang Chunchu, namun seperti biasa, Ratu Seon Deok ternyata punya rencana sendiri yang sulit ditebak.

Posisi prajurit Shilla semakin genting, tentara Baekje pimpinan Gyebaek yang sudah merasa di atas angin langsung memutuskan untuk menghabisi sang musuh dengan menyerang tenda. Gyebaek tidak sadar kalau dirinya sudah masuk ke perangkap Yushin.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 05, 2010, 02:48:50 PM
Sinopsis Episode 61

Penyergapan yang dilakukan Yushin (Uhm Tae-woong) berlangsung serentak alias ditujukan pada kedua pasukan berkuda Baekje. Bahkan dengan teknologi yang baru, busur panah Shilla mampu menjangkau jarak yang lebih jauh. Di medan pertempuran, duel antara Yushin dan Gyabaek tidak bisa dihindari lagi.

Di istana, Bidam (Kim Nam-gil) gembira setelah diangkat sebagai perdana menteri. Untuk membuktikan pengabdiannya yang ikhlas kepada Ratu Seon Deok (Lee Yo-won), Bidam membuat surat perjanjian yang menyebut bakal meninggalkan Shilla dan menjadi pertapa bila sang ratu lebih dulu mangkat. Sambil tersenyum lebar, Bidam mengaku sangat lega karena sudah tahu apa yang membuat Ratu Seon Deok menjauhinya.

Sama-sama kuat, pertarungan antara Yushin dan Gyebaek berlangsung seimbang. Namun pelan-pelan, pasukan Shilla mulai diatas angin sehingga Gyebaek terpaksa memerintahkan anak buahnya untuk mundur. Kabar tersebut terdengar hingga Seorabol, dimana Bidam dengan jitu telah menyiapkan strategi untuk mengakhiri perang antara dua negara.

Kemenangan Yushin dan Wolya (Joo Sang-wook) disambut gembira oleh Ratu Seon Deok, yang langsung memerintahkan keduanya untuk mulai mengembangkan senjata. Perang dengan Baekje membuat sang ratu sadar kalau keputusannya untuk memprioritaskan besi sebagai alat pertanian dan bukan senjata adalah kekeliruan besar.

Dengan tegas, Ratu Seon Deok memutuskan agar pasukan yang sebelumnya dikomandoi Bidam diserahkan sepenuhnya di bawah kendali dewan pimpinan Yushin. Keputusan tersebut sempat ditentang, namun siapa sangka Bidam sendiri yang justru membela keputusan Ratu Seon Deok. Kejutan masih belum selesai, sang ratu juga menyebut bakal segera menikah... dengan Bidam.

Kedua kubu langsung bereaksi keras, Chunchu (Yoo Seung-ho) mulai kuatir dengan strategi sang bibi yang dianggap berpotensi membawa kekacauan. Sementara di tempat lain, kubu Bidam pimpinan Misaeng (Jung Woong-in) bersikap hati-hati karena mereka sadar betul hampir semua keputusan Ratu Seon Deok diambil dengan rencana matang.

Satu-satunya orang yang memberi selamat dengan tulus adalah Yushin, yang menyebut kehadiran Bidam setidaknya bisa membuat Ratu Seon Deok tidak kesepian lagi. Bahkan saat berpapasan dengan Bidam, yang telah berulang kali berusaha mencelakainya, Yushin mampu mengucapkan kata selamat tanpa maksud buruk sedikitpun.

Perubahan sifat Bidam akibat perlakuan Ratu Seon Deok membuat pria itu mengambil keputusan berani : menyerahkan peta geografi Tiga Kerajaan yang disusun mendiang Munno kepada Yushin. Bidam tidak sadar bahwa niatnya untuk berubah bakal mendapat hambatan besar terutama dari Yeomjong dan orang-orang yang berpihak pada dirinya.

Begitu bertemu dengan Ratu Seon Deok, Chunchu menyuarakan kekuatiran kalau Bidam akan ingkar janji. Untuk menentramkan hati sang keponakan, Ratu Seon Deok menunjukkan surat yang telah dibuat Bidam ditambah titah resmi darinya yang mirip dengan apa yang pernah dilakukan Raja Jinheung terhadap Mishil puluhan tahun sebelumnya.

Yeomjong yang panik langsung menggeledah kamar Bidam, dan menemukan surat perjanjian rahasia pria itu dengan Ratu Seon Deok. Dengan cepat, ia mengumpulkan para bangsawan yang berpihak pada Bidam demi mencegah sang majikan menjalankan niatnya. Sesuai kesepakatan bersama, Misaeng dan Yeomjong mulai menyiapkan strategi.

Hubungan Bidam dan Ratu Seon Deok semakin dekat. Menjelang rencana pernikahan mereka yang semakin dekat, Bidam tidak malu-malu lagi menunjukkan perhatiannya pada sang wanita yang dicintai. Dengan lembut, pria itu menarik tangan sang ratu dan menyuruhnya beristirahat.

Menaruh telapak tangannya di dada Ratu Seon Deok, Bidam tersenyum lembut dan mengatakan tidak akan beranjak hingga sang ratu tertidur pulas. Mendapat perhatian dari seorang pria setelah sekian lama membentengi diri, Ratu Seon Deok semakin terlena dan jatuh cinta pada Bidam.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 05, 2010, 02:51:13 PM
Sinopsis Episode 62

Dengan kemampuan diplomasinya, Misaeng (Jung Woong-in) berhasil mempengaruhi utusan Tang untuk menekan Ratu Seon Deok (Lee Yo-won). Langsung tersenyum licik karena rencananya berjalan mulus, Misaeng diberitahu Yeomjong untuk mau menggunakan oseon alias kipas bulu untuk menyampaikan pesan rahasia.

Kedatangan utusan Tang langsung disambut dengan gembira oleh Ratu Seon Deok, namun semua berubah ketika sang utusan malah menyindir kerajaan Shilla yang dipimpin oleh seorang wanita. Tidak mau kalah gertak, Ratu Seon Deok dengan tegas menyuruh para utusan untuk ditahan. Tidak cuma itu, ia juga menyatakan siap memutuskan hubungan dengan kerajaan Tang.

Keputusan tersebut tidak hanya mengejutkan utusan Tang, namun juga Misaeng. Dengan wajah pucat, ia langsung berembuk dengan rekan-rekannya untuk mencari cara menghubungi sang utusan yang ditahan. Sayang, usaha mereka terbentur oleh satu orang : Alcheon (Lee Seung-hyo), yang ditugaskan untuk menjaga tahanan dengan ketat.

Ratu Seon Seok ternyata memiliki segudang strategi, dengan sengaja ia membiarkan para penjaga disogok untuk mengetahui siapa dalang dibalik semua kejadian. Strateginya berhasil, utusan Tang menyerahkan pesan rahasia yang disimpan dalam oseon (kipas bulu) untuk disampaikan ke kubu Bidam.

Kipas bulu tersebut nyatanya diserahkan oleh penjaga yang disogok ke Ratu Seon Deok. Mulai memikirkan strategi apa yang tengah dilancarkan oleh musuh, sang ratu diberitahu Chunchu (Yoo Seung-ho) akan strategi kipas bulu yang pernah dipelajarinya saat berada di pengasingan. Dugaannya tepat, kipas tersebut menyimpan pesan rahasia...yang ditujukan pada Bidam (Kim Nam-gil).

Chunchu sangat marah begitu membaca isi pesan utusan Tang, ia meminta Ratu Seon Deok untuk menghukum Bidam seberat-beratnya karena berniat melakukan pemberontakan. Melihat sang ratu ragu-ragu, Chunchu tidak bisa menyembunyikan kemarahannya dan langsung keluar ruangan tanpa bicara lagi.

Di kediamannya, Bidam langsung termenung begitu tahu para pengikutnya sangat berambisi menjadikan dirinya sebagai raja. Bernia untuk menjelaskan semuanya, Bidam mendatangi istana Ratu Seon Deok namun kehadirannya ditolak. Untuk mencegah masalah semakin rumit, ia ganti mengunjungi tempat dimana utusan Tang ditahan. Bisa dibayangkan, bagaimana terkejutnya Bidam saat tahu kipas bulu berisi pesan rahasia sudah jatuh ke tangan Ratu.

Fakta tersebut membuat Bidam lemas, ia langsung teringat akan apa yang pernah dilakukan gurunya Munno yang mengacuhkannya setelah membuat kesalahan besar. Namun ia tetap ngotot ingin membuktikan dirinya tidak bersalah, dan kembali hadir di istana Ratu Seon Deok. Suasana sempat berlangsung canggung, karena di tempat itu ternyata sudah ada Chunchu, Yushin (Uhm Tae-woong), dan Alcheon.

Dengan jujur, Bidam mengaku kalau pesan rahasia di kipas utusan Tang tidak ada hubungan dengan dirinya. Sudah tentu, ucapannya langsung disambut oleh rasa tidak percaya. Secara mengejutkan, hanya satu suara yang menyatakan percaya : Ratu Seon Deok. Dengan gembira, Bidam menyebut dirinya akan mengatasi 'pemberontakan' yang dilakukan para anak buahnya.

Begitu keluar, Bidam langsung disambut Misaeng, Hajong (Kim Jung-hyun), dan Bojong (Baek Do-bin) dengan tatapan curiga. Begitu menggelar rapat di kediamannya, Bidam pura-pura mengaku kalau Ratu Seon Deok belum mengetahui isi pesan rahasia, dan mengancam bakal membunuh siapapun yang berani bertindak di luar perintahnya
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 09, 2010, 09:37:24 AM
Sinopsis Episode 63

Begitu keluar, Bidam (Kim Nam-gil) langsung disambut Misaeng (Jung Woong-in), Hajong (Kim Jung-hyun), dan Bojong (Baek Do-bin) dengan tatapan curiga. Begitu menggelar rapat di kediamannya, Bidam pura-pura mengaku kalau Ratu Seon Deok belum mengetahui isi pesan rahasia, dan mengancam bakal membunuh siapapun yang berani bertindak di luar perintahnya.

Meski Bidam mengaku masih tetap memiliki ambisi yang sama, ucapan tersebut tidak dipercaya begitu saja oleh anak buahnya. Begitu sang perdana menteri mengutus 10 prajurit untuk misi rahasia, 7 diantaranya ternyata berpihak pada Yeomjong. Begitu diberitahu, Bidam hanya tersenyum karena itu merupakan bagian dari strategi untuk mengetahui siapa yang setia padanya.

Oleh Santak, Bidam diberitahu bahwa Yeomjong tengah melakukan perekrutan untuk pekerjaan tambang secara besar-besaran. Sempat tersenyum, wajah Bidam langsung berubah panik karena tahu ada sesuatu yang tidak beres. Rupanya tanpa sepengetahuan Bidam, Yeomjong dan antek-anteknya tengah mengumpulkan pasukan yang bakal dilatih secara rahasia.

Kecurigaan juga dirasakan oleh Yushin (Uhm Tae-woong), yang langsung mengutus anak buahnya untuk mengikuti gerak-gerik Yeomjong. Meski gagal, keduanya berhasil mendapatkan fakta menarik : beberapa pembunuh bayaran yang ditugaskan menyerang ternyata merupakan anggota dari biro yang sebelumnya dipimpin Bidam.

Meski berusaha menutupi perbuatan anak buahnya, Bidam ditemani Santak berusaha mencari tahu apa yang terjadi sebenarnya. Begitu tahu kalau para bawahannya diam-diam menggalang kekuatan, Bidam akhirnya mendatangi Yushin untuk meminjam pasukan dalam jumlah ribuan. Meski sempat heran, Yushin akhirnya menyetujui permintaan Bidam.

Namun belum sempat bertindak, keesokan harinya sebuah kejadian besar membuat rakyat Shilla gempar. Keruan saja, Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) langsung mengumpulkan para bangsawan untuk mencari tahu kejadian apa yang bisa membuat Shilla begitu gempar. Bisa ditebak, kejadian tersebut membuat posisi Bidam semakin terdesak dan jurang antara dirinya dang sang ratu semakin lebar.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 09, 2010, 09:39:05 AM
Sinopsis Episode 64

Isi surat yang menyatakan Bidam (Kim Nam-gil) bakal menjadi penguasa membuat Chunchu (Yoo Seung-ho) marah, ia langsung mengutus pasukan pimpinan Seolji (Jung Ho-geun) untuk menyelidiki bahtera misterius yang muncul di perairan Shilla dan menemukan dalang dibalik semua kejadian.

Tekanan untuk menurunkan Bidam semakin kuat, namun Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) sadar bahwa bukan sang perdana menteri yang menjadi dalang atas bahtera misterius dan surat bernada provokasi. Pasalnya sang ratu sadar, surat tersebut hanya membuat posisi Bidam semakin terjepit dan sama sekali tidak menguntungkan.

Di kediamannya, Bidam langsung memarahi seluruh pengikutnya yang telah lancang. Namun, ucapannya malah dibantah oleh satu-persatu mulai dari Jujin, Yeomjong, hingga Misaeng (Jung Woong-in), yang mengaku bahwa apa yang dilakukan adalah untuk memastikan Bidam tidak melenceng dari tujuan awal.

Kehabisan akal, Bidam meminta waktu untuk bertemu Ratu Seon Deok. Awalnya penjaga pintu tidak mengijinkan, untungnya muncul Alcheon (Lee Seung-hyo) yang langsung membantu. Di dalam ruangan, Ratu Seon Deok menyebut bahwa meski tahu kalau Bidam bukan dalang dibalik semua kejadian, namun pria itu dianggap sulit mengatur pengikutnya. Obrolan terhenti ketika sang ratu tiba-tiba merasakan nyeri di dada, wajah Bidam langsung berubah kuatir karena tahu ada yang tidak beres.

Chunchu ternyata benar-benar serius menyelidiki semuanya, ia berhasil menemukan siapa yang membuat bahtera misterius. Yeomjong yang ketar-ketir langsung memerintahkan supaya para pembuat perahu dibunuh. Salah seorang diantaranya berhasil lolos, sehingga pria licik itu langsung mengerahkan pasukan panah. Suasana semakin panas ketika salah satu anak panah mengenai Chunchu.

Kejadian tersebut keruan saja membuat Ratu Seon Deok murka, ia sadar bahwa dalang dibalik peristiwa pemanahan tidak hanya berniat menghabisi pembuat perahu melainkan juga Chunchu. Langsung mengumpulkan para pejabat, ia memerintahkan supaya dalang pemanahan diusut tuntas dan diberi hukuman berat sebagai contoh bagi mereka yang berani menyerang keluarga kerajaan.

Tidak puas dengan tindakan Ratu Seon Deok, Chunchu memutuskan untuk mendatangi Bidam. Keduanya terlibat percakapan serius, Chunchu dengan sengaja mengintimidasi Bidam dengan menyebut bahwa meski orang melihat dirinya lemah, sang pangeran selalu menuntaskan masalah sekecil apapun...termasuk menghabisi Daenambo yang telah menghilang sejak pemberontakan Mishil.

Sebelum pergi, Chunchu membenarkan ucapan Bidam kalau dirinya sempat takut pada sang perdana menteri. Namun, semua itu adalah masa lalu, saat tindakan Bidam masih belum bisa diprediksi. Ucapan terakhir Chunchu, yang menyebut bahwa Ratu Seon Deok sebenarnya tidak mempunyai perasaan apa-apa terhadap Bidam, langsung memukul mental pria itu.

Saat berjalan kembali ke kediamannya, dalam hatinya Chunchu bergumam bahwa ia tahu betul betapa besarnya cinta dan pengabdian Bidam kepada Ratu Seon Deok. Namun, di sisi lain ia juga tahu bahwa kehadiran Bidam dan pengikutnya akan menghambat cita-cita menyatukan Tiga Kerajaan.

Penyelidikan yang sudah berlangsung membuat Yeomjong ketar-ketir, ia langsung meminta para pengikut Bidam yang lain untuk menggerakkan pasukan. Saat mereka terlihat ogah-ogahan, Yeomjong ternyata telah mengantisipasi semuanya sehingga Misaeng, Bojong (Baek Do-bin), Hajong (Kim Jung-hyun) dan yang lain tidak punya pilihan.

Sadar kalau Bidam sudah tidak bisa lagi mengendalikan para pengikutnya, Ratu Seon Deok meminta pria yang dicintainya itu untuk pergi ke tempat yang jauh. Berjanji bakal memanggil kembali setelah semua masalah selesai, Ratu Seon Deok menyerahkan cincinnya pada Bidam sebelum berpisah.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: gmcbig pada Februari 10, 2010, 02:37:23 PM
Cendolnya gan ikut nyimak.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: valen1701 pada Februari 10, 2010, 03:23:13 PM
sinopsi hari ini mana yak?
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Fahmy23 pada Februari 11, 2010, 08:50:44 PM
heheh,...
ya iya mana ya yang hari ini ???? :-\ :-\
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 12, 2010, 11:09:26 AM
Sinopsis Episode 65

Meski sudah ditodong oleh sebilah pedang, Yeomjong tertawa terbahak-bahak. Menyebut bahwa Bidam (Kim Nam-gil) sudah tidak punya tempat lagi karena Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) dan para prajurit Shilla telah memburunya, satu-satunya opsi pria itu adalah berkumpul kembali dengan para pengikutnya.

Di tengah provokasi Yeomjong, Bidam terus berjalan dengan terhuyung-huyung, ia masih belum bisa menerima kalau Ratu Seon Deok yang begitu dipercayai dan dicintainya telah mengingkari kesepakatan. Sambil menggenggam cincin yang pernah diberikan sang ratu, Bidam tidak sadar bahwa di saat yang bersamaan, Ratu Seon Deok mengirim Jukbang (Lee Moon-shik) untuk memberikan sebuah surat pada pria itu.

Strategi Yeomjong sukses, Bidam akhirnya memutuskan untuk kembali memimpin para pengikutnya. Berbeda dengan dugaan, Bidam memutuskan untuk menggunakan strategi jitu : tetap berada di Seorabol dan merebut pengaruh para bangsawan dan rakyat. Tujuannya cuma satu : mendongkel Ratu Seon Deok dan menguasai tahta Shilla.

Begitu tahu kalau pasukan pemberontak, tanpa tahu pemimpinnya adalah Bidam, bergerak tidak seperti yang diperkirakan, Yushin (Uhm Tae-woong) dan Kim Seohyeon (Jung Sung-mo) mengambil kesimpulan yang mengejutkan : mereka bergerak menuju Seorabol. Dengan cepat, Yushin memimpin pasukan sebanyak dua ribu orang untuk menghadapi para pemberontak.

Mampu membaca strategi lawan, Bidam langsung memerintahkan Hojae (Go Yoon-ho) untuk menyerang pasukan Yushin dan siap mundur bila diperintahkan. Ternyata tujuannya cuma satu : menguasai benteng yang ditinggalkan pasukan Yushin, yang terkonsentrasi pada pertempuran.

Wajah Ratu Seon Deok langsung berubah pucat saat tahu musuhnya menggelar strategi yang begitu lihai, dimana ada dua kekuatan yang saling bertentangan di Seorabol. Kini posisi dua kubu yang saling berhadapan hanya sekitar 15 menit perjalanan, dan apabila Ratu Seon Deok mengerahkan pasukan, perang saudara tidak bisa dihindari lagi.

Sambil tersenyum penuh kemenangan, Bidam masuk ke dalam benteng yang berhasil dikuasainya untuk menggelar strategi selanjutnya. Oleh Misaeng (Jung Woong-in), disarankan agar mereka menyebar desas-desus yang bertujuan untuk membuat rakyat mempertanyakan kekuasaan Ratu Seon Deok. Di istana, Chunchu (Yoo Seung-ho) langsung bisa menebak bahwa Bidam-lah yang memimpin pasukan pemberontak.

Dengan jabatan sebagai perdana menteri ditambah dukungan dari para anggota kongres yang memihak pada dirinya, Bidam menggelar rapat yang menyatakan mosi tidak percaya pada pemerintahan Ratu Seon Deok. Kali ni sang ratu tidak bisa menahan kesabaran lagi, ia memutuskan untuk menghadapi aksi Bidam dengan tegas.

Dibantu oleh Santak (Kang Sung-pil), Jukbang nekat menemui Bidam untuk memberikan surat dari Ratu Seon Deok karena heran melihat perubahan sikap sang perdana menteri. Begitu membaca isi surat, Bidam langsung marah besar karena mengira kehadiran Jukbang adalah bagian dari strategi Chunchu. Namun begitu melihat raut wajah sang penasehat ratu, Bidam mulai ragu-ragu.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 12, 2010, 11:10:05 AM
Sinopsis Episode 66

Kuatir kedoknya terbongkar, Yeomjong mengutus orang untuk menghabisi Santak (Kang Sung-pil). Sementara itu di istana, giliran Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) yang bingung saat diceritakan kalau Bidam (Kim Nam-gil) mengira dirinya menyuruh orang untuk menghabisi sang perdana menteri.

Berbagai kejadian yang begitu mengejutkan membuat kondisi fisik Ratu Seon Deok langsung merosot tajam. Ketika Yushin (Uhm Tae-woong) menghadap, Ratu Seon Deok menceritakan ketidakberdayaannya yang meski sadar kalau Bidam dijebak oleh Yeomjong, ia tetap tidak mampu membela sang pria yang dicintai. Melihat dilema yang dialami sang junjungan, Yushin hanya bisa menatap dengan perasaan sedih.

Meski berat, Ratu Seon Deok akhirnya mengirimkan perintah yang tegas : Bidam dan para pengikutnya harus dihukum mati. Sama-sama memutuskan untuk mengerahkan pasukan, dua orang yang saling mencintai akhirnya harus saling berhadapan dengan taruhan nyawa.

Dengan suara keras, Ratu Seon Deok berpidato untuk memompa semangat tempur pasukannya pasukan. Namun dibelakangnya, Alcheon (Lee Seung-hyo) menatap sang ratu dengan wajah kuatir karena demi melihat wajahnya yang pucat dan keringat yang terus menetes dari dahi wanita penguasa Shilla itu.

Setelah berbicara di depan pasukan, Ratu Seon Deok tiba-tiba nyaris terjatuh saat hendak kembali ke istana. Keruan saja, hal ini membuat Alcheon, Yushin, Chunchu (Yoo Seung-ho), dan Kim Seohyeon (Jung Sung-mo) kuatir.

Bertepatan dengan ambruknya sang ratu, bintang yang berada di atas istana tiba-tiba jatuh dan menghilang. Langsung dianggap sebagai pertanda kalau kekuasaan Ratu Seon Deok sudah mencapai akhir, kesempatan itu digunakan Bidam untuk mengobarkan semangat pasukannya.

Saat tahu kalau penyakit Ratu Seon Deok sudah lama diketahui tabib, Yushin dengan wajah kuatir berusaha mencari tahu. Namun, sang ratu malah berbicara tentang mimpinya bertemu dengan seorang wanita berpakaian putih yang tiba-tiba memeluknya sambil meneteskan air mata. Kuatir kalau Ratu Seon Deok mulai mengigau, Yushin diingatkan oleh Alcheon untuk mengurungkan niatnya bertanya tentang penyakit sang putri.

Begitu diberi ijin untuk mengerahkan pasukan, Yushin mulai menyusun strategi. Meski sempat diserang, Bidam mengira kalau apa yang dilakukan Yushin adalah demi memancing pasukannya keluar sarang. Perkiraannya salah besar. Tiba-tiba terjadi kehebohan di luar markas musuh, bintang yang semula jatuh kembali ke langit.

Sempat terpukau dengan strategi tersebut, Bidam baru sadar bahwa selain menurunkan moral pasukan, bintang tersebut merupakan isyarat dari Yushin untuk melakukan serangan secara serentak. Munculnya Santak (Jang Sung-pil) yang membawa kabar bahwa Yeomjong adalah dalang dibalik semua kejadian membuat semangat tempur Bidam langsung sirna.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 12, 2010, 11:10:43 AM
Sinopsis Episode 67 (TERAKHIR "TAMAT")

Ketika dikonfrontir, Yeomjong dengan tawa liciknya langsung mengatakan bahwa yang harus disalahkan atas semua kejadian bukanlah dirinya melainkan Bidam (Kim Nam-gil) sendiri, yang disebut menyimpan ambisi tampil sebagai raja. Kali ini Bidam tidak mau lagi mengulang kesalahannya, ia langsung menusuk Yeomjong hingga tewas.

Sebelum keluar, Bidam bertemu dengan Misaeng (Jung Woong-in), yang mengatakan bahwa pria itu tidak bisa lagi menyalahkan siapapun kecuali dirinya sendiri yang memiliki hati lemah dan mudah dipengaruhi. Sempat meneteskan air mata, Misaeng yang ditemani oleh Hajong (Kim Jung-hyun) bersimpuh didepan kuburan Mishil sambil menanti kemunculan pasukan Shilla.

Saat para tawanan tengah digiring, Yushin (Uhm Tae-woong) sadar bahwa tidak ada Bidam diantara mereka, ia langsung memerintahkan bawahannya untuk membekuk sang mantan perdana menteri. Di saat yang sama, Bidam sendiri berniat menemui Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) untuk mengakui semua dosa-dosanya. Sebelum pergi, ia berpesan pada Santak (Kang Sung-pil) supaya bawahannya yang paling setia itu pergi sejauh-jauhnya dari Shilla.

Sempat menatap kepergian junjungannya dengan hati sedih, mata Santak terbelalak karena sebuah panah tiba-tiba menembus tubuhnya. Dengan cepat, pasukan kerajaan mengelilingi Bidam, yang langsung menghunus pedangnya. Pertempuran sengit tidak bisa dielakkan dan meski cuma sendirian, Bidam ternyata terlalu tangguh bagi prajurit biasa.

Menghabisi setiap prajurit yang merintangi jalannya, tujuan Bidam ternyata cuma satu : mendatangi tempat dimana Ratu Seon Deok berada. Dihadang oleh penjagaan berlapis, Bidam tidak menggubris permintaan Yushin supaya dirinya tidak membunuh orang lagi dan terus merangsek maju. Tersenyum getir karena sadar dirinya sudah tidak punya harapan lagi, Bidam menantang Yushin untuk bertarung.

Namun, tantangan tersebut ternyata hanya kamuflase Bidam, yang sadar dirinya sudah kalah segalanya dari Yushin, untuk bisa mendekati Ratu Seon Deok. Meskipun tangguh, Bidam tidak bisa menghindar ketika puluhan anak panah terbang ke arahnya. Meski begitu, fokusnya hanya satu : berapa langkah lagi yang harus ditempuh untuk bisa mencapai Ratu Seon Deok.

Dengan mata merah dan wajah berlumuran darah, Bidam terus berjalan maju mendekati Ratu Seon Deok sehingga Yushin tidak punya pilihan lagi selain menusuk pria yang merupakan bekas sahabat sekaligus rekan seperjuangannya itu. Sebelum ambruk, Bidam menggumamkan nama Deokman untuk terakhir kalinya. Tak lama setelah menyampaikan perintah kepada para bawahannya, Ratu Seon Deok jatuh pingsan tepat disamping jenazah Bidam.

Begitu siuman, Ratu Seon Deok yang sadar umurnya tidak lama lagi memanggil Alcheon (Lee Seung-hyo) dan meminta sang pengawal setia untuk mengisi posisi perdana menteri yang ditinggalkan Bidam. Tak lama kemudian ketika Yushin datang bertamu, Ratu Seon Deok mengajak jendral kepercayaannya tersebut untuk keluar dan melihat Shilla dari atas bukit.

Di sana, Ratu Seon Deok mulai merenungi hal-hal yang telah dilewatinya dan sadar bahwa dari sekian banyak orang, cuma Yushin yang setia menemaninya hingga akhir. Menitipkan Shilla dan cita-cita penyatuan Tiga Kerajaan pada Yushin, Ratu Seon Deok menceritakan mimpi terakhirnya yang begitu berkesan.

Puluhan tahun berlalu, Yushin kembali ke Shilla setelah menaklukkan Baekje dan bertemu dengan Alcheon yang tengah bersiap memasuki masa pensiun. Bagamana dengan nasib Ratu Seon Deok? Rupanya tak lama setelah menceritakan mimpinya, sang ratu mencucurkan air mata dan menarik napas untuk terakhir kalinya...sebelum kemudian wafat.

Dalam mimpinya, Deokman (Nam Ji-hyun) yang tengah berusaha melacak keberadaan Munno berjalan di tengah pasar dan bertemu dengan seorang wanita berpakaian putih yang tiba-tiba memeluknya sambil bercucuran air mata. Rupanya, wanita berpakaian putih yang diam seribu bahasa itu adalah Deokman dewasa alias Ratu Seon Deok sendiri, yang cuma bisa berbicara dalam hati mengasihani sosok remajanya yang bakal mengalami begitu banyak penderitaan.

Sudah tentu, aksi wanita dewasa dihadapannya membuat Deokman remaja bingung, ia memutuskan untuk tidak menghiraukan kejadian tersebut dan meneruskan petualangannya. Dari belakang, sang ratu cuma bisa mendoakan dirinya yang masih remaja untuk bisa bertahan karena hanya lewat Deokman-lah maka Shilla bisa memenuhi impian besar yang tidak bisa dilakukan siapapun : menyatukan Tiga Kerajaan.
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Februari 12, 2010, 11:13:23 AM
Hiks hiks endingnya menyedihkan gan.....Susah bagi ku menerima faktra bahwa filmnya seperti itu.... :(
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: dimas bangun sutopo pada Februari 15, 2010, 02:54:52 AM
wah film yg keren bgt.
jd pingin liat gy nih.
bli cdnya ja ah.........
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: valen1701 pada Februari 15, 2010, 08:33:14 AM
sad ending
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: pratama123 pada Februari 17, 2010, 02:22:47 PM
ni film kren bgt :-bd
tpi sayang udah tamat :(
mana si bidam n giokmannya mati lagi
yah tpi lumayan lah kren nya :-X
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: denboma pada Februari 18, 2010, 10:30:49 AM
wah drama korea yaa...ane kurang suka tp suka ngeliat pemain cewe nya aja coz bening"  :x :x :x
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: denboma pada Februari 18, 2010, 10:31:34 AM
cantik" gan cewenya  ^-^
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: JYL pada Februari 19, 2010, 10:24:55 PM
wah
mengerikan juga menegangkan
sayang di tipi udah abis
kalo enggak wa nonton trus tuh
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Shafry(virusanalyst) pada Februari 19, 2010, 10:32:59 PM
wah
mengerikan juga menegangkan
sayang di tipi udah abis
kalo enggak wa nonton trus tuh
ceritanya gm seh?
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Fahmy23 pada Februari 19, 2010, 11:11:13 PM
wehehehehehe
kesini lumayan lah cuci mata
nonton aza deh biar bisa liat cewenya cantik2 kok  ;D ;D
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Shafry(virusanalyst) pada Februari 20, 2010, 03:17:01 PM
wehehehehehe
kesini lumayan lah cuci mata
nonton aza deh biar bisa liat cewenya cantik2 kok  ;D ;D
hahahaha emng cewkna canti2
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: pratama123 pada Februari 21, 2010, 11:26:52 AM
wah
mengerikan juga menegangkan
sayang di tipi udah abis
kalo enggak wa nonton trus tuh
ceritanya gm seh?
wah krn deh critanya ga bisa di ungkapin dengan kata2
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: rama0596 pada Februari 27, 2010, 03:35:41 PM
ngomongin appa yaa  :-\ :-\ :-\ :-\
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: h3ndr@fum! pada Februari 27, 2010, 03:46:19 PM
lumayan lah filmnya  :D
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: rashid pada Maret 06, 2010, 03:04:28 PM
kok topik kaya gini di sticky ya ??????
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: rama0596 pada Maret 06, 2010, 06:17:29 PM
 \m/ \m/ \m/ \m/ \m/
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Shafry(virusanalyst) pada Maret 06, 2010, 06:21:33 PM
ngomongin appa yaa  :-\ :-\ :-\ :-\
filmang ada di indosiar itu loh
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: rashid pada Maret 06, 2010, 07:12:46 PM
gak dibuang aja nie Sticky nya...
menurutku gak terlalu penting,,,
n kalau dibandingin ama topik lain, banyak yg lebih pantes...
sori ni, lagi pengen kritis...
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Shafry(virusanalyst) pada Maret 06, 2010, 07:17:26 PM
gak dibuang aja nie Sticky nya...
menurutku gak terlalu penting,,,
n kalau dibandingin ama topik lain, banyak yg lebih pantes...
sori ni, lagi pengen kritis...

krtis ap bro
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: maal pada Maret 07, 2010, 04:52:11 PM
ini film apaan si kok ane gag tau, yang ane tau mah emou sen douk
sama ga ya ??
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: rashid pada Maret 08, 2010, 08:32:38 PM
absen siang  :-bd :-bd :-bd :-bd
maaf...
absen siang bukan di sini..
n kyy mulai sering junk nie...
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: egarmand pada Maret 10, 2010, 11:02:25 AM
klu bukan pelem perang,mungkin pelem tales yg laen d..

dari namana aj,mungkin china,hongkong,korea ato taiwan tuwh pelem
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: qoi pada Maret 14, 2010, 09:15:04 PM
 ^:)^ ^:)^ ^:)^ ^:)^ ^:)^ ^:)^
ada lagi g y?
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andri099 pada Maret 18, 2010, 12:11:57 AM
Jumong gan....
Era The Great Queen Seon Deok tetap berjaya di tahun 2009
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: andriecliff pada Maret 23, 2010, 10:19:46 PM
ikut sundul gan... dan salam kenal
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: sayidqosim pada Maret 24, 2010, 06:15:22 PM
baGus B9t pokoknya  :-bd
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Darkness Rune pada Maret 24, 2010, 07:38:08 PM
keknya bagus tuh...
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Pius Hard To Die pada Maret 29, 2010, 03:57:16 PM
............
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Uko Corleone pada April 04, 2010, 09:59:48 AM
............

wah ada yg ngejunk nih  :D
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: debagabig pada April 06, 2010, 06:55:53 PM
ini film apaan si kok ane gag tau, yang ane tau mah emou sen douk
sama ga ya ??
sma ane jga lum tau filmnya tuh...ap emang q nya aja yg kurang info...tpi OK lah infonya :-bd
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: sukma fahlevi pada April 07, 2010, 04:11:12 PM
ini film apaan si kok ane gag tau, yang ane tau mah emou sen douk
sama ga ya ??
sma ane jga lum tau filmnya tuh...ap emang q nya aja yg kurang info...tpi OK lah infonya :-bd
http://images.google.co.id/imglanding?q=garfu%20dan%20sendok&imgurl=http://i682.photobucket.com/albums/vv182/frenqmss/SendokBanhua1GarfuBanhua2.jpg&imgrefurl=http://www.kaskus.us/showthread.php%3Ft%3D2394548&usg=___qh9VFNEZiAuJWepNpzTHNXb2G8=&h=192&w=256&sz=11&hl=id&itbs=1&tbnid=O5JHIeiDdYvguM:&tbnh=83&tbnw=111&prev=/images%3Fq%3Dgarfu%2Bdan%2Bsendok%26hl%3Did%26client%3Dfirefox-a%26rls%3Dorg.mozilla:en-US:official%26gbv%3D2%26tbs%3Disch:1&client=firefox-a&rls=org.mozilla:en-US:official&gbv=2&tbs=isch:1&start=0#tbnid=Bk9Pzu4nl30x2M&start=0
Queen Sendok dan King Garpu
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Uko Corleone pada April 07, 2010, 04:30:28 PM
ini film apaan si kok ane gag tau, yang ane tau mah emou sen douk
sama ga ya ??
sma ane jga lum tau filmnya tuh...ap emang q nya aja yg kurang info...tpi OK lah infonya :-bd
http://images.google.co.id/imglanding?q=garfu%20dan%20sendok&imgurl=http://i682.photobucket.com/albums/vv182/frenqmss/SendokBanhua1GarfuBanhua2.jpg&imgrefurl=http://www.kaskus.us/showthread.php%3Ft%3D2394548&usg=___qh9VFNEZiAuJWepNpzTHNXb2G8=&h=192&w=256&sz=11&hl=id&itbs=1&tbnid=O5JHIeiDdYvguM:&tbnh=83&tbnw=111&prev=/images%3Fq%3Dgarfu%2Bdan%2Bsendok%26hl%3Did%26client%3Dfirefox-a%26rls%3Dorg.mozilla:en-US:official%26gbv%3D2%26tbs%3Disch:1&client=firefox-a&rls=org.mozilla:en-US:official&gbv=2&tbs=isch:1&start=0#tbnid=Bk9Pzu4nl30x2M&start=0
Queen Sendok dan King Garpu

hahhahaha dia malah bercanda  =))

*sorry oot  ^:)^
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: sukma fahlevi pada April 07, 2010, 04:38:43 PM
ini film apaan si kok ane gag tau, yang ane tau mah emou sen douk
sama ga ya ??
sma ane jga lum tau filmnya tuh...ap emang q nya aja yg kurang info...tpi OK lah infonya :-bd
http://images.google.co.id/imglanding?q=garfu%20dan%20sendok&imgurl=http://i682.photobucket.com/albums/vv182/frenqmss/SendokBanhua1GarfuBanhua2.jpg&imgrefurl=http://www.kaskus.us/showthread.php%3Ft%3D2394548&usg=___qh9VFNEZiAuJWepNpzTHNXb2G8=&h=192&w=256&sz=11&hl=id&itbs=1&tbnid=O5JHIeiDdYvguM:&tbnh=83&tbnw=111&prev=/images%3Fq%3Dgarfu%2Bdan%2Bsendok%26hl%3Did%26client%3Dfirefox-a%26rls%3Dorg.mozilla:en-US:official%26gbv%3D2%26tbs%3Disch:1&client=firefox-a&rls=org.mozilla:en-US:official&gbv=2&tbs=isch:1&start=0#tbnid=Bk9Pzu4nl30x2M&start=0
Queen Sendok dan King Garpu

hahhahaha dia malah bercanda  =))

*sorry oot  ^:)^
hahaha santai aja bro...
bysa CHATTING(Chanda iTu penTING)
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: Uko Corleone pada April 07, 2010, 04:48:37 PM
ini film apaan si kok ane gag tau, yang ane tau mah emou sen douk
sama ga ya ??
sma ane jga lum tau filmnya tuh...ap emang q nya aja yg kurang info...tpi OK lah infonya :-bd
http://images.google.co.id/imglanding?q=garfu%20dan%20sendok&imgurl=http://i682.photobucket.com/albums/vv182/frenqmss/SendokBanhua1GarfuBanhua2.jpg&imgrefurl=http://www.kaskus.us/showthread.php%3Ft%3D2394548&usg=___qh9VFNEZiAuJWepNpzTHNXb2G8=&h=192&w=256&sz=11&hl=id&itbs=1&tbnid=O5JHIeiDdYvguM:&tbnh=83&tbnw=111&prev=/images%3Fq%3Dgarfu%2Bdan%2Bsendok%26hl%3Did%26client%3Dfirefox-a%26rls%3Dorg.mozilla:en-US:official%26gbv%3D2%26tbs%3Disch:1&client=firefox-a&rls=org.mozilla:en-US:official&gbv=2&tbs=isch:1&start=0#tbnid=Bk9Pzu4nl30x2M&start=0
Queen Sendok dan King Garpu

hahhahaha dia malah bercanda  =))

*sorry oot  ^:)^
hahaha santai aja bro...
bysa CHATTING(Chanda iTu penTING)

udah2 jangan oot
Judul: Re: The Great Queen Seon Deok, And Gallery
Ditulis oleh: ViGunZ pada April 10, 2010, 11:24:21 PM
Untuk Menghindari Junk dan OOT. Topik Saya

LOCKED